Rabu, 12 Mei 2021 03:12

Yang Rusak Berat Dapat Rp 50 Juta, ​77 Tempat Ibadah Terdampak Gempa di Jatim

Jumat, 16 April 2021 09:36 WIB
Editor: mma
Yang Rusak Berat Dapat Rp 50 Juta, ​77 Tempat Ibadah Terdampak Gempa di Jatim
Mushalla darurat di Dusun Iburaja Desa Kaliuling, Tempurrejo, Lumajang yang telah siap digunakan. foto: ist

TULUNGAGUNG, BANGSAONLINE.COM - Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa terus menggelontor bantuan pada warga terdampak gempa berkekuatan 6,1 SR di Kabupaten Malang, Lumajang dan Blitar.

Khusus untuk masjid dan mushola yang mengalami kerusakan ringan maupun berat akibat gempa, gubenur yang juga Ketua Umum PP Muslimat NU itu bergegas mengirim bantuan berupa tikar, terpal, tenda, dan sajadah. Bantuan itu ditujukan bagi umat muslim agar nyaman dan khusuk saat menjalankan ibadah salat tarawih di bulan suci Ramadan.

"Hari ini kita kembali kirim tenda, terpal, tikar, termasuk sajadahnya. Ini merupakan opsi untuk mereka menjalankan ibadah sholat tarawih," kata Khofifah setelah meresmikan gedung SMP Al Hikmah di Desa Bolorejo, Kauman Kalangbret, Tulungagung, Rabu (14/4/2021) sore.

Berdasarkan data yang dihimpun BPBD Jatim, total ada sebanyak 77 tempat ibadah di Jawa Timur yang rusak terdampak gempa. Baik yang mengalami rusak ringan, sedang hingga berat.

BACA JUGA : 

PKH Mojokerto Salurkan Donasi Senilai Rp70 Juta Untuk Korban Gempa Bumi di Lumajang

Dharma Lautan Utama Distribusikan Bantuan Logistik bagi Korban Gempa Bumi di Lumajang

Lippo Malls Group Berikan Bantuan Bahan Bangunan kepada Korban Gempa di Jawa Timur

Tiga Lippo Malls Jatim Kompak Salurkan Bantuan Bahan Bangunan bagi Korban Gempa Bumi Malang

Untuk itu maksimalisasi penyaluran fasilitas tambahan bagi titik-titik tempat ibadah yang terdampak gempa terus dimaksimalkan Gubernur Khofifah. Seperti saat meninjau lokasi terdampak gempa siang ini di Kecamatan Kesamben Blitar, Gubernur Khofifah menurunkan bantuan sebanyak 50 lembar terpal.

Selain itu, guna mengetahui dan memantau percepatan penanganan pasca gempa, Gubernur Khofifah terus menyisir daerah yang terdampak gempa baik Kabupaten Malang, Kabupaten Lumajang, dan Kabupaten Blitar.

“Bagi saya seeing is believing. Maka kita turun melihat langsung memastikan bahwa percepatan penanganan pasca gempa terus dilakukan,” katanya.

Menurut Khofifah, wilayah terdampak yang mengalami kerusakan cukup parah adalah di Kabupaten Malang dan Kabupaten Lumajang. Sedangkan wilayah yang mengalami kerusakan lebih ringan terdapat di Kab. Blitar.

Terkait anggaran yang dipergunakan untuk membantu wilayah terdampak, Gubernur Khofifah menjelaskan bahwa Pemprov Jatim memiliki Bantuan Tidak Terduga (BTT) yang dikeluarkan ketika terjadi bencana alam. Dan untuk percepatan penanganan gempa ini, Pemprov Jatim mendapat stimulan dari Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB).

"Yang mengalami kerusakan berat, stimulannya Rp 50 juta dan itu di luar dari ongkos tenaga kerjanya, kalau yang mengalami kerusakan sedang stimulannya Rp 24 juta, sedangkan yang ringan stimulannya Rp. 10 juta. Sedangkan untuk fasum, rekonstruksi bangunann akan disupport Kementerian PU-PR,” jelasnya.

Gubernur Khofifah juga menyampaikan soal pentingnya percepatan validasi data bagi warga terdampak gempa. Dirinya mengimbau setiap RT maupun RW agar mendata masing-masing warga yang terdampak gempa.

"Menempelkan pengumuman di tiap-tiap RT/RW agar warga mengetahui bahwa rumahnya yang terdampak sudah tercatat. Apakah mengalami kerusakan ringan, sedang atau berat," tandasnya.

Dalam acara peresmian gedung SMP Al Hikmah di Desa Bolorejo, Kauman Kalangbret, Kab. Tulungagung ditandai dengan penandatanganan prasasti oleh Gubernur Khofifah. Pada kesempatan tersebut, Gubernur Khofifah didampingi Plh. Sekdaprov Jatim Heru Tjahjono, Bupati Tulungagung Maryoto Birowo, Pengasuh Yayasan Al Hikmah Hadi Mahfud, serta jajaran Forkopimda.

Setelah rampung meresmikan SMP Al Hikmah di Desa Bolorejo, Gubernur Khofifah dan rombongan berbuka puasa bersama di Pendopo Tulungagung. Selain itu, Gubernur dan rombongan juga menyempatkan salat tarawih berjamaan di Pendopo Kabupaten Tulungagung.

“Alhamdulillah kita melaksanaan ibadah tarawih di Pendopo Kabupaten Tulungagung. Semoga puasa dan ibadah kita hari ini diterima Allah,” ucapnya.

Gubernur Khofifah pun melanjutkan kunjungan kerjanya untuk meresmikan gedung serbaguna, ruang kelas baru dan juga ruang asrama dan perpustakaan di Pondok Pesantren Panggung Tulungagung.

Di sana, ibu empat orang anak ini menyampaikan tentang pentingnya membangun writing society, schooling society dan reading society. Pasalnya, hal itu penting untuk ditanamkan di kalangan santri.

“Yang menuliskan sejarah perjuangan santri ya santri itu sendiri. Dan saat ini writing society harus dibangun, kalau bisa sejak dini. Begitu juga dengan reading society, terlebih sekarang tidak ada yang namanya susah dan mahal mendapatkan literatur,” kata Khofifah.

Misalnya jika tak punya uang untuk beli buku, saat ini ada e-book. Begitu juga jika ingin membaca koran, tak perlu membeli surat kabar tapi cukup akses lewat gadget. Semakin mudahnya akses membaca selayaknya harus menjadikan santri gemar membaca dan harus diciptakan ekosistemnya. (*)

Jual Telur Infertil, 2 Warga Pasuruan Dicokok Polisi
Senin, 10 Mei 2021 23:24 WIB
PASURUAN, BANGSAONLINE.com - Aparat Polres Pasuruan mengamankan 2 orang pelaku perdagangan telur ayam infertil. Selain memperdagangkan telur infertil atau afkir, keduanya juga menjual limbah telur tak layak konsumsi, kepada produsen roti rumahan...
Jumat, 16 April 2021 16:59 WIB
BANYUWANGI, BANGSAONLINE.com - Kabupaten Banyuwangi memiliki cara menarik untuk memelihara infrastruktur fisiknya. Salah satunya, dengan menggelar festival kuliner di sepanjang pinggiran saluran primer Dam Limo, Kecamatan Tegaldlimo be...
Selasa, 11 Mei 2021 06:09 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com – Penangkapan Bupati Nganjuk Novi Rahman Hidayat mengagetkan banyak pihak. Terutama karena itu terkenal sebagai pengusaha kaya raya. Bahkan mengaku punya 36 perusahaan.Tapi Dahlan Iskan mengaku kaget dan tidak kaget? Kena...
Rabu, 28 April 2021 14:16 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*61. falammaa balaghaa majma’a baynihimaa nasiyaa huutahumaa faittakhadza sabiilahu fii albahri sarabaanMaka ketika mereka sampai ke pertemuan dua laut itu, mereka lupa ikannya, lalu (ikan) itu melompat mengamb...
Sabtu, 08 Mei 2021 11:38 WIB
Selama Bulan Ramadan dan ibadah puasa, rubrik ini akan menjawab pertanyaan soal-soal puasa. Tanya-Jawab tetap akan diasuh Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A., Dekan Fakultas Adab dan Humaniora Universitas Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya (UINSA) d...