Senin, 10 Agustus 2020 23:07

​Gus Yani: PSBB Diganti Transisi New Normal itu Kehendak Rakyat

Selasa, 09 Juni 2020 14:18 WIB
Editor: Nizar Rosyidi
Wartawan: M Syuhud Almanfaluty
​Gus Yani: PSBB Diganti Transisi New Normal itu Kehendak Rakyat
Ketua DPRD Gresik, Fandi Akhmad Yani.

GRESIK, BANGSAONLINE.com - Ketua DPRD Gresik, Fandi Akhmad Yani membeberkan salah satu pertimbangan Kabupaten Gresik yang usul tak melanjutkan pemberlakuan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSSB) untuk mencegah sebaran Covid-19.

Menurut Gus Yani, begitu disapa, masyarakat tak menghendaki PSBB dilanjutkan dan menghendaki transisi New Normal. "Jadi, kami (pemerintah) tak melanjutkan PSBB karena keinginan dan kehendak rakyat," ujar Gus Yani kepada BANGSAONLINE.com, Selasa (9/6/2020).

Dikatakan Gus Yani, sejak pemberlakuan PSBB Jilid II, sudah banyak aspirasi dari masyarakat agar PSBB tidak dilanjutkan. Alasan mereka, PSBB sangat berdampak pada sektor ekonomi kecil atau Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM).

Di sisi lain, pemberlakuan PSBB tak memberi dampak signifikan untuk menekan angka penyebaran Covid-19. "Memang benar, untuk mengantisipasi dampak yang timbul, pemerintah selama PSBB telah memberi bantuan sosial berupa bantuan uang tunai dan sembako ke warga terdampak. Tapi, sampai detik ini, belum ada formula bagaimana pemerintah hadir untuk menjaga keberlangsungan UMKM," ungkap Politikus PKB ini.

"Padahal, selain demand (daya beli) masyarakat, bukankah supply (daya produksi) juga perlu dijaga? Hal ini agar terjadi balance dan tidak terjadi ketimpangan," katanya.

Karena itu, kata Gus Yani, perlu dibuat formula baru. Tentu hal ini berkaca dari praktik PSBB sejauh ini. Bagaimana aktivitas dibuka kembali seperti sedia kala, terutama perekonomian, namun tetap memperhatikan pentingnya protokol kesehatan agar terjaga dari paparan Covid-19.

"Nah, konsep ini yang disebut New Normal. Sebagai Ketua DPRD, saya ingin menyampaikan aspirasi dari warga yang saya serap, agar PSBB cukup berlaku sampai jilid III saja. Selanjutnya, kita cukup menekankan protokol kesehatan," tambahnya.

Pada kesempatan ini, Gus Yani juga membeberkan dampak yang timbul selama tiga kali PSBB diterapkan di Kabupaten Gresik. Selain kegiatan masyarakat yang dibatasi, mulai kegiatan keagamaan, budaya, politik, juga sebagian dunia usaha.

"Fakta ini tentu sangat berdampak pada masyarakat, khususnya pada sektor perekonomian. Data menyebutkan bahwa pertumbuhan ekonomi di kuartal pertama tahun 2020 hanya 2,97 persen. Daya beli masyarakat menurun drastis. UMKM terpukul karena kegiatan produksi berhenti. Di sisi lain, pemberlakuan PSBB tidak memberi dampak signifikan untuk pengendalian penyebaran Covid-19. Angka kasus positif di Gresik justru meningkat drastis di PSBB hingga ketiga kali ini," jelasnya.

Dari data di lapangan, hingga pada berakhirnya PSBB Jilid III per Senin (8/6/2020), warga Gresik positif Covid-19 ada sebanyak 219 orang, Pasien Dalam Pengawasan (PDP) 304, Orang Dalam Pemantauan (ODP) 1.210, Orang Dalam Risiko (ODR) 1.135, dan Orang Tanpa Gejala (OTG) 278.

"Berkaca dari kebijakan PSBB hingga 3 kali, tren Covid-19 di Gresik kian melonjak. Makanya kami pilih jalan transisi New Normal dan tak melanjutkan PSBB Jilid IV," pungkasnya. (hud/zar)

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Senin, 10 Agustus 2020 20:48 WIB
NGAWI, BANGSAONLINE.com - Tidak tanggung-tanggung, Pemkab Ngawi telah menyiapkan anggaran dari APBD senilai Rp 9,1 miliar untuk membuat area yang digadang-gadang akan menyerupai kawasan Malioboro Jogja.Budi Sulistyono, Bupati Ngawi melakukan pen...
Senin, 10 Agustus 2020 18:53 WIB
Oleh: M Mas'ud AdnanApollinaris Darmawan - seorang kakek – sangat rajin menghina dan memfitnah agama Islam dan Nabi Muhammad. Dari jejak digitalnya, Apollinaris yang non muslim itu kurang lebih 10 tahun menghina Islam dan juga tokoh-tokoh Islam ...
Minggu, 02 Agustus 2020 22:39 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*25. Walabitsuu fii kahfihim tsalaatsa mi-atin siniina waizdaaduu tis’aanDan mereka tinggal dalam gua selama tiga ratus tahun dan ditambah sembilan tahun.26. Quli allaahu a’lamu bimaa labitsuu lahu ghaybu als...
Senin, 03 Agustus 2020 11:04 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A.. Kirim WA ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan ala...