Rabu, 24 Juli 2019 01:36

Pimpinan DPRD Gresik Tanyakan Tindak Lanjut PAW Markasim ke Bupati

Senin, 20 Agustus 2018 11:51 WIB
Editor: Abdurrahman Ubaidah
Wartawan: M. Syuhud Almanfaluty
Pimpinan DPRD Gresik Tanyakan Tindak Lanjut PAW Markasim ke Bupati
Moh. Syafi'.

GRESIK, BANGSAONLINE.com - Pimpinan DPRD Gresik berkirim surat ke Bupati untuk mempertanyakan tindak lanjut PAW anggota Fraksi Golkar, Markasim Halim Widianto. Surat tersebut dilayangkan karena hingga kini surat rekomendasi PAW terhadap Markasim Halim Widianto belum dikirim oleh Bupati Sambari ke Gubernur Jatim,

Hal ini disampaikan Wakil Ketua DPRD Gresik, Moh. Syafi' kepada BANGSAONLINE.com, Senin (20/8/2018). "Surat ditandatangani ketua (Abdul Hamid) ditujukan Bupati. Isinya menanyakan tindaklanjut surat DPRD tertanggal 2 Agustus 2018," terangnya.

Sebelumnya, surat PAW Markasim sudah dikirimkan DPD Golkar Gresik pada 23 Juli, dan diproses DPRD untuk dikirimkan ke KPU guna verifikasi pada 27 Juli lalu.

Usai diverifikasi KPU, pengajuan PAW itu lalu dikirim pimpinan DPRD kepada Bupati pada 2 Agustus untuk diteruskan ke Gubernur Jatim guna keperluan pengesahan.

Sementara Ketua DPD Golkar Gresik H. Ahmad Nurhamim mengaku mendapat informasi bahwa Kesbangpol sudah mengirimkan salinan PAW kepada Gubernur. Namun, Gubernur belum bisa memproses PAW tersebut karena rekomendasi dari Bupati belum dikirim.

"Jadi, tinggal surat rekomendasi dari Bupati saja," katanya kepada BANGSAONLINE.com, Senin (20/8/2018).

"Kesbangpol cerdas, setelah dapat surat PAW langsung kirim salinannya ke Gubernur sebagai bentuk pemberitahuan," pungkas mantan Wakil Ketua DPRD Gresik ini.

Sekadar informasi, mengacu Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2014 tentang pemerintah daerah (Pemda), pada pasal 103 ayat (2) disebutkan, paling lama 7 hari sejak diterimanya usul pemberhentian sebagaimana dimaksud pada ayat 1, pimpinan DPRD menyampaikan usul pemberhentian ke Gubernur melalui Bupati.

Kemudian, ayat (3) disebutkan, paling lama 7 hari sejak diterimanya usul pemberhentian sebagaimana dimaksud pada ayat (2), Bupati menyampaikan usul pemberhentian tersebut kepada Gubernur.

Dan, pada ayat (4) dijelaskan, apabila 7 hari Bupati tidak menyampaikan usul sebagaimana dimaksud pada ayat (3), pimpinan DPRD langsung menyampaikan usul pemberhentian anggota DPRD ke Gubernur. (hud/dur)

Kamis, 11 Juli 2019 16:29 WIB
YOGYAKARTA, BANGSAONLINE.com - Siapa pun pasti tersenyum membaca nama tempat wisata ini. Maklum, identik alat vital wanita: “Tempik Gundul” yang artinya alat vital wanita tanpa bulu. Apalagi tulisan yang beredar di media sosial (medsos) juga d...
Minggu, 14 Juli 2019 13:13 WIB
Oleh: Dr. KH. M. Cholil NafisBaru saja, Kamis (12/7) saya berpartisipasi dalam kegiatan Bussiness Matching The 1st Pasific Exposition yang berlangsung pada 11 s.d. 14 Juli 2019 di Auckland, Selandia Baru.Pacific Exposition merupakan salah satu kontri...
Kamis, 18 Juli 2019 13:54 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag57. Ulaa-ika alladziina yad’uuna yabtaghuuna ilaa rabbihimu alwasiilata ayyuhum aqrabu wayarjuuna rahmatahu wayakhaafuuna ‘adzaabahu inna ‘adzaaba rabbika kaana mahtsuuraanOrang-orang yang mereka seru itu, ...
Sabtu, 29 Juni 2019 14:36 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<<...