Sabtu, 24 Agustus 2019 21:45

​Ribuan Pesilat Milenial PSHT Latihan di PP Amanatul Ummah, Kiai Asep Ijazahkan Doa

Senin, 21 Januari 2019 14:18 WIB
Editor: Tim
Wartawan: --
​Ribuan Pesilat Milenial PSHT Latihan di PP Amanatul Ummah, Kiai Asep Ijazahkan Doa
Para pesilat milenial PSHT saat mendengarkan taushiyah Dr KH Asep Saifuddin Chalim, MA di aula Pondok Pesantren Amanatul Ummah Jalan Siwalankerto Utara Surabaya, Ahad (20/1/2019). foto: BANGSAONLINE.com

SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Sekitar 2000 pesilat milenial Persaudaraan Setia Hati Terate (PSHT) melakukan latihan di Pondok Pesantren (PP) Amanatul Ummah Jalan Siwalankerto Surabaya, Ahad (20/1/2018). Hadir pada acara itu Dr KH Asep Saifuddin Chalim, MA, pengasuh sekaligus pendiri PP Amanatul Ummah Surabaya dan Pacet Mojokerto Jawa Timur. Kiai Asep bahkan memberikan ijazah doa kepada para pesilat yang rata-rata masih duduk di sekolah kelas menengah itu. Selain itu Kiai Asep juga memberikan penghargaan kepada sekitar 30 pesilat berpresrasi yaitu juara 1, 2 dan 3, disamping kepada para pelatif aktif.

“Saya ijazahkan doa agar anak-anak bisa lebih kuat. Orang kuat itu adalah orang yang bisa menahan diri saat marah. Apalagi kalau tidak lagi marah,” tegas Kiai Asep Saifudin Chalim saat memberikan taushiyah.

Kiai Asep tampak didampingi Muhammad Habibur Rochman dan EM Mas’ud Adnan. Gus Habib (panggilan Muhammad Habibur Rochman) adalah putra Kiai Asep nomor 4 yang kini Calon Legislatif (Caleg) DPR RI dari Partai Persatuan Pembagunan (PPP) dapil Surabaya-Sidoarjo. Sedang EM Mas’ud Adnan adalah Komisaris Utama HARIAN BANGSA dan BANGSAONLINE.com yang kini juga Caleg DPRD Jawa Timur dari PPP dapil Surabaya.

(Ketua PSHT Kota Surabaya Rosadin (nomor 3 dari kanan) dan EM Mas'ud Adnan (baju kotak-kotak nomor 2 dari kanan) bersama para petinggi dan jawara PSHT (pelatih dan pengurus) Kota Surabaya. foto: istimewa)

Acara latihan yang berlangsung sejak pukul 08.00 WIB pagi itu dihadiri Ketua Cabang PSHT Kota Surabaya Rosyadin, Ketua Dewan PSHT Kota Surabaya Sudarmadji. Mas Dar –panggilan Sudarmadji– bahkan didampingi istri tercintanya, Umi Nadiroh, Sekretaris Muslimat NU Ancab Sukolilo yang kini Caleg DPRD Kota Surabaya dari PPP dapil 3 Kota Surabaya.

Hadir pula para pengurus ranting dan pelatih PSHT se-Kota Surabaya.

(Sudarmadji, Ketua Dewan PSHT Kota Surabaya bersama isteri tercintanya, Hj Umi Nadiroh, saat persiapan acara taushiyah Dr KH Asep Saifuddin Chalim, MA. Foto: istimewa)

Kepada BANGSAONLINE.com, Rosadin menjelaskan acara latihan di pondok pesantren ini sangat positif. “Ini atmosfir baru bagi adik-adik PSHT. Bisa jadi simbiosis mutualisme,” tegasnya. Artinya, dengan acara latihan di pesantren ini bisa saja para santri tertarik masuk PSHT, sebaliknya anak-anak PSHT bisa jadi ingin meneruskan sekolah di pesantren.

Menurut Rosyadin, kini PSHT di Surabaya sudah merambah 20 kampus perguruan tinggi dan memiliki 160 rayon. Karena itu Rosadin dan para pengurus PSHT Kota Surabaya merasa bangga bisa membuka pengembangan pelatihan di Amanatul Ummah. “Pencak silat ini budaya asli bangsa kita,” katanya.

Apalagi salah satu putra Kiai Asep, yaitu Gus Sayid, juga aktif sebagai pesilat di PSHT. Meski agak terlambat, Gus Sayid yang kini tercatat sebagai siswa di sekolah menengah Amanatul Ummah sempat tampil di depan peserta latihan teman-temannya di Aula Amanatul Ummah. Ia memakai baju hitam PSHT, sabuk putih, dan berkopyah putih.

Dalam taushiyahnya, Kiai Asep selalu menekankan bahwa orang kuat itu adalah orang yang mampu menahan emosi dan menahan diri. Ia menceritakan para kiai Nadhlatul Ulama (NU) dulu juga popular sebagai pendekar tangguh dan unggul. Tapi akhlak mereka sangat mulya. “Dulu Kiai Abdul Wahab Hasbullah dikenal sebagai pendekar sangat unggul di Jawa Timur. Sedang abah saya Kiai Abdul Chalim dikenal pendekar sangat unggul di Jawa Barat. Beliau-beliau ini bertemu di Makkah,” ungkap Kiai Asep.

Tapi ketika dua ulama pendekar itu bertemu tidak bertarung atau menonjolkan kehebatan silatnya, melainkan justru saling bersahabat dengan didasari akhlak yang tinggi sehingga menjadi sahabat sejati yang kemudian berlanjut saat pulang ke Indonesia.

Acara ini dihadiri berbagai kalangan. Antara lain: Muh Siri Ketua MWC NU Krembangan, Muhiddin Arsyad Ketua RW, Khoirun Nisa Guru, Nur Fitriati alumnus Amanatul Ummah, dan H. Rudy Dwi Siswanto Bendahara PPP Kota Surabaya. Kebetulan mereka juga Caleg DPRD Kota Surabaya dari PPP. (tim)

Bandeng Jelak Khas Kota Pasuruan yang Tinggi Protein, Yuk Makan Ikan!
Minggu, 28 April 2019 01:01 WIB
PASURUAN, BANGSAONLINE.com - Kali ini Shania Indira Putri, Duta Gemarikan Kota Pasuruan, melihat lebih dekat bagaimana proses pemanenan ikan Bandeng Jelak khas Kota Pasuruan. Sekali panen, ikan ini air tawar ini bisa menghasilkan 600 hingga 120...
Jumat, 23 Agustus 2019 22:22 WIB
NGAWI, BANGSAONLINE.com - Masyarakat Kabupaten Ngawi dan sekitarnya kini sedang gandrung dengan destinasi wisata baru di Desa Bringin, Kecamatan Bringin, Ngawi. Di mana, salah satu obyek wisata yang dikenal dengan nama 'Jurang Krowak' banyak men...
Minggu, 11 Agustus 2019 17:36 WIB
Oleh: Em Mas’ud AdnanPeta politik Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) di Kota Surabaya kembali berubah. Awalnya ada tiga kekuatan kubu politik di internal PDIP Kota Surabaya. Kubu Wihsnu Sakti Buana (wakil wali kota Surabaya), Bambang...
Senin, 19 Agustus 2019 01:09 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag58. wa-in min qaryatin illaa nahnu muhlikuuhaa qabla yawmi alqiyaamati aw mu’adzdzibuuhaa ‘adzaaban syadiidan kaana dzaalika fii alkitaabi masthuuraanDan tidak ada suatu negeri pun (yang durhaka penduduk...
Sabtu, 17 Agustus 2019 11:29 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<<...