Ketum PBNU Bukan Kader PMII, Kiai Marzuki: Jangan Menangis, Kiai Asep: Cukup Sekali

Ketum PBNU Bukan Kader PMII, Kiai Marzuki: Jangan Menangis, Kiai Asep: Cukup Sekali Para tokoh PMII yang kini jadi para pejabat, politikus, dan tokoh pendidikan hadir pada Pembukaan Muswil II IKA PMII Jawa Timur di Gedung Negara Grahadi Jalan Pemuda Surabaya, Ahad (9/1/2022). Tampak Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa, Prof. Dr. KH. Asep Saifuddin Chalim, M.A., Ketua PWNU Jawa Timur KH Marzuki Mustamar, Wakil Gubernur Jawa Timur Emil Elestianto Dardak, Prof. Dr. Ridwan Nashir, dan lainnya. Foto: MMA/ BANGSAONLINE.com

SURABAYA, BANGSAONLINE.com – Suasana Pembukaan Musyawarah Wilayah (Muswil) II Ikatan Keluarga Alumni Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (IKA ) Jawa Timur langsung riuh ketika Prof. Dr. KH. Asep Saifuddin Chalim, M.A., mengakhiri orasinya sebagai keynote speaker.

Peserta Muswil II IKA tidak hanya bertepuk tangan, tapi juga ada yang meneriakkan yel-yel: “Hidup Kiai Asep.”

Ada apa? Dalam acara Muswil II IKA Jatim yang digelar di Jalan Pemuda Surabaya, Ahad (9/1/2022), itu Kiai Asep sempat menyinggung relasi pengkaderan dengan NU. Ia berharap ke depan PBNU dipimpin kader .

“Cukup sekali PBNU dipegang oleh orang lain, bukan kader ,” tegas Kiai Asep Saifuddin Chalim di depan peserta Muswil II IKA yang dihadiri para kiai dan para guru besar dari seluruh Jawa Timur. 

Putra pendiri NU, KH Abdul Chalim, yang Pengasuh Pondok Pesantren Amanatul Ummah Surabaya dan Pacet Mojokerto itu langsung mengucapkan salam mengakhiri pidatonya. Peserta pun riuh. Bertepuk tangan.

Pernyataan Kiai Asep itu terus menggema dan jadi perbincangan, meski acara pembukaan sudah usai. 

Kiai Asep memang beberapa kali mengatakan bahwa didirikan untuk mencetak kader NU. Khususnya untuk memperjuangkan berkembangnya paham Ahlussunnah Wal Jamaah (Aswaja).

Simak berita selengkapnya ...

Lihat juga video 'Sedekah dan Zakat Rp 8 M, Kiai Asep Tak Punya Uang, Jika Tak Gemar Bersedekah':