Jumat, 23 April 2021 10:04

GPK Jombang Gelar Trauma Healing pada Korban Banjir Jombok

Senin, 08 Februari 2021 15:11 WIB
Editor: Revol Afkar
Wartawan: Aan Amrulloh
GPK Jombang Gelar Trauma Healing pada Korban Banjir Jombok
Ketua GPK Jombang, H Mujtahidur Ridho saat menghibur anak-anak korban banjir di Desa Jombok, Kecamatan Kesamben. foto: AAN AMRULLOH/ BANGSAONLINE

JOMBANG, BANGSAONLINE.com - Bencana, selalu saja meninggalkan beban psikologi pagi para korbannya. Tidak terkecuali dengan korban banjir di Dusun Beluk, Desa Jombok, Kecamatan Kesamben, Kabupaten Jombang.

Beranjak dari kepedulian tersebut, Gerakan Pemuda Ka’bah (GPK) Jombang menggelar kegiatan trauma healing dengan menyasar anak-anak, pada Minggu (07/02/21). Giat itu mendapatkan tanggapan yang positif dari masyarakat.

Ketua GPK Jombang, H Mujtahidur Ridho, menjelaskan tentang perlakuan yang diberikan pada anak-anak. Pihaknya memberikan terapi bermain dengan tujuan meningkatkan kebahagiaan pada anak korban bencana, menurunkan tingkat kecemasan anak terhadap peristiwa bencana banjir, sebagai wadah anak mengekspresikan emosinya, dan meningkatkan dukungan sosial pada korban bencana.

“Untuk itu kami memberikan psikoedukasi terkait trauma dan memberikan terapi relaksasi. Tujuannya adalah menurunkan tingkat kecemasan terhadap peristiwa banjir, memberikan informasi dan edukasi kepada orang tua mengenai trauma dan cara mengatasi psikologis pada anak-anak agar lebih produktif dalam kesehariannya,” ujarnya.

BACA JUGA: Banjir Jombang, Ratusan Pengungsi Pilih Bertahan di Tanggul Brantas

BACA JUGA : 

Peringati Hari Kartini, Srikandi GPK Jombang Gelar Baksos Bagi-bagi Sembako

Bolos Paripurna, Eksekutif Sebut Anggota Dewan Jombang Tak Paham Peraturan

Sekda Buka Rapat Persiapan Gugus Tugas Reforma Agraria Jombang Tahun 2021

Bahan Petasan Meledak Saat Dimasak, Sebuah Rumah di Jombang Hancur, Satu Orang Meninggal

Gus Edo sapaan akrab H Mujtahidur Ridho mengatakan, trauma healing tersebut dilakukan khusus untuk anak-anak yang saat itu tengah dilanda bencana banjir. Tujuannya untuk menghilangkan traumatik terkait bencana kala itu.

"Tujuan trauma healing yang kami laksanakan ini untuk mengurangi traumatis para anak-anak pasca bencana,” tegasnya.

Ia berharap melalui pemulihan psikologi ini anak-anak dapat kembali bersemangat untuk menikmati keadaan lingkungan sekitarnya dengan bermain tanpa ada rasa takut dengan kejadian yang sudah terjadi.

Selain melakukan trauma healing, GPK Jombang juga melakukan pencanangan penanaman pohon di kawasan Dusun Beluk dalam rangka penghijauan guna mencegah kembali terjadinya bencana banjir.

“Dilaksanakan kegiatan penanaman pohon ini akan dapat memulihkan kerusakan sumber daya pohon yang rusak karena bencana banjir lalu,” ungkap Gus Edo.

Menurutnya, budaya sadar menanam pohon harus dilaksanakan sejak dini, sehingga lingkungan kehidupan kita tetap berperan sebagai penyangga sistem kehidupan alam dan sumber kesejahteraan masyarakat.

Setelah melakukan aksi penanaman pohon, GPK Jombang bersama warga Dusun Beluk melakukan tradisi liwetan dengan tujuan melestarikan kebudayaan dan mempererat persaudaraan antar sesama.

BACA JUGA: Antisipasi Bencana, Ansor Jombang Siagakan Posko Bencana 24 Jam

Sementara, Kepala Dusun Beluk, Sustiyo mengaku sangat bangga dengan program yang dicanangkan oleh GPK Jombang.

“Selain memberikan bantuan secara materil, GPK juga mampu memberikan bantuan untuk pemulihan psikologis korban bencana yang memang masih jarang diberikan oleh banyak orang,” terangnya.

Respons orang tua terhadap kegiatan tersebut, lanjut Sustiyo, juga sangat bahagia sekali. Karena jarang yang memberikan metode kegiatan seperti ini.

“Mereka jadi mengerti apa yang mereka rasakan dan mereka juga mampu untuk mengatasi cemas ketika mengingat kejadian,” pungkasnya. (aan/rev)

BJ Habibie juga Kalah dengan Orang Madura
Jumat, 23 April 2021 00:41 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com – Ternyata tidak hanya Gus Dur yang kalah dengan orang Madura (Anekdot Gus Dur Edisi Ramadan (6). BJ Habibie juga kalah dengan Orang Madura. Dalam Anekdot Gus Dur Edisi Ramadan edisi ke-11, M Mas’ud Adnan – sang ...
Jumat, 16 April 2021 16:59 WIB
BANYUWANGI, BANGSAONLINE.com - Kabupaten Banyuwangi memiliki cara menarik untuk memelihara infrastruktur fisiknya. Salah satunya, dengan menggelar festival kuliner di sepanjang pinggiran saluran primer Dam Limo, Kecamatan Tegaldlimo be...
Kamis, 22 April 2021 09:45 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Banyak negara mulai mengumumkan pertumbuhan ekonominya setelah didera pandemik Covid-19. Yang paling tinggi Tiongkok. Tapi pertumbuhan ekonomi India juga mengejutkan. Hanya saja Covid-19 di India gila-gilaan. Seti...
Selasa, 20 April 2021 00:09 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*60. Wa-idz qaala muusaa lifataahu laa abrahu hattaa ablugha majma’a albahrayni aw amdhiya huqubaanDan (ingatlah) ketika Musa berkata kepada pembantunya, “Aku tidak akan berhenti (berjalan) sebelum sampai ke ...
Jumat, 23 April 2021 06:48 WIB
Selama Bulan Ramadan dan ibadah puasa, rubrik ini akan menjawab pertanyaan soal-soal puasa. Tanya-Jawab tetap akan diasuh Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A., Dekan Fakultas Adab dan Humaniora Universitas Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya (UINSA) d...