Kamis, 03 Desember 2020 05:07

​Bea Cukai Probolinggo Musnahkan Rokok Ilegal Senilai Rp 500 Juta

Selasa, 25 Agustus 2020 19:08 WIB
Editor: Nizar Rosyidi
Wartawan: Andi Sirajudin
​Bea Cukai Probolinggo Musnahkan Rokok Ilegal Senilai Rp 500 Juta
Pemusnahan barang bukti rokok ilegal oleh Bea Cukai Probolinggo. (foto: ist).

PROBOLINGGO, BANGSAONLINE.com - Sebanyak 506.443 rokok ilegal hasil operasi Gempur Rokok Ilegal dimusnahkan Kantor Pengawasan dan Pelayanan Bea dan Cukai (KPPBC) Tipe Madya Pabean (TMP) C Probolinggo, Selasa (25/8/2020).

Rokok ilegal yang bernilai 500 juta rupiah tersebut telah berpotensi merugikan negara dari sektor cukai sebesar Rp 219 juta. Hal inilah yang melatarbelakangi Bea Cukai Probolinggo menggelar pemusnahan.

"Kita akan terus memerangi rokok ilegal dengan Operasi Gempur Rokok Ilegal sesuai dengan perintah Menteri Keuangan dengan menekan peredaran rokok ilegal sebesar 3 persen," ujar Kepala KPPBC TMP C Probolinggo, Andi Hermawan saat menggelar pemusnahan BB (Barang Bukti) rokok ilegal.

Andi menambahkan, hasil operasi penindakan itu tak lepas dari peran Pemkot Probolinggo dan kerja sama yang terjalin selama ini, dengan adanya kegiatan sosialisasi dan pemberantasan rokok ilegal secara masif.

“Giat ini sesuai dengan tagline DJBC (Direktorat Jenderal Bea Cukai) yaitu Operasi Gempur Rokok Ilegal. Saya secara pribadi dan sebagai Pimpinan Bea Cukai Probolinggo sangat berterima kasih dan mengapresiasi respons yang diberikan pemkot selama ini,” tegasnya.

Sementara itu, Wali Kota Probolinggo, Hadi Zainal Abidin mengatakan, pihaknya tetap berkomitmen untuk bersama-sama masyarakat menggempur peredaran rokok ilegal. Di mana peredaran rokok ilegal itu merugikan negara dan masyarakat.

“Tentunya (peredaran rokok ilegal) ini berdampak pada kinerja pasar tembakau dan industri tembakau resmi, kandungan tar, nikotin hasil tembakaunya juga tak diinformasikan dengan benar. Pastinya juga akan berbahaya bagi masyarakat yang mengonsumsinya. Dan yang tak kalah pentingnya, merugikan negara,” tegasnya.

Selain itu, katanya, alokasi DBHCT sebesar Rp 16,6 miliar ke Kota Probolinggo, digunakan untuk kegiatan peningkatan kualitas bahan baku, pembinaan industri, pembinaan lingkungan sosial, sosialisasi ketentuan di bidang cukai dan pemberantasan barang kena cukai ilegal.

Pemusnahan BB rokok ilegal itu juga dihadiri aparat penegak hukum seperti TNI dan Polri, Kepala Satpol PP Kota/Kabupaten Probolinggo dan Lumajang, Perwakilan Kejaksaan Negeri dan Kepala OPD terkait di lingkungan Pemkot Probolinggo dan Pimpinan Kantor di wilayah pelabuhan.

Perlu diketahui, penindakan yang telah dilakukan KPPBC TMP C Probolinggo turut menambah jumlah penindakan DJBC secara nasional.

Di tahun 2020 ini, selama bulan Januari sampai dengan Agustus di masa pandemi Covid-19, KPPBC TMP C Probolinggo telah melakukan 20 kasus penindakan dan 17 kasus penindakan berupa rokok ilegal, sebanyak 3.514.705 batang rokok dengan perkiraan nilai barang senilai Rp 3.608.813.555 dan perkiraan kerugian negara lebih dari Rp 1,5 milliar.

Adapun kenaikan tarif cukai rata-rata sebesar 23% sesuai PMK-152/PMK.010/2019 menjadi tantangan tersendiri bagi bea cukai yang memerlukan extra effort dalam menurunkan peredaran rokok ilegal. (ndi/zar)

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Selasa, 01 Desember 2020 16:52 WIB
PROBOLINGGO, BANGSAONLINE.com – Meletusnya Gunung Semeru di Kabupaten Lumajang, tidak mengakibatkan kenaikan material vulkanik di Gunung Bromo, Kabupaten Probolinggo.Namun demikian, status Gunung Bromo tetap level II atau waspada. Sehingga pengunju...
Sabtu, 28 November 2020 22:34 WIB
Oleh: M Mas’ud Adnan --- Nahdlatul Ulama (NU) punya khasanah (bahasa) baru: Neo Khawarij NU. Istilah seram ini diintroduksi KH Imam Jazuli, LC, MA, untuk mestigmatisasi kelompok kritis NU: Komite Khittah Nahdlatul Ulama (KKNU). Khawarij ...
Rabu, 02 Desember 2020 21:44 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*39. walawlaa idz dakhalta jannataka qulta maa syaa-a allaahu laa quwwata illaa biallaahi in tarani anaa aqalla minka maalan wawaladaanDan mengapa ketika engkau memasuki kebunmu tidak mengucapkan ”Masya Allah, ...
Sabtu, 28 November 2020 12:00 WIB
>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A.. Kirim WA ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<&l...