Minggu, 09 Agustus 2020 05:55

​PAC GP Ansor Tlanakan Audiensi ke DPRD Pamekasan Minta Pemkab Tegas Tutup Cafe and Resto Wiraraja

Senin, 29 Juni 2020 17:08 WIB
Editor: Nizar Rosyidi
Wartawan: Yeyen
​PAC GP Ansor Tlanakan Audiensi ke DPRD Pamekasan Minta Pemkab Tegas Tutup Cafe and Resto Wiraraja
PAC GP Ansor Tlanakan saat audiensi ke Kantor DPRD Kabupaten Pamekasan.

PAMEKASAN, BANGSAONLINE.com - Puluhan kader Pimpinan Anak Cabang (PAC) Gerakan Pemuda (GP) Ansor Tlanakan melakukan audiensi dengan anggota Komisi I DPRD dan Kepala Satpol PP Pamekasan, Khusairi.

Dalam audiensi itu, mereka meminta Pemerintah Kabupaten Pamekasan tegas untuk menutup Cafe and Resto Wiraraja yang kedapatan dijadikan tempat pesta narkoba.

"Kami menginginkan pemerintah daerah serius dan tegas memberikan sanksi, karena barusan disampaikan bahwa (Cafe and Resto Wiraraja, red) tidak ada izin," kata Zainullah, Pembina PAC GP Ansor Tlanakan, Senin (29/6/2020).

Zainullah mendorong Pemkab Pamekasan tegas dalam menyikapi persoalan Wiraraja ini, karena pengusaha tempat karaoke tersebut telah melanggar aturan.

"Kalau memang tidak memiliki izin kenapa tidak dirobohkan saja bangunannya, kenapa pemerintah kabupaten takut dengan etnis China ini. Seharusnya, pemerintah harus tegas dong, pribumi saja taat kepada aturan, malah etnis ini dibiarkan begitu saja," ucapnya.

Menurut Zainullah, terjadinya pelanggaran ini lantaran Pemkab Pamekasan dari awal kurang tegas.

"Di Pamekasan, saat ini pembangunan yang tidak meminta izin dibiarkan, baru setelah terjadi masalah diungkapkan kalau belum berizin. Kenapa dari awal kok tidak diperhatikan dan tidak dikasih sanksi? Ini kan lucu, ada apa sebenarnya dengan Pamekasan ini? Seandainya pemerintah memperhatikan dan memperketat dari segi persyaratan yang harus dilengkapi, mungkin persoalan kasus ini tidak akan pernah terjadi," tuturnya.

Menanggapi hal ini, Khusairi menjelaskan bahwa Cafe dan Resto Wiraraja telah ditutup secara permanen. 

"Tutup itu sudah permanen, cuman ada permintaan dari masyarakat bahwa di setiap usaha yang tidak ada izinnya diberi tulisan bahwa usaha ini tidak berizin, sehingga harapannya masyarakat akan malu untuk masuk ke tempat usaha tersebut," tegas Khusairi.

Sehingga, lanjut Khusairi, ketika ada masyarakat yang memaksa masuk setelah dipasangi banner tersebut, maka Satpol PP bisa memberikan tindakan.

"Ini kan yang salah kedua-duanya, pengusahanya salah, masyarakatnya pun juga salah. Jadi, kedua-duanya nanti akan diberikan stressing dari Satpol PP, dan ke depannya kita akan bertindak tegas sesuai dengan peraturan yang berlaku," pungkas Mantan Camat Tlanakan Pamekasan itu. (yen/zar)

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Jumat, 24 Juli 2020 19:36 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Kreatif. Itulah kata yang tepat untuk menggambarkan apa yang sudah dilakukan oleh Pemkot Surabaya dalam usahanya mempercantik kawasan Ekowisata Mangrove Medokan Sawah. Betapa tidak, dari sejumlah barang-barang bekas, sepe...
Kamis, 06 Agustus 2020 20:34 WIB
Oleh: Prof Dr Rochmat WahabPada hakekatnya manusia bermula dari lahir, tumbuh dan berkembang mencapai puncak, menurun dan berakhir dengan wafat. Inilah sunnatullah, normalnya manusia, walau pada prakteknya ada juga yang dipanggil Allah SWT, s...
Minggu, 02 Agustus 2020 22:39 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*25. Walabitsuu fii kahfihim tsalaatsa mi-atin siniina waizdaaduu tis’aanDan mereka tinggal dalam gua selama tiga ratus tahun dan ditambah sembilan tahun.26. Quli allaahu a’lamu bimaa labitsuu lahu ghaybu als...
Senin, 03 Agustus 2020 11:04 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A.. Kirim WA ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan ala...