Rabu, 05 Agustus 2020 17:41

​Masa Pandemi Covid-19, Begini Tips Psikolog agar Tetap Sehat Mental

Minggu, 05 April 2020 19:24 WIB
Editor: Yudi Arianto
Wartawan: Gunawan Wihandono
​Masa Pandemi Covid-19, Begini Tips Psikolog agar Tetap Sehat Mental
Indartik, M.Psi.

TUBAN, BANGSAONLINE.com - Sejak Januari 2020, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah mendeklarasikan Darurat Kesehatan Publik untuk virus corona (covid-19).

Meski banyak yang telah dilakukan oleh pemerintah, namun ternyata kondisi ini tetap menimbulkan tekanan bagi masyarakat dan memicu permasalahan mental.

Mengapa demikian?

Indartik, M.Psi, seorang Psikolog asal Rumah Sakit NU (RSNU) Tuban, memberikan jawabannya saat diwawancarai langsung oleh BANGSAONLINE.com, Minggu (5/4).

Menurutnya, ada beberapa hal yang menyebabkan masyarakat mendapatkan permasalahan dan tekanan mental selama Pandemi Covid-19 ini. Pertama, telah berubahnya pola hidup dan pola pikir akibat situasi sekarang ini. Semisal adanya karantina, WFH, dan anak-anak tiba-tiba belajar mandiri di rumah.

"Melihat kondisi seperti itu maka membuat sebagian besar dari kita harus melakukan adaptasi," ujar Psikolog Klinis, Anggota HIMPSI Jawa Timur dan Anggota IPK Jawa Timur ini.

Tak hanya itu, adanya kecemasan seputar kondisi kesehatan seperti situasi ini ternyata berdampak dengan beberapa kasus psikosomatis. Seperti tiba-tiba merasa sesak napas tanpa sebab, setelah membaca berita mengenai gejala covid-19, panik ketika tiba-tiba batuk.

Selain itu, adanya rasa takut kehilangan nyawa diri sendiri dan orang yang dicintai. Apalagi jika anggota keluarga tinggal di beberapa daerah berbeda, adanya isu lockdown menimbulkan kekhawatiran tersendiri karena terbatasnya akses untuk saling mengunjungi.

"Munculnya rasa takut jika ternyata menjadi ODP/PDP/Positif akan dikucilkan dari masyarakat. Serta ketakutan meninggal karena wabah ini sehingga proses pemakamam sesuai protokol," ungkap Indartik.

Psikolog lulusan Magister Unair Surabaya ini melanjutkan, saat ini juga banyak masyarakat yang muncul perasaan cemas berlebihan. Bahkan, mengarah pada rasa putus asa akibat ketidakpastian dan kecemasan yang terus menerus dalam banyak hal.

Seperti adanya kekhawatiran mengenai bagaimana mencukupi kebutuhan sehari-hari selama muncul kebijakan karantina, social distancing, lockdown, serta kecemasan mengenai penghasilan dan kestabilan finansial.

Tak hanya itu, kondisi karantina membuat lebih sulit untuk mengalihkan perhatian dari masalah yang terjadi sekarang. Karena orang memiliki lebih banyak waktu untuk mengakses berita dan fokus pada situasi saat ini dan masih banyak lagi. Selain itu, maraknya pemberitaan mengenai covid-19 ini juga menjadi pemicu munculnya kecemasan dan masalah mental lain pada beberapa orang.

Terutama, terkait isu lockdown, isolasi mandiri, WFH, belajar mandiri, berubahnya angka ODP (Orang Dalam Pemantauan), PDP (Pasien dengan pengawasan), positif maupun angka kematian akibat Covid-19 yang muncul berkala. Ditambah lagi pemberitaan mengenai langkanya beberapa produk kesehatan maupun bahan pokok sampai dengan bahan pembuatan disinfektan dan sanitizer bergantian menghiasi media.

"Dan belum lagi beberapa pesan berantai yang tersebar melalui broadcast pada beberapa grup medsos menambah ramai pemberitaan mengenai Covid-19 ini," terang perempuan yang juga psikolog di klinik tumbuh kembang RSNU Tuban ini.

Melihat kondisi kecemasan di tengah pandemik virus Corona ini, Indartik menyarankan agar masyarakat dapat membentengi diri. Terlebih, tidak terbawa arus pemberitaan apalagi yang mengandung unsur hoaks. Ia menyarankan membaca berita yang sumber informasinya dapat dipercaya.

"Semisal situs resmi pemerintah serta organisasi kesehatan bisa menjadi alternatif tepat untuk memperoleh informasi. Batasi pencarian berita dan hindari paparan berita yang menyebabkan kecemasan. Tidak semua hal tentang Covid-19 kita harus tahu," sebutnya mencontohkan.

"Selain itu, fokuslah pada informasi tentang rencana dan langkah-langkah praktis melindungi diri sendiri dan keluarga. Jika mendapatkan berita yang menyebabkan kekhawatiran, cek ke situs berita resmi dari platform otoritas kesehatan resmi," imbaunya.

"Temukan hal-hal positif yang menumbuhkan rasa optimis melalui pemberitaan tentang cerita positif pasien yang berhasil sembuh, gambar positif atau apapun yang berhubungan dengan covid19," saran seorang Psikolog di Lembaga Konsultasi Kesejahteraan Keluarga Kabupaten Tuban ini.

Di sisi lain, jika muncul keinginan untuk mengakses internet, ia meminta agar dialihkan untuk menjalin hubungan dengan keluarga atau teman yang tinggal berjauhan. Tujuannya, untuk menambah informasi di luar isu Covid-19, misalnya resep memasak, mencari ide permainan edukatif untuk anak, dan lain-lain

"Masyarakat harus tetap sehat mental di tengah kondisi seperti ini. Waspada boleh, panik jangan," timpalnya.

Kata dia, bila terlalu stres psikologis, maka akan menyebabkan imunitas turun sehingga mudah terinfeksi. Beberapa langkah yang dianjurkan oleh Ikatan Psikolog Indonesai untuk tetap sehat mental di masa pandemi ini.

Di antaranya, menjaga asupan makanan dan cukup tidur, sehingga fungsi tubuh serta fungsi psikis berkenaan dengan tetap terjaga dengan baik. Tetap aktif bisa dilakukan dengan olah raga ringan, menjalankan rutinitas seperti keadaan non krisis dan tetap beraktivitas dengan tetap memperhatikan anjuran pemerintah.

"Perkuat hubungan dan dukungan sosial, social distancing bukan berarti memutus hubungan secara total. Anda bisa tetap terhubung dengan orang terdekat dengan memanfaatkan media teknologi komunikasi seperti telepon, video call, untuk bertukar kabar dan saling memberikan semangat dan memberikan dukungan satu sama lain," beber Indartik.

Ia juga menyarankan agar masyarakat bisa membatasi melihat televisi dan media sosial. Sebab, banjirnya informasi dari berbagai media, jika tidak terkontrol akan mengganggu fungsi kognitif dalam pemecahan masalah. Selain itu, juga bisa mengganggu pengambilan keputusan serta menyebabkan kecemasan berlebihan.

"Dapatkan informasi dari sumber terpercaya. Terdapat beberapa situs resmi pemerintah dan organisasi profesi yang bisa diakses," imbuhnya lagi.

Saat pembatasan aktivitas di luar rumah, ia memberikan saran beberapa hal yang bisa dilakukan, yakni mengerjakan hal-hal yang dulu belum sempat dikerjakan. Semisal bersih-bersih rumah, bermain dengan buah hati, mendekatkan diri pada keluarga, membaca buku yang belum sempat terbaca, mengerjakan hobi yang sempat terhenti, mencoba resep masakah baru.

Selain itu, berusaha menemukan sisi positif dari peristiwa sekarang ini agar membuat masyarakat menjadi lebih tenang. Yakinkan diri sendiri dan orang-orang di sekitar bahwa bersama-sama akan mampu melewati situasi ini dan tidak sendirian.

"Di samping itu, gunakanlah waktu luang untuk mendekatkan diri pada Tuhan YME. Berbagi hal-hal yang positif, membangun impian yang positif, melatih emosi dengan mencari sisi positif dari situasi saat ini. Kemudian, memperkuat harapan dan optimisme bahwa pandemi ini akan berakhir dan lain-lain. Melakukan relaksasi di rumah juga akan membantu anda untuk meredakan tekanan emosional," paparnya

"Jika muncul gejala seperti perasaan tertekan, kecemasan berlebih, insomnia, dan lain-lain akibat kondisi pandemi sekarang ini, segera hubungi dan cari dukungan tenaga profesional seperti psikolog, psikiater ataupun tenaga profesional lain," tutup Indartik yang juga lulusan S1 Psikolog Universitas Negeri Semarang (Unes) tersebut. (gun/ian)

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Jumat, 24 Juli 2020 19:36 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Kreatif. Itulah kata yang tepat untuk menggambarkan apa yang sudah dilakukan oleh Pemkot Surabaya dalam usahanya mempercantik kawasan Ekowisata Mangrove Medokan Sawah. Betapa tidak, dari sejumlah barang-barang bekas, sepe...
Kamis, 30 Juli 2020 21:34 WIB
Oleh: KH. Agoes Ali Masyhuri*Kebijakan Mendikbud Nadiem Makarim yang menyerahkan dana hibah puluhan miliar rupiah kepada Tanoto dan Sampoerna Foundation membuat dua ormas besar Islam Nahdlatul Ulama (NU) dan Muhammadiyah kecewa dan mundur dari organi...
Minggu, 02 Agustus 2020 22:39 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*25. Walabitsuu fii kahfihim tsalaatsa mi-atin siniina waizdaaduu tis’aanDan mereka tinggal dalam gua selama tiga ratus tahun dan ditambah sembilan tahun.26. Quli allaahu a’lamu bimaa labitsuu lahu ghaybu als...
Senin, 03 Agustus 2020 11:04 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A.. Kirim WA ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan ala...