Senin, 06 April 2020 12:27

Ning Ita Akhirnya Sidak Proyek Mangkrak

Kamis, 30 Januari 2020 11:43 WIB
Editor: Revol Afkar
Wartawan: Yudi Eko Purnomo
Ning Ita Akhirnya Sidak Proyek Mangkrak
Wali Kota Ika Puspitasari didampingi Kepala DPUPR Mashudi ketika sidak di Kedungsari untuk melihat langsung dampak proyek. foto: YUDI EP/ BANGSAONLINE

MOJOKERTO, BANGSAONLINE.com - Di tengah gempuran interpelasi, Wali Kota Mojokerto Ika Puspitasari mendadak rajin sidak. Bersama Organisasi Perangkat Daerah (OPD) terkait, pejabat ring satu di Pemkot Mojokerto itu terjun memantau empat dari sembilan titik proyek mangkrak.

Kali pertama turun di lingkungan Kedungsari RT 1 RW 3, Ning Ita - panggilan Wali Kpta Ika Puspitasari - disambut Kepala Dinas PUPR, Mashudi yang memberi paparan perihal pekerjaan pembuatan saluran air dan pemavingan yang tak rampung.

Usai orientasi singkat, adik kandung mantan Bupati MKP tampak berdialog dengan warga. Secara langsung, ia mendengar keluhan penduduknya mengenai dampak proyek tersebut.

"Banjirnya ke sini, Bu. Saya takut rumah saya roboh karena airnya menggerus pondasi," keluh Kiswati, Kamis (30/1) tadi pagi.

Mendengar itu, Ning Ita pun memotivasi warga. Ia meminta warga tak lagi khawatir dengan imbas proyek tersebut karena sudah dilanjutkan PUPR. Sekitar 11 menit kemudian, rombongan ini geser ke Jagalan. Didampingi Kepala DPUPR Mashudi, Kepala Bappeko, Camat, dan Lurah, ia lanjut sidak memantau proyek mangkrak yang sama.

Tak berselang lama, diteruskan sidak ke Mentikan Gang II dan Banjaranyar Gang II. Tidak ada wawancara dalam giat pantau-memantau proyek ini. Entah mengapa, Wali Kota segera naik mobdin Toyota Fortunernya dan mengabaikan keberadaan awak media yang turut dalam sidak.

Di sela-sela sidak, Kepala Dinas PUPR Kota Mojokerto, Mashudi mengungkapkan pihaknya kini melanjutkan proyek-proyek mangkrak tersebut. Ia mengatakan menjalankan skala prioritas terhadap penanganan proyek problem.

"Prioritas pembenahan kita lakukan untuk lingkungan Kedungsari, Banjaranyar, Mentikan, dan Magersari," terangnya.

Menurutnya, PUPR mengambil alih penanganan proyek yang berdampak ke lingkungan, termasuk berbasis dana kelurahan. "Dari kelurahan juga. Kelurahan yang mangkrak kan 4 lokasi, PU ada 4 lokasi, namun dua lokasi tidak kita sentuh karena yang 2 itu adalah nol persen," katanya.

Mantan Kasatpol PP tersebut mengungkapkan pihaknya mengambil alih proyek tersebut karena audit Inspektorat telah dilakukan. "Sudah ada audit dari Inspektorat, tinggal nunggu hasilnya. Tinggal uji kualitas material saja," imbuhnya.

Ia memaparkan pihaknya turun sejak dua hari lalu. Selain meneruskan galian u-gutter, pasukan oranye juga memasang bedeng dari gedek agar air hujan yang meluap tidak menggerus pondasi rumah warga.

Sekadar diketahui, mangkraknya sejumlah proyek TA 2019 lalu membuat dewan geram. Mereka menyoal kinerja pemerintah yang membuat warga merasakan dampak banjir dan pagar roboh akibat proyek drainase.

Untuk itu, Komisi II DPRD Kota Mojokerto menggelar tiga kali Rapat Dengar Pendapat (RDP), namun jawaban eksekutif dirasa kurang memuaskan. Hal ini yang memantik dewan mencetuskan wacana pemanggilan wali kota lewat interpelasi. Kini rencana tersebut sudah disorong ke pimpinan dewan. (yep/ris/sof/rev)

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Rabu, 11 Maret 2020 22:53 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Keindahan alam di Jawa Timur adalah potensi wisata yang luar biasa. Salah satunya, Taman Wisata Genilangit di Kecamatan Poncol, Kabupaten Magetan. Gubernur Jatim, Khofifah Indar Parawansa datang langsung ke ikon wisata di...
Sabtu, 28 Maret 2020 14:13 WIB
Oleh: M Cholil NafisSaat saya wawancara di TV atau radio banyak pertanyaan tentang hadits yang menyebutkan bahwa orang yang meninggalkan jum’atan tiga kali berturut-turut jadi keras hatinya bahkan ada yang menyebut kafir dan wajib bersyahadat kemba...
Sabtu, 28 Maret 2020 23:26 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*85. Wayas-aluunaka ‘ani alrruuhi quli alrruuhu min amri rabbii wamaa uutiitum mina al’ilmi illaa qaliilaan.Dan mereka bertanya kepadamu (Muhammad) tentang ruh. Katakanlah, “Ruh itu termasuk urusan Tuhanku,...
Jumat, 20 Maret 2020 00:31 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, MA. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<&...