Senin, 21 Juni 2021 16:28

​Musrenbang Terancam Diboikot, Pemkab Blitar Kumpulkan Asosiasi Pemerintah Desa

Kamis, 25 Maret 2021 17:06 WIB
Editor: Nizar Rosyidi
Wartawan: Akina Nur Alana
​Musrenbang Terancam Diboikot, Pemkab Blitar Kumpulkan Asosiasi Pemerintah Desa
Audiensi di Kantor Pemkab Blitar di Kanigoro, Kamis (25/3/2021). (foto: ist)

BLITAR, BANGSAONLINE.com - Pemerintah Kabupaten Blitar akhirnya ambil sikap soal ancaman pemboikotan musrenbang (musyawarah perencanaan pembangunan) oleh APD (Asosiasi Pemerintah Desa). Pemkab Blitar mengumpulkan pengurus APD dan beberapa perwakilan desa untuk melakukan audiensi di Kantor Pemkab Blitar di Kanigoro, Kamis (25/3/2021).

Audiensi ini dihadiri Bupati Blitar Rini Syarifah, Wakil Bupati Blitar Rahmad Santoso, Pj. Sekda Kabupaten Blitar Mujianto, serta beberapa kepala OPD (Organisasi Perangkat Daerah).

Pj. Sekda Kabupaten Blitar Mujianto mengatakan, hasil musrenbang yang telah diputuskan beberapa waktu lalu memang belum pasti apakah akan terealisasi atau tidak. Pasalnya, tahun ini ada refocusing anggaran untuk penanganan Covid-19.

"Karena ada refocusing ketika anggarannya tidak ada tentunya kan terhapus. Bukan karena apa-apa. Ini karena regulasi untuk penanganan Covid-19 akhirnya anggaran untuk lainnya tergerus. Apabila tidak ada pergeseran anggaran maka tentunya setiap usulan segera direalisasikan," ujar Mujianto.

BACA JUGA : 

Roadshow Asistensi PPKM Mikro, TNI dan Polri Apresiasi dan Motivasi Satgas Covid-19 Tingkat Desa

Rekrutmen CPNS dan P3K Blitar Ditunda, Pemkab-Pemkot Tunggu Instruksi Pusat

Begini Suasana Hari Pertama Kerja ASN Blitar Raya Setelah Libur Lebaran

Pimpin Apel Kesiapan Pengamanan, Bupati Blitar: Patuhi Aturan Larangan Mudik

Sementara itu, Humas APD Kabupaten Blitar Tugas Nanggolo Yudho mengaku, tidak terealisasinya program-program yang diusulkan dalam musrenbang tidak hanya terjadi selama ada pandemi Covid-19 selama setahun terakhir. Namun jauh sebelum adanya pandemi Covid-19 banyak usulan desa yang belum terakomodir.

"Sementara kami mendapat jawaban bahwa keluh kesah kami akan menjadi catatan dan diakomodir oleh bupati dan wakil bupati. Kami minta hal ini dimasukkan berita acara dibuat kesepakatan sehingga bisa dijadikan bukti," tegas pria yang akrab disapa Bagas ini.

Sebelumnya, APD mengancam bakal memboikot musrenbang dan menggelar aksi demo jika hasil musrenbang tahun 2020, sampai pertengahan tahun atau sekitar Juli-Agustus 2021 tidak direalisasikan.

Mereka merasa kecewa dengan pelaksanaan musrenbang yang dianggap sia-sia. Banyak program hasil musrenbang yang masuk prioritas tiba-tiba hilang. Salah satunya di Desa Ponggok, Kecamatan Ponggok yang mengusulkan Program Jambanisasi di 50 titik dengan nilai Rp7 juta per titik. Namun sejak tahun 2019, usulan itu tak pernah terealisasi alias hilang.

Tak hanya itu, usulan pembangunan jembatan yang nilainya di atas Rp2 miliar juga selalu hilang. Seperti Jembatan Kademangan di Desa Plumpungrejo Kecamatan Bakung, Sutojayan, dan Selorejo. Ada juga program perawatan ruas jalan di Kecamatan Wonotirto, ruas Jalan Gunung Gede, Ngeni, sampai Ngadipuro sudah diusulkan sejak 2019, juga selalu dipangkas.

"Kami juga sudah mengirimkan surat pengaduan kepada Bupati Blitar, Gubernur Jatim, Mendagri, bahkan Presiden RI Joko Widodo. Menyampaikan kondisi musrenbang di Kabupaten Blitar, agar dilakukan evaluasi dan diusut," pungkasnya. (ina/zar)

Gelar Pertemuan, Anggota Poktan Sumber Rejeki Lengserkan Sumadi dari Jabatan Ketua
Sabtu, 19 Juni 2021 00:20 WIB
NGANJUK, BANGSAONLINE.com - Ketua Gapoktan Sumber Rejeki, Sumadi, dilengserkan dari jabatannya oleh puluhan anggota, Kamis kemarin. Ini setelah puluhan anggota Gapoktan Sumber Rejeki mendatangi rumah Sumadi, yang juga menjabat kepala Dusun, untu...
Sabtu, 19 Juni 2021 18:17 WIB
JEMBER, BANGSAONLINE.com - Dalam kondisi pandemi, Pemerintah Kabupaten Jember tetap berupaya menggeliatkan sektor pariwisata meski dengan menerapkan prosedur pencegahan Covid-19 yang ketat.Salah satunya, dengan menggelar Jelajah Wisata and Funcamp 20...
Senin, 21 Juni 2021 06:15 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Meski diblokade oleh Amerika Serikat (AS), ternyata Iran tetap berkembang. Bahkan ilmu kedokteran di negeri para mullah itu berkembang sangat dahsyat. Termasuk transplantasi hati. Dokternya, Dr Ali Malek Hossein...
Minggu, 16 Mei 2021 06:58 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*65. fawajadaa ‘abdan min ‘ibaadinaa aataynaahu rahmatan min ‘indinaa wa’allamnaahu min ladunnaa ‘ilmaanLalu mereka berdua bertemu dengan seorang hamba di antara hamba-hamba Kami, yang telah Kami berika...
Sabtu, 19 Juni 2021 15:30 WIB
>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A.. Kirim WA ke 081357919060, atau email ke [email protected] Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<&l...