Rabu, 01 April 2020 03:24

Tafsir Al-Isra' 80: Keluar Masuk Partai Politik, Tanda Tak Beriman?

Kamis, 23 Januari 2020 12:22 WIB
Editor: Redaksi
Tafsir Al-Isra
Ilustrasi

Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*

80. Waqul rabbi adkhilnii mudkhala shidqin wa-akhrijnii mukhraja shidqin waij’al lii min ladunka sulthaanan nashiiraan.

Dan katakanlah (Muhammad), ya Tuhanku, masukkan aku ke tempat masuk yang benar dan keluarkan (pula) aku ke tempat keluar yang benar dan berikanlah kepadaku dari sisi-Mu kekuasaan yang dapat menolong(ku).


TAFSIR AKTUAL

Ini doa yang diajarkan Tuhan, sekaligus komitmen yang mesti dimiliki oleh setiap orang yang beriman. Bahwa ketika seseorang hendak memasuki tempat baru, organisasi baru, lembaga, yayasan, atau perkumpulan lain, maka ayat di atas adalah doanya. Ya Tuhan, masukkanlah kami ke sini dengan baik dan keluarkanlah kami dari sini secara baik serta beri kami kemampuan.

Ada beberapa pendekatan memahami ayat studi ini: pertama, dari sisi munasabah atau korelasi dengan ayat sebelumnya. Bahwa ayat 78 berbicara soal shalat tahajjud dan kebaikan yang diperoleh akibatnya. Yakni, derajat pelaku tahajjud ditempatkan pada martabat tinggi dan terpuji, "maqama mahmuda".

Maka demi matchingnya ayat tahajjud dengan ayat kaji ini juga demi menggapai maqam mahmud yang di akhirat ini, maka makna "adkhilny" (masukkan kami) adalah wafatkanlah kami dengan kematian yang bagus (mudkhal shidq). Karena kematian adalah awal memasuki gerbang akhirat. Sedangkan makna "wa akhrijny" adalah bangkitkanlah kami dengan kebangkitan yang bagus (mukhraj shidq).

Makna kedua, "adkhilny" adalah masukkanlah kami ke dalam kepatuhan menjalankan perintah-MU dengan kapatuhan yang baik (mudkhal shidq), sedangkan makna "wa akhrijny" adalah keluarkanlah kami dari segala larangan-MU secara baik (mukhraj shidq).

Dengan makna ini, maka orang beriman selalu mematuhi perintah Allah SWT dan lepas menjauh dari segala larangan-Nya. Dengan amal inilah, maka seorang mukmin bisa mengunduh "maqam mahmud" di akhirat nanti.

Pendekatan kedua via sabab nuzul, seperti ditutur al-Turmudzy dari Abdullah ibn Abbas R.A., bahwa ayat ini turun menjelang perintah berhijrah ke dari Makkah ke Madinah.

Jika latar belakang historis ini dijadikan sandaran, maka makna "adkhilny" adalah masukkanlah kami ke perlindungan dan keamanam-MU, sedangkan makna "wa akhrijny" adalah keluarkanlah kami dari gangguan orang-orang kafir Makkah.

Atau langsung menunjuk makna lokasi, bahwa "adkhilny mudkhal shiqd" adalah permohonan bisa memasuki kota Madinah dengan baik. Sedangkan "akhrijny mukhraj shidq" bermaknakan memohon bisa keluar dari kota Makkah dengan aman dan baik.

Sementara al-imam al-Dhahhak berpedoman kota Makkah sebagai sentral Mudkhal dan Mukhraj, karena ayat ini Makkiyah. Jadinya, permohonan masuk dan keluar harus bertumpu pada satu lokasi, yakni Makkah. Jadinya, makna "adkhilny" adalah memasuki kota Makkah dengan aman dan baik. Itu terbukti pada Fath Makkah, penaklukan kota Makkah. Sedangkan makna "akhrijny" adalah perjalanan keluar dari Makkah ke Madinah kala hijrah. Allah a'lam.

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Rabu, 11 Maret 2020 22:53 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Keindahan alam di Jawa Timur adalah potensi wisata yang luar biasa. Salah satunya, Taman Wisata Genilangit di Kecamatan Poncol, Kabupaten Magetan. Gubernur Jatim, Khofifah Indar Parawansa datang langsung ke ikon wisata di...
Sabtu, 28 Maret 2020 14:13 WIB
Oleh: M Cholil NafisSaat saya wawancara di TV atau radio banyak pertanyaan tentang hadits yang menyebutkan bahwa orang yang meninggalkan jum’atan tiga kali berturut-turut jadi keras hatinya bahkan ada yang menyebut kafir dan wajib bersyahadat kemba...
Sabtu, 28 Maret 2020 23:26 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*85. Wayas-aluunaka ‘ani alrruuhi quli alrruuhu min amri rabbii wamaa uutiitum mina al’ilmi illaa qaliilaan.Dan mereka bertanya kepadamu (Muhammad) tentang ruh. Katakanlah, “Ruh itu termasuk urusan Tuhanku,...
Jumat, 20 Maret 2020 00:31 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, MA. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<&...