Selasa, 26 Maret 2019 18:16

Beri Insentif 5.000 Guru Madin, Pemkab Pasuruan Siapkan Rp 6 Miliar

Jumat, 15 Maret 2019 19:48 WIB
Editor: Yudi Arianto
Wartawan: Ahmad Habibi
Beri Insentif 5.000 Guru Madin, Pemkab Pasuruan Siapkan Rp 6 Miliar
Kepala Dinas Pendidikan Kab. Pasuruan Drs. H. Iswahyudi, M.Pd.

PASURUAN, BANGSAONLINE.com - Perhatian Bupati Pasuruan di bidang pendidikan keagamaan memang patut diacungi jempol. Tak hanya menyiapkan payung hukum berupa Perda wajib Madin dan perbaikan sarana penunjang kegiatan proses belajar para santri, tapi anggaran miliaran untuk insentif para guru pengajar tak luput dari perhatian daerah.

Bahkan dalam penerapan dan pelaksanaan program, Bupati Pasuruan juga melibatkan tokoh agama, ulama, serta anggota dewan dalam penyusunan program tersebut. Langkah ini dilakukan agar program Madin bisa tersebar merata, serta mampu mengurangi kenakalan remaja ataupun pengaruh budaya jelek yang bertentangan dengan norma agama.

Data dari Dinas Pendidikan Kabupaten Pasuruan menyebutkan, pada tahun 2019 ini, Pemkab Pasuruan mengalokasikan anggaran Rp 6 miliar. Dana tersebut akan dipergunakan untuk insentif para guru Madin yang tersebar di wilayah Kabupaten Pasuruan yang jumlahnya mencapai ribuan itu.

Kepala Dinas Pendidikan Drs H Iswahyudi M.Pd yang dikonfirmasi menjelaskan, alokasi anggaran yang disiapkan untuk guru Madin ada kenaikan pada tahun 2018 lalu. Penerima insentif sebanyak 1.661 ustadz/ustadzah. 

"Untuk tahun 2019 ini jumlah naik dua kali lipat. Tahun ini yang akan mendapat insentif sekitar 5.000 ustadz/ustadzah, masing masing mendapat 100 ribu rupiah," jelasnya.

Ia menambahkan, untuk besaran nominal insentif yang diterima per orangnya memang tetap. Tapi, jumlah penerima dan guru mengalami kenaikan. 

"ini artinya perhatian Pemkab Pasuruan terhadap pendidikan agama di Pasuruan tetap diperhatikan serius, termasuk pemenuhan sarpras bagi para santri," tambahnya.

Untuk pemberian insentif, lanjut Iswahyudi, pihak Dinas Pendidikan memang tidak memberikan setiap bulan akan tetapi diberikan setiap 6 bulan sekali. 

"Meskipun nilai yang diterima nanti terlihat kecil, setidaknya bisa membantu para guru untuk lebih bersemangat mentransformasikan ilmu kepada para santri," harapnya. (bib/par/ian) 

Polda Jatim Gerebek Pabrik Makanan Ringan Berbahan Tawas dan Bumbu Kadaluarsa di Sidoarjo
Jumat, 15 Maret 2019 05:14 WIB
SIDOARJO, BANGSAONLINE.com - Tim Satgas Pangan Polda Jatim menggerebek pabrik produksi makanan ringan (snack) di Dusun Dodokan, Desa Tanjungsari, Taman, Sidoarjo, Kamis (14/3). Dalam penggerebekan ditemukan bahan baku berbahaya dan kadaluarsa y...
Selasa, 19 Februari 2019 16:59 WIB
BANGSAONLINE.com - Februari udah mau abis aja nih... Saygon Waterpark punya banyak banget promo menarik buat kalian di bulan Februari ini. Ayo... jangan sampai ketinggalan ya...1. Romantic Moment, Berdua Lebih HematBuat kalian yang dateng berdua sama...
H. Suparto Wijoyo
Rabu, 20 Maret 2019 10:57 WIB
Oleh: H. Suparto Wijoyo*PAPUA menghadirkan duka pada saat yang nyaris setarikan nafas panjang atas tragedi yang menimpa Jamaah shalat Jumat di Masjid An Noor, Christchurch, Selandia Baru, Jumat 15 Maret 2019. 49 orang tewas akibat pemberondongan...
Sabtu, 23 Maret 2019 12:18 WIB
Dr. KH A Musta'in Syafi'ie M.Ag
Oleh: Dr. KH A Musta'in Syafi'ie M.Ag29. Walaa taj’al yadaka maghluulatan ilaa ‘unuqika walaa tabsuthhaa kulla albasthi fataq’uda maluuman mahsuuraanDan janganlah kamu jadikan tanganmu terbelenggu pada lehermu dan janganlah kamu terlalu mengul...
Dr. KH. Imam Ghazali Said.
Jumat, 01 Februari 2019 11:02 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<&...