Selasa, 15 Oktober 2019 09:36

Pemilik Rumah Kunci Pintu, Razia Miras di Tuban Nihil Tangkapan

Kamis, 06 Desember 2018 21:40 WIB
Editor: Revol Afkar
Wartawan: Gunawan Wihandono
Pemilik Rumah Kunci Pintu, Razia Miras di Tuban Nihil Tangkapan
Petugas tak mendapati aktivitas produksi miras.

TUBAN, BANGSAONLINE.com - Petugas gabungan TNI-Polri, dan Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kabupaten Tuban menyisir rumah-rumah yang diduga masih digunakan sebagai tempat produksi minuman keras (Miras) jenis arak, Kamis (6/12).

Pantauan BANGSAONLINE.com, setidaknya petugas memeriksa sebanyak tiga lokasi yang berada di wilayah Kecamatan Semanding yakni, di Desa Perunggahan Kulon, dan Desa Bektiharjo. Ketiga tempat tersebut diduga masih digunakan sebagai tempat produksi miras.

Namun, kali ini petugas terpaksa harus kembali pulang tanpa membawa hasil tangkapan.

Di lokasi pertama, dalam perjalanan patroli sejatinya petugas sempat mengendus aroma miras. Perhatian petugas tertuju pada salah satu rumah. Saat petugas menuju rumah yang dicurigai, ternyata pemilik rumah sudah mengetahui kedatangan petugas. Tak pelak, dengan cepat si pemilik rumah masuk ke dalam serta langsung mengunci semua pintu.

Langkah yang dilakukan pemilik rumah dengan mengunci pintu tersebut membuat petugas tidak bisa berbuat banyak. Tidak mau menyerah begitu saja, petugas berusaha mencari akses untuk masuk ke dalam rumah. Namun karena pagar rumah sangat rapat, petugas terpaksa kembali dengan tangan hampa.

"Tadi kita mencurigai ada aktivitas produksi (miras) di rumah itu, namun kita sedikit kalah cepat sehingga pemilik rumah langsung lari masuk dan mengunci rumahnya. Kita tidak bisa berbuat banyak karena kondisi rumah sangat rapat," ujar Kasi Operasi dan Pengendalian Satpol PP Tuban, Joko Herlambang.

Lebih lanjut, Joko mengatakan, penyisiran yang dilakukan oleh petugas kali ini memang tidak menentukan target sasaran yang positif ada kegiatan, petugas hanya mendatangi langsung ke lokasi. "Sasaran yang kita tuju kali ini dulu memang pernah menjadi tempat produksi miras," ujar Joko.

Sementara di lokasi kedua, petugas menyisir gudang yang disinyalir menjadi tempat produksi miras dengan berskala besar. Namun setelah disusuri ke dalam gudang, petugas hanya menemukan sisa-sisa aktivitas produksi. Petugas hanya mampu menemukan beberapa barang produksi yang tidak terpakai.

"Kemungkinan ini menjadi tempat pengepakan saja, mungkin produksinya di tempat lain," imbuhnya.

Di tempat ketiga pun demikian, petugas tidak menemukan indikasi aktifitas apapun di rumah yang dituju. Petugas hanya mampu menemukan sisa-sisa aktivitas sebelumnya yang masih tersisa. "Hasilnya nihil, giat kali ini tidak membuahkan hasil apapun sehingga tidak ada barang-barang yang disita," pungkasnya. (gun/rev)

Bandeng Jelak Khas Kota Pasuruan yang Tinggi Protein, Yuk Makan Ikan!
Minggu, 28 April 2019 01:01 WIB
PASURUAN, BANGSAONLINE.com - Kali ini Shania Indira Putri, Duta Gemarikan Kota Pasuruan, melihat lebih dekat bagaimana proses pemanenan ikan Bandeng Jelak khas Kota Pasuruan. Sekali panen, ikan ini air tawar ini bisa menghasilkan 600 hingga 120...
Minggu, 13 Oktober 2019 23:15 WIB
BOJONEGORO, BANGSAONLINE.com - Kabupaten Bojonegoro, Jawa Timur memiliki wisata unik berbasis minyak dan gas bumi (Migas), tepatnya di Desa Wonocolo, Kecamatan Kedewan, Kabupaten Bojonegoro.Di desa ini terdapat ratusan sumur minyak tua peninggal...
Senin, 14 Oktober 2019 10:04 WIB
Oleh: M Mas’ud Adnan*Rayap, dalam Kamus Besar Bahasa Indonesa (KBBI), mengandung dua arti. Pertama, rayap adalah serangga (seperti semut) berwarna putih tidak bersayap. Kedua, rayap berarti orang yang mengeruk kantong orang lain.Dalam berbagai ...
Minggu, 06 Oktober 2019 22:56 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*70. Walaqad karramnaa banii aadama wahamalnaahum fii albarri waalbahri warazaqnaahum mina alththhayyibaati wafadhdhalnaahum ‘alaa katsiirin mimman khalaqnaa tafdhiilaan.Dan sungguh, Kami telah memuliakan ...
Minggu, 22 September 2019 14:08 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<<...