Minggu, 19 Agustus 2018 12:31

Sepatu Molika, Produk Kampung Mojo Santren Sidoarjo, Tembus Pasar Singapura dan China

Selasa, 27 September 2016 09:38 WIB
Editor: choirul
Wartawan: faratiti dewi
Sepatu Molika, Produk Kampung Mojo Santren Sidoarjo, Tembus Pasar Singapura dan China
pekerja bagian packing sedang mengepak sepatu. foto:faratiti dewi/BANGSAONLINE

SIDOARJO, BANGSAONLINE.com – Molika, merk sepatu bikinan kampung sepatu diDesa Mojo Santren Kecamatan Krian Kabupaten Sidoarjo mamu besaing di pasar Singapura dan China. Padahal, China sendiri satu negara yang agresif dalam mengekspor tapi sulit untuk impor.

“Pemasaran Produk kami sudah sampai China dan Singapura, dengan menggunakan media online. Kalau dihitung perpasang relatif murah, hanya saja yang membuat mahal adalah ongkos kirimnya,” kata Shokib, pemilik home industri sepatu. “Produk kami namakan Molika, dengan penjualan Rp 700 -950 ribu per kodi, berisi 20 pasang,” tambah Shokib.

Selain tembus pasar China dan Singapura, yang paling banyak, merk Monika beredar di Manado, Surabaya, Sidoarjo sendiri, Malang, dan Jakarta. Warna favorit yaitu warna hitam dan putih.

Varian Molika adalah sepatu balet dan sepatu sport serta casual. Selain itu merk yang sama juga digunakan untuk sandal.

Mojo Santren sendiri, adalah sebuah kampung kecil, di mana seluruh wargannya mempunyai home industri pembuatan sepatu. Dan kampung ini, lebih terkenal dengan sebutan kampung sepatu, layaknya Wedoro yang juga disebut kampung sepatu, dan Tanggulangin untuk produk tas.

“Saya mendirikan usaha ini sudah tahun 1995. Membuat sepatu itu sudah bakat turunan dari bapak saya di Kemlaten-Kedurus. Dyulunya, bapak saya juga pengrajin sepatu dengan model yang sama. Jadi, ini adalah bisnis turunan,” kata dia.

Shokib memilik 25 tenaga kerja yang setiap harinya kecuali hari minggu, mereka membantu pada pukul 07.00 – 16.30 wib. “Alhamdulillah, saya bisa menggaji mereka. Sebab omzet saya mencapai Rp 64 – 80 juta per bulan. Dan dalam satu hari, kami bisa memroduksi 15 kodi sepatu,” tambah dia.

Shokib menjamin, sepatu Molika tak kalah dengan produk brand terkenal, sebab dalam proses pembuatannya, sepatu ini dijahit lalu disol. Jadi, tidak mengandalkan lem belaka. (faratiti dewi/UTM)

Sabtu, 11 Agustus 2018 16:43 WIB
Oleh: Ach. Taufiqil Aziz*Sekitar jam 17.00, pada 9 Agustus 2018, kami sekeluarga masih menonton stasiun televisi tentang pengumuman Cawapres Jokowi. Di televisi, beberapa stasiun dan pengamat sudah menganalisa bahwa Mahfud MD (MMD) yang akan menjadi ...
Kamis, 16 Agustus 2018 17:26 WIB
Oleh: Dr. KH A Musta'in Syafi'ie M.Ag. . .   In ahsantum ahsantum li-anfusikum wa-in asa'tum falahaa fa-idzaa jaa-a wa’du al-aakhirati liyasuu-uu wujuuhakum waliyadkhuluu almasjida kamaa dakhaluuhu awwala marratin waliyutabbiruu maa ‘al...
Dr. KH. Imam Ghazali Said
Sabtu, 18 Agustus 2018 10:03 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<...
Rabu, 08 Agustus 2018 10:41 WIB
TUBAN, BANGSAONLINE.com - Asosiasi Wisata Gua Indonesia (Astaga) dan Mahasiswa Pecinta Alam (Mahipal) Unirow Tuban akhirnya memaparkan data pemetaan gua di Desa Jadi, Kecamatan Semanding, Kabupaten Tuban. Data tersebut dikeluarkan setelah tim me...