Senin, 23 September 2019 10:49

7 Oknum Selewengkan Dana PD Pasar, 3 Orang Langsung di SP3, 1 Orang Dilaporkan ke Polisi

Kamis, 15 September 2016 14:02 WIB
7 Oknum Selewengkan Dana PD Pasar, 3 Orang Langsung di SP3, 1 Orang Dilaporkan ke Polisi

SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Kasus penyelewangan dana di tubuh Perusahaan Daerah (PD) Pasar Surya Kota Surabaya terus bergulir. Kasus ini bermula adanya beberapa karyawan yang melaporkan bahwa ada sejumlah kepala pasar yang memiliki kekayaan cukup fantastis.‎

Humas PD Pasar Surya, Novy Ispinari mengatakan bahwa terkuaknya kasus tersebut karena ada laporan bahwa ada para kepala pasar yang memiliki apartemen dan mobil mewah.

"Ada laporan yang mengatakan bahwa ada para kepala pasar yang mampu membeli apartemen dan mobil mewah. Setelah kita audit ternyata betul ada penyelewengan,“ ujar Novy Kamis (15/09) Siang.

Novi menambahkan, dari hasil audit tersebut, perusahaan telah melakukan audit internal melalui Satuan Pengendalian Internal (SPI) yang menyebutkan bahwa terjadi penyelewangan dana sebesar Rp. 368,186,005 yang dilakukan oleh tujuh oknum dan terjadi dalam kurun waktu satu tahun.

“Pihak SPI telah melakukan pemeriksaan dan ternyata ada penyelewengan dana sekitar Rp. 368,186,005, dan sudah ada prosesnya yakni SP3 tiga orang dan satu orang telah dilaporkan ke Polrestabes serta tiga orang menjalani proses pemeriksaan awal SPI,“ imbuh Novy.

Dijelaskan pula oleh Novy para kepala pasar dan petugas juru tagih pasar ini melakukan penyelewengan dana setoran retribusi pasar dan iuran bulanan serta bea balik nama.

“Penyelewengannya gak semua layanan pasar, ada bea balik nama dan heregistrasi, yakni pasar Kupang, pasar Baba’an dan pasar Keputran,” paparnya.

Pasar Wonokromo satu orang, Pasar Kembang Tiga orang, Pasar Keputran Selatan satu orang, Pasar Kupang satu orang, Pasar Baba’an masing-masing juga satu orang.

Sebelumnya, Wakil Wali Kota Surabaya Whisnu Sakti Buana secara terpisah mengatakan, audit keuangan PD Pasar Surya juga perlu dilakukan. Tim audit keuangan nanti akan dilakukan oleh Badan Pengawas BUMD, Asissten Sekkota dan Badan Pemeriksaan Keuangan Pemerintahan (BPKP).

“Karena statusnya adalah Perusahaan Daerah (PD) maka harus di audit secara detail, supaya tak semakin membesar,” terang Whisnu, (yul/rev)

Bandeng Jelak Khas Kota Pasuruan yang Tinggi Protein, Yuk Makan Ikan!
Minggu, 28 April 2019 01:01 WIB
PASURUAN, BANGSAONLINE.com - Kali ini Shania Indira Putri, Duta Gemarikan Kota Pasuruan, melihat lebih dekat bagaimana proses pemanenan ikan Bandeng Jelak khas Kota Pasuruan. Sekali panen, ikan ini air tawar ini bisa menghasilkan 600 hingga 120...
Jumat, 23 Agustus 2019 22:22 WIB
NGAWI, BANGSAONLINE.com - Masyarakat Kabupaten Ngawi dan sekitarnya kini sedang gandrung dengan destinasi wisata baru di Desa Bringin, Kecamatan Bringin, Ngawi. Di mana, salah satu obyek wisata yang dikenal dengan nama 'Jurang Krowak' banyak men...
Rabu, 11 September 2019 18:57 WIB
Oleh: Em Mas'ud Adnan*Indonesia – terutama Jawa Timur – memang sepotong taman surga. Tanah subur, pohon rimbun, air mengalir dan gunung bertebaran menghiasi alam. Indah luar biasa. Masih ditambah satu anugerah lagi: keajaiban alam!Lihatlah blue...
Minggu, 22 September 2019 14:32 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag63. Qaala idzhab faman tabi’aka minhum fa-inna jahannama jazaaukum jazaa-an mawfuuraanDia (Allah) berfirman, “Pergilah, tetapi barang siapa di antara mereka yang mengikuti kamu, maka sungguh, neraka Jahanamla...
Minggu, 22 September 2019 14:08 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<<...