Sabtu, 15 Mei 2021 10:00

​Mata Batin Sang Gubernur Perempuan

Kamis, 17 September 2020 20:43 WIB
Editor: MMA
​Mata Batin Sang Gubernur Perempuan
foto: bangsaonline.com

Oleh: M Mas’ud Adnan---Sebuah video mencuat di media sosial. Viral. Isinya seorang perempuan desa. Madura. Menyanyikan lagu dangdut. Ciptaan Rhoma Irama.

Penampilan perempuan itu sangat udik. Norak. Tanpa rias wajah. Bahkan video itu direkam di sawah.Tempat perempuan itu bekerja.

Karuan saja pakaiannya lusuh. Pakai jarit. Kaos kumal. Kerudung ala kadarnya. Bukan syar’i.

Tapi suaranya merdu. Cengkoknya lumayan.

BACA JUGA : 

Beredar Isu ​Kasus Covid-19 di Jatim Meledak, Gubernur Khofifah: Hoax

Obati Rindu PMI Jatim, Gubernur Khofifah Ajak Makan Bersama Ketupat Sayur dan Lepet di Asrama Haji

Tinjau Kesiapan Masjid Al Fattah Mojokerto, Gubernur Khofifah Ingatkan Sandal Dibawa di Samping Shaf

Tingkatkan Kualifikasi Akademik Guru Diniyah, Pemprov Jatim Berikan 510 Beasiswa Senilai Rp15 M

Video itu diupload seorang kiai. Dari Bangkalan. Di grup WhatsApp (WA).

“Artis desa tak berpanggung,” tulis Kiai asal Bangkalan itu memberi caption video tersebut. 

Kontan anggota grup WA lain berkomentar. Termasuk para kiai.

Epa duet sareng…Falen atau Lesti,” tulis seorang kiai dari Sumenep. Maksudnya, perempuan di video itu mau diduetkan dengan Via Vallen dan Lestiani Adryani (Les Kejora atau Lesti Dangdut Academy). Tentu kiai itu bercanda. Karena penampilan perempuan itu dianggap lucu.

Tapi Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa berkomentar lain.

“Ini berkelas. Siapa namanya, Kyai,” tanya Khofifah.

(Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa. foto: ist/ bangsaonline.com)

Para kiai langsung tergagap. “Pangapunten…dalem mboten faham Ibu….mangke dalem padosi Ibu Gubernur (Mohon maaf. Saya tidak paham. Nanti saya cari (info) Ibu Gubernur),” tulis kiai yang mengupload video tersebut. 

Belakangan diketahui, perempuan itu bernama Nur Tajib. Satu desa dengan kiai yang meng-upload. Bahkan kakak kelas saat sekolah SD.

Sang Gubernur ternyata serius. Buktinya, video perempuan itu diunggah ke instagram pribadinya, @khofifah.ip.

“Karena bahagia itu kita yang ciptakan. Sesederhana menyanyikan lagu milik bang haji, lengkap dengan cengkoknya,” tulis Khofifah memberi caption video perempuan Madura itu.

Akun sang gubernur langsung dibanjiri komentar. Hebatnya, semua sepakat. Tanpa kontroversi. Semua senang. Semua tersenyum (emoji).

“He..he..he..senyumnya tulus ya bun, bikin orang lain senyum juga,” tulis [email protected]_m3va.

“ya allah bener bu,” tulis akun atikaungue.

“Ayo viralno” tulis akun Idacreative asli areksuroboyo

“Wah postingan yang menginspirasi. Indonesia tulen,” tulis fajarputraprastinar.

“Amazing,” tulis joeeviee.

“Madura punya,” tulis alfieetamim.

(Nur Tajib, perempuan yang videonya viral saat menyanyi lagu dangdut ciptaan Rhoma Irama di sawah di Bangkalan Madura. Foto: instargram.)

Apa makna semua ini? Saya menangkap satu hal: mata batin Gubernur Khofifah sangat tajam. Peka dan cermat. Beda dengan penonton lain – termasuk saya (penulis) - yang hanya menangkap sisi kelucuannya. Gubernur Khofifah justru menilai perempuan itu berkelas. 

Padahal di mata orang lain - sekali lagi - perempuan Madura itu seolah tak berarti. Hanya lucu plus lugu. Tak lebih.

Khofifah justru melihat dalam persepektif lain: Perempuan itu berkelas! Bahwa bahagia itu kita yang ciptakan. Bahwa bahagia itu bisa diciptakan dari hal biasa. Ini sentuhan sangat manusiawi dan natural. Sekaligus menunjukkan karakter pemimpin yang detail dan cermat dalam melihat sisi-sisi sosial dan kultural rakyatnya.

Tentu ini sangat menarik dan elegan.Gubernur Khofifah bisa mengangkat hal kecil, tapi bisa bernilai besar atau hal biasa menjadi luar biasa. 

Narasi sang gubernur pun menyentuh kesadaran kita. Ternyata bahagia itu berada di semua hati orang. Kaya atau miskin. Bahkan orang miskin, under class, kasta bawah, kadang lebih bahagia. Ketimbang orang kaya, pejabat tinggi sekalipun.

Maka benar kata Albert Eisntein. "Kehidupan yang tenang dan sederhana membawa lebih banyak kebahagiaan daripada mengejar kesuksesan tanpa rehat yang selalu dipenuhi kegelisahan," kata fisikawan teoritis asal Jerman, peraih Nobel tahun 1921 itu.

Tapi sukses hidup tetap harus dikejar. ''Sayangnya, setelah itu tercapai, kita kembali ke titik nol. Kita mencari lagi dan lagi apa yang membuat kita bahagia selanjutnya,'' kata Frank T. McAndrew, guru besar psikologi Knox College Illinois, AS.

Artis Greta Garbo Ajak Nikah ​Albert Einstein
Rabu, 12 Mei 2021 04:07 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com – Anekdot Gus Dur Edisi Ramadan episode 30 mereview cerita Gus Dur tentang fisikawan Albert Eintein dan model cantik Greta Garbo. “Anekdot ini saya ambil dari buku berjudul Gus Dur hanya Kalah dengan Orang Madura,...
Jumat, 16 April 2021 16:59 WIB
BANYUWANGI, BANGSAONLINE.com - Kabupaten Banyuwangi memiliki cara menarik untuk memelihara infrastruktur fisiknya. Salah satunya, dengan menggelar festival kuliner di sepanjang pinggiran saluran primer Dam Limo, Kecamatan Tegaldlimo be...
Sabtu, 15 Mei 2021 09:10 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com-Kerusuhan 13 Mei 1988 terus diperingati oleh masyarakat Tionghoa di Indonesia. Korban aksi anarkis itu sebagian memang etnis Tionghoa.Uniknya, mereka memperingati dengan menyajikan rujak pare dan sambal jombrang. Apa maksud...
Kamis, 13 Mei 2021 19:51 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*61. falammaa balaghaa majma’a baynihimaa nasiyaa huutahumaa faittakhadza sabiilahu fii albahri sarabaanMaka ketika mereka sampai ke pertemuan dua laut itu, mereka lupa ikannya, lalu (ikan) itu melompat mengamb...
Jumat, 14 Mei 2021 10:11 WIB
Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam tentang kehidupan sehari-hari. Diasuh Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A., Dekan Fakultas Adab dan Humaniora Universitas Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya (UINSA) dan pengasuh Pesantren Mahasiswa An-Nur Won...