Sabtu, 31 Juli 2021 04:00

Waspadalah! Pewarna Rambut Diduga Sebabkan Kanker

Senin, 07 September 2020 14:52 WIB
Editor: choirul
Waspadalah! Pewarna Rambut Diduga Sebabkan Kanker
Pekerja salon menggunakan alat pengeriting rambut. foto: Justin Sullivan. foto: getty images

BANGSAONLINE.com - Sebuah studi yang melibatkan banyak responden, memperjelas hubungan berteori antara pewarna rambut dan kanker.

Studi tidak menemukan hubungan, jika pernah menggunakan pewarna rambut dan peningkatan risiko kanker pada wanita. Namun, penelitian menemukan kemungkinan hubungan antara pewarna rambut dan beberapa bentuk kanker payudara, kanker ovarium, dan jenis kanker kulit yang paling umum. Peneliti menyatakan, "memerlukan penyelidikan lebih lanjut".

Studi yang dipublikasikan di BMJ minggu ini, melihat data dari proyek penelitian lain, yang disebut Nurses 'Health Study'. Studi itu melacak kebiasaan kesehatan dan gaya hidup relawan sejak 1976, dengan kuesioner yang dikirim dan dikembalikan setiap dua atau empat tahun. Lebih dari 120.000 wanita berusia antara 30 hingga 55 tahun, pada awalnya terdaftar.

Para peneliti dari studi ini mengamati 117.200 wanita yang merinci apakah mereka pernah menggunakan pewarna rambut permanen atau tidak, dan dilaporkan bebas dari kanker pada awal proyek.

BACA JUGA : 

Istri Dokter Terserang Kanker, Dapat Tambahan Umur 5 Tahun Berkat Ikthtiar Obat TKI

Waspada, Pria juga Bisa Terkena Kanker Payudara

Peradaban, RDKC, dan AMK Pamekasan Berikan Santunan ke Penderita Kanker Pembuluh Darah

Tunda Menstruasi dan ​Hindari Risiko Kanker Payudara, Ini Tips Olahraga Ringan di Rumah

Rata-rata, para wanita diikuti selama 36 tahun, dan sepertiga melaporkan penggunaan pewarna rambut. Selama waktu itu, ada lebih dari 47.000 kasus kanker yang dilaporkan sendiri oleh responden, dan juga tercatat lebih dari 4.800 kematian.

Studi tidak menemukan hubungan signifikan antara kemungkinan besar sebagian besar kanker dan penggunaan pewarna rambut, terlepas dari seberapa lama atau seringnya perempuan menggunakan pewarna rambut. Peneliti juga tidak menemukan hubungan antara risiko kematian yang lebih besar akibat kanker dan penggunaan pewarna rambut.

Namun, dibandingkan dengan wanita yang tidak menggunakan pewarna rambut, wanita yang pernah menggunakan pewarna rambut memiliki risiko lebih tinggi terkena kanker payudara reseptor-hormon negatif, suatu bentuk kanker payudara yang cenderung tumbuh lebih cepat, memengaruhi perempuan yang lebih muda. Mereka juga memiliki risiko terkait kanker ovarium dan karsinoma sel basal yang lebih tinggi, bentuk kanker kulit yang paling umum tetapi sangat dapat diobati.

Hasil studi baru ini sesuai dengan penelitian lain yang menunjukkan tidak ada hubungan antara pewarna rambut dan berbagai jenis kanker, termasuk studi tahun 1994 yang menggunakan kelompok perempuan yang sama yang mengesampingkan kaitan pewarna rambut dengan leukemia dan kanker darah terkait.

Tapi itu juga sejalan dengan penelitian terbaru yang mengaitkan kanker payudara, khususnya, dengan penggunaan pewarna rambut. Itu termasuk studi yang dipimpin pemerintah, Desember lalu, yang menemukan hubungan seperti itu, yang bahkan lebih besar untuk wanita kulit hitam.

Risiko kanker seringkali merupakan hal yang sangat sulit untuk dipelajari dan dipastikan. Ada sekitar 5.000 bahan kimia yang ditemukan dalam produk pewarna rambut dan beberapa di antaranya diketahui bersifat karsinogenik.

Tetapi risiko salah satu hal yang menyebabkan kanker dapat dipengaruhi oleh banyak faktor, termasuk genetika seseorang, lingkungan, dan kekuatan paparannya. Pertanyaan lain yang belum terjawab adalah seberapa besar risiko tambahan pewarna rambut yang mungkin timbul, dengan asumsi itu memang ada.

Organisasi Kesehatan Dunia telah menemukan bahwa paparan pewarna rambut akibat pekerjaan yang dihadapi oleh orang-orang yang bekerja di salon dan tempat serupa, misalnya, adalah kemungkinan penyebab kanker pada manusia.

Namun, penggunaan pewarna rambut untuk keperluan pribadi saat ini dianggap sebagai apa yang oleh WHO disebut sebagai "agen kelompok 3", yang berarti tidak ada cukup bukti untuk mengklasifikasikan risiko kankernya saat ini.

Jenis penelitian ini saja tidak dapat secara langsung membuktikan atau menyangkal kaitan penyebab kanker. Tapi ilmuwan bisa lebih fokus, seperti kanker yang mungkin terkait dengan penggunaan pewarna rambut.

The American Cancer Society, membahas penelitian tentang pewarna rambut dan cancer sejauh ini, merangkum: “Tidak jelas seberapa banyak penggunaan pewarna rambut pribadi dapat meningkatkan risiko kanker, jika memang ada. Sebagian besar studi yang dilakukan sejauh ini belum menemukan hubungan yang kuat, tetapi diperlukan lebih banyak studi untuk membantu memperjelas masalah ini. "

Sumber: gizmodo.com
Respons Keluhan Ojol Karena Terdampak Pandemi, ASC Foundation Bagikan Paket Sembako dan Uang Bensin
Kamis, 29 Juli 2021 13:40 WIB
MOJOKERTO, BANGSAONLINE.com - Muhammad Al Barra bersama Tim ASC Foundation-nya, telah menyalurkan paket sembako kepada para pedagang terdampak PPKM darurat di 12 kecamatan di Kabupaten Mojokerto. Aksi sosial ini terus dilakukan Gus Barra. Kali i...
Kamis, 15 Juli 2021 06:50 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Ini ide baru. Untuk menyiasati pandemi. Menggelar resepsi pernikahan di dalam bus. Wow.Lalu bagaimana dengan penghulunya? Silakan baca tulisan wartawan terkemuka Dahlan Iskan di  Disway, HARIAN BANGSA dan B...
Selasa, 27 Juli 2021 06:32 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Mayat korban covid yang perlu dibakar – sesuai keyakinan mereka – terus bertambah. Bahkan menumpuk. Sampai perusahaan jasa pembakaran mayat kewalahan. Celakanya, hukum kapitalis justru dipraktikkan dalam pe...
Kamis, 15 Juli 2021 12:37 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*66. Qaala lahu muusaa hal attabi’uka ‘alaa an tu’allimani mimmaa ‘ullimta rusydaanMusa berkata kepadanya, “Bolehkah aku mengikutimu agar engkau mengajarkan kepadaku (ilmu yang benar) yang telah diajark...
Sabtu, 17 Juli 2021 10:23 WIB
>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A.. Kirim WA ke 081357919060, atau email ke [email protected] Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<...