Rabu, 08 April 2020 03:11

Sekolah SD dan SMP Arsitek RS Corona di Wuhan Sudah Tutup Sejak 1966

Sabtu, 08 Februari 2020 22:28 WIB
Editor: Revol Afkar
Wartawan: Muhammad Hatta
Sekolah SD dan SMP Arsitek RS Corona di Wuhan Sudah Tutup Sejak 1966
Iwan Natawidjaja, mantan guru di Chung Hua School, tempat belajar arsitek RS khusus pasien Corona di Wuhan.

JEMBER, BANGSAONLINE.com - Kehebatan arsitek Hwang Sik Jiu dalam mendesain dan membangun rumah sakit khusus bagi penderita penyakit Corona di Wuhan, China, mengundang decak kagum dunia. Pasalnya dalam waktu kurang dari 10 hari, rumah sakit yang mampu menampung 1.000 pasien itu berhasil dibangun dengan baik.

Diketahui, Hwang Sik Jiu ternyata pernah mengenyam pendidikan di Jember, Jawa Timur, dari tingkat SD hingga SMP. Namun, kini sekolahnya itu, yakni Chung Hua School sudah tutup.

Sekitar 9 April 1966, sekolah Chung Hua School ditutup pemerintah. "Karena saat itu ada konflik politik, sehingga memaksa sekolah-sekolah China ditutup," kata mantan guru sekolah tersebut, Iwan Natawidjaja saat dikonfirmasi wartawan, Sabtu (8/2/2020).

Padahal saat itu, kata pria yang juga mantan pengurus Perbasi dan membina bidang Wushu dan Basket itu, ada sekitar 2.000 siswa yang belajar di sekolah tersebut.

"Sehingga saat itu ada yang pulang kembali ke Tiongkok, dan juga ada yang sekolah di sekolah umum," katanya.

"Siswanya 2.000 orang, dibagi dalam dua waktu masuknya. Ada yang masuk pagi dan sore," imbuhnya.

Namun, meski sudah tutup, sekolah yang memiliki sejarah dan berdiri sejak tahun 1910 itu berhasil meluluskan siswa siswi berprestasi.

"Salah satunya sang insinyur itu (Hwang Sik Jiu), yang berhasil membuat rumah sakit untuk pasien Corona," katanya.

Bahkan sekitar tahun 2010 lalu, bertempat di Rumah Makan Tjoeng On, para alumni sekolah Chung Hua School itu berkumpul untuk acara reunian.

"Yang hadir sekitar 5.000 orang, para alumni, dan pengajar ataupun pengurus. Termasuk sang Insiyur itu juga datang dari Tiongkok. Tapi ya baru nampak terkenal sekarang ini," katanya.

Diketahui, bekas gedung sekolah itu pun sudah tidak ada. Kini lokasi sekolah itu beralih fungsi menjadi komplek pertokoan. "Jadi Pertokoan Mutiara itu. Pintu gerbang masuknya berhadapan dengan Toko Matahari dan pintu sampingnya menghadap ke timur itu," tuturnya.( arak / yud )

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Rabu, 11 Maret 2020 22:53 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Keindahan alam di Jawa Timur adalah potensi wisata yang luar biasa. Salah satunya, Taman Wisata Genilangit di Kecamatan Poncol, Kabupaten Magetan. Gubernur Jatim, Khofifah Indar Parawansa datang langsung ke ikon wisata di...
Sabtu, 28 Maret 2020 14:13 WIB
Oleh: M Cholil NafisSaat saya wawancara di TV atau radio banyak pertanyaan tentang hadits yang menyebutkan bahwa orang yang meninggalkan jum’atan tiga kali berturut-turut jadi keras hatinya bahkan ada yang menyebut kafir dan wajib bersyahadat kemba...
Sabtu, 28 Maret 2020 23:26 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*85. Wayas-aluunaka ‘ani alrruuhi quli alrruuhu min amri rabbii wamaa uutiitum mina al’ilmi illaa qaliilaan.Dan mereka bertanya kepadamu (Muhammad) tentang ruh. Katakanlah, “Ruh itu termasuk urusan Tuhanku,...
Jumat, 20 Maret 2020 00:31 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, MA. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<&...