Minggu, 05 Juli 2020 13:33

​Isabel Dos Santos, Perempuan Terkaya di Afrika, Asetnya Dibekukan karena Dugaan Korupsi

Senin, 20 Januari 2020 17:49 WIB
Editor: Choirul
​Isabel Dos Santos, Perempuan Terkaya di Afrika, Asetnya Dibekukan karena Dugaan Korupsi
Isabel dos Santos (kiri) bersama suaminya, Sindika Dokolo, di Cannes pada tahun 2018. Foto: Dave Benett / amfAR

BANGSAONLINE.com - Dari teras Klub Miami Beach, pasir membentang hingga ke lautan Atlantik. Ombak melingkari garis pantai panjang Ilha de Luanda. Pada setiap akhir pekan, bar-restoran penuh dengan peminum dan wisatawan kaya yang berkendara dari Luanda, ibukota Angola, beberapa kilometer jauhnya.

Klub Miami Beach telah menjadi bagian dari kancah hura-hura ibukota, Luanda, selama 20 tahun terakhir. Selama waktu itu, perang saudara yang menghancurkan Angola berakhir, booming minyak yang menghasilkan orang-orang kaya berakhir, dan salah satu pemimpin yang paling lama berkuasa di Afrika, José Eduardo dos Santos, terpaksa mengundurkan diri sebagai presiden.

Ini adalah periode ketika elit menghasilkan kekayaan yang sangat besar. Namun, hanya satu yang benar-benar menjadi super kaya, yaitu putri presiden, Isabel dos Santos. Menurut Forbes, kekayaannya mencapai sekitar Rp 300 ribu biliun.

Bar pantai adalah usaha pertama Dos Santos untuk terjun ke bisnis di Angola, dan menandai dia sebagai investor cerdas. Di pertengahan usia 20-an, setelah baru-baru ini kembali ke Angola setelah belajar di London, Dos Santos mengakuisisi saham di sebuah bar yang saat itu sedang berantakan. Uangnya dihabiskan dengan bijak. Ilha sekarang menjadi salah satu lokasi paling modis dan bernilai termahal, di seluruh pantai barat Afrika antara Cape Town dan Lagos.

Namun, satu orang yang sudah lama tidak terlihat di tempat itu adalah Dos Santos, sekarang wanita terkaya di Afrika. Sang pemilik.

Para kritikus menuduh kekayaannya yang sangat besar didapat dari korupsi nepotisme yang melukai begitu banyak negara Afrika. Dos Santos (46), menegaskan kekayaannya adalah hasil dari kerja keras dan ketajaman bisnis, dan para pendukungnya mengatakan kisah suksesnya adalah inspirasi, terutama bagi perempuan Afrika.

Tepatnya, bagaimana Dos Santos menghasilkan begitu banyak uang, adalah subjek pengawasan yang meningkat. Jaksa penuntut Angola melancarkan investigasi kriminal atas tindakannya saat memimpin perusahaan minyak negara, Sonangol, pada bulan September.

Tiga minggu lalu, dalam langkah terpisah, Jaksa Agung negara itu mengumumkan pembekuan aset Dos Santos dan suaminya, Sindika Dokolo. Jaksa Agung mengklaim hubungan mereka dengan perusahaan minyak dan berlian milik negara, telah menyebabkan kebocoran uang negara senilai Rp 13,6 biliun.

Pasangan ini membantah melakukan kesalahan dalam serangkaian wawancara publik yang tampaknya telah diatur untuk melampaui laporan minggu ini, dari 37 outlet media, termasuk Guardian, yang telah memiliki akses ke catatan keuangan yang bocor, dari kerajaan bisnis Isabel dos Santos.

Dos Santos lahir pada tahun 1973 di Baku, Azerbaijan, tempat kedua orang tuanya bertemu. Ayahnya saat itu adalah pejabat dalam Gerakan Rakyat yang berpihak pada Komunis untuk Pembebasan Angola (MPLA) dan telah dikirim untuk belajar teknik di Uni Soviet. Ibunya adalah juara catur, yang sedang mempelajari subjek yang sama. Dua tahun kemudian, rezim kolonial Portugis ambruk dan empat tahun setelah itu, pada 1979, José Eduardo dos Santos mengambil alih kepemimpinan negara yang masih muda dan keluarga itu pindah ke istana presiden.

Setelah orang tuanya bercerai dan negara itu terlibat dalam perang saudara, Isabel Dos Santos pergi bersama ibunya ke London untuk dididik di sekolah khusus anak perempuan St Paul. Dia meraih A-level dalam matematika, matematika dan fisika lanjutan. Dia mengambil gelar sarjana di bidang teknik listrik di King's College London, di mana dia bekerja keras. Dia mengatakan kepada pewawancara, dan memiliki sedikit waktu untuk berpesta. Setelah lulus, ia menghabiskan dua tahun di Coopers & Lybrand, perusahaan akuntansi yang sekarang dikenal sebagai PwC.

Belakangan, ketika perang singkat itu berakhir, ia kembali ke Angola, tempat ia memulai bisnis transportasi, dan mulai merambah teknologi ponsel. Unitel. Sekarang adalah penyedia telepon seluler terbesar di negara itu. Bisnisnya terus berkembang, tetapi tudingan nepotisme dan korupsi menghujani dia. Dia juga memiliki sebagian besar industri semen, berlian, dan perbankan Angola, serta saham di jaringan supermarket, jaringan TV satelit, dan tempat pembuatan bir.

Dos Santos menyangkal tuduhan korupsi dan nepotisme yang ditujukan kepadanya. Dalam sebuah wawancara baru-baru ini dengan Economist, dia mengatakan dia mendirikan Unitel di sebuah kantor, di lantai atas sebuah toko, di mana dia menjual telepon kepada wanita. Dia mengklaim keberhasilan supermarketnya adalah karena mereka memiliki "bagian terbaik di negara ini". Dia mengatakan kepada Financial Times: "Pers memanggil saya putri. Saya tidak kenal banyak putri yang bangun dari tempat tidur dan membangun supermarket. "

Dos Santos juga beruntung. Masuknya ke dunia kecil dan rahasia elit bisnis Angola, saat harga minyak naik, dan naiknya produksi mendorong pendapatan dari sekitar Rp 41 triliun pada tahun 2002 menjadi Rp 956 triliun pada tahun 2008. Meskipun sedikit mengalir ke orang-orang Angola biasa.

Negara ini juga menerima pinjaman besar dari Cina dan tempat lain. Sebagian dari uang ini dihabiskan untuk infrastruktur, tetapi jaringan jalan dan kereta api sebagian besar masih hancur, dan pembangkit listrik sangat tidak memadai. Kekeringan juga menyebabkan kesulitan besar, dengan jutaan orang hidup dalam kondisi mengerikan.

Ada banyak pesta di sekitar Luanda saat uang tunai masuk. Pada 2012, Dos Santos melempar pesta mewah, terbang dengan lusinan teman untuk merayakan ulang tahun pernikahannya yang ke 10 ke Dokolo, seorang pengusaha dan kolektor seni Kongo. Pesta ini benar-benar membuat sebagian besar kelas menengah baru Angola, terperangah. Sebab, sebagian besar hidup dalam kemiskinan.

Bahkan di Luanda, jutaan orang hidup tanpa sanitasi, perumahan, atau makanan yang memadai dan Bank Dunia memperkirakan dua pertiga populasi negara itu harus bertahan hidup dengan kurang dari Rp 27 ribu sehari. Sementara sang suami Dos Santos, Dokolo mengumpulkan mobil sport, dan gambar-gambar Instagram menunjukkan sebuah superyacht, Hayken, yang dibeli dari pengembang properti London, Christian Candy.

Sebuah penthouse besar di Lisbon memiliki tempat parkir untuk tujuh mobil. Di London, pasangan itu tampaknya memiliki tiga rumah dalam satu pembangunan berpagar tunggal di Kensington, termasuk sebuah rumah besar dengan izin perencanaan untuk perluasan bawah tanah. Ada juga sebuah flat mewah di gedung Petite Afrique di Monte Carlo, dibeli melalui perusahaan induk Malta, dan sebuah vila luas di Algarve.

Koleksi seni Afrika Dokolo, yang dipegang oleh yayasannya, terkenal sebagai yang terbesar di dunia, dan ia memiliki karya-karya Andy Warhol dan Jean-Michel Basquiat. Putra seorang taipan perbankan Kinshasa, dibesarkan di Belgia dan Prancis, Dokolo memperoleh karya pertamanya pada usia 15.

Banyak yang mengenali istrinya sebagai manajer yang efektif. Seorang pengusaha di Luanda menyebut Dos Santos "kejam dan sangat tajam".

Kepentingan yang dikendalikan oleh Dos Santos dan suaminya menjangkau dua benua, setelah investasi besar-besaran di Portugal.

Pada tahun 2016, Dos Santos ditunjuk sebagai ketua perusahaan minyak milik negara Sonangol, jantung industri minyak Angola yang berdenyut, tetapi diberhentikan ketika João Lourenço, seorang pejabat senior MPLA yang menggantikan ayahnya sebagai presiden pada tahun 2017, meluncurkan kampanye anti-korupsi.

Dos Santos membantah semua tuduhan melakukan kesalahan dan mengatakan penyelidikan itu bermotivasi politik. Pengacaranya menggambarkan pembekuan aset Angola sebagai "tidak lebih dari 'perburuan penyihir' bermotivasi politik" oleh Lourenço.

Dos Santos bukan satu-satunya anggota keluarganya di bawah tekanan. Saudara tirinya, Welwitschia dos Santos, digulingkan sebagai anggota parlemen tahun lalu, lalu dia melarikan diri ke Inggris. Dia mengatakan telah dilecehkan oleh dinas rahasia Angola.

Juga saudara tirinya, José Filomeno dos Santos, diadili karena korupsi. Keduanya menyangkal melakukan kesalahan. Ayah mereka, mantan presiden, sakit parah di Barcelona.

Isabel dos Santos mengatakan kepada Reuters, berbicara di London, yang ia klaim sebagai tempat tinggal utamanya. Laporan media Portugis menyarankan agar Dos Santos pindah ke negara yang terjaga keamanannya di Teluk Jumeirah Dubai. "Saya belum pernah ke Angola sejak 2018," katanya kepada seorang jurnalis bulan lalu. “Karena hari ini Angola hidup dalam situasi tidak aman. Kejahatan sangat tinggi, ada banyak perampokan, ada banyak pembunuhan. Itu bukan tempat yang aman," kilah Dos Santos.

sabel dos Santos dengan Nicole Scherzinger, Chris Tucker dan Mette Towley pada jamuan makan malam gala di Cannes tahun 2018. Foto: Dave Benett / WireGambar untuk amfAR

Sumber: theguardian
Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Rabu, 11 Maret 2020 22:53 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Keindahan alam di Jawa Timur adalah potensi wisata yang luar biasa. Salah satunya, Taman Wisata Genilangit di Kecamatan Poncol, Kabupaten Magetan. Gubernur Jatim, Khofifah Indar Parawansa datang langsung ke ikon wisata di...
Rabu, 01 Juli 2020 18:44 WIB
Oleh Fandi Akhmad Yani (Gus Yani)*Kring... Kring.. Kring.. "Hallo Pak Ketua". Terdengar suara lirih dari depan kantor DPRD Gresik saat saya keluar dari kantor. Adalah Mbah Amang Genggong. Sudah menjadi kebiasaannya setiap kali melintas di depan ged...
Rabu, 24 Juni 2020 23:47 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*25. Walabitsuu fii kahfihim tsalaatsa mi-atin siniina waizdaaduu tis’aanDan mereka tinggal dalam gua selama tiga ratus tahun dan ditambah sembilan tahun.26. Quli allaahu a’lamu bimaa labitsuu lahu ghaybu als...
Jumat, 03 Juli 2020 22:23 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A.. Kirim WA ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat...