Tuntut Stop Impor Garam, Ratusan Massa di Pamekasan Demo PT Garam

Tuntut Stop Impor Garam, Ratusan Massa di Pamekasan Demo PT Garam Massa saat melakukan aksi demo dan membakar ban serta memblokade akses jalan dengan tumpukan garam yang mereka bawa.

PAMEKASAN, BANGSAONLINE.com - Ratusan masyarakat Desa Pandan, Kecamatan Galis, Kabupaten Pamekasan, melakukan aksi demo terhadap PT Garam Persero yang dikawal aktivis dan juga mahasiswa Pamekasan, di Desa Pandan, Kecamatan Galis, Kabupaten Pamekasan, Jumat (12/07/19).

Ratusan massa yang sempat dicegat di pintu akses masuk PT Garam Persero oleh personel kepolisian dari Polres Pamekasan, tetap memaksa masuk ke lingkungan kantor PT Garam Persero.

Namun sejumlah massa itu tetap ingin memaksa masuk ke kantor PT Garam Persero Pamekasan yang dari akses pintu masuk masih berjarak sekitar 3,5 km

Dalam tuntutannya, massa meminta untuk stop impor garam dan segera naikkan harga garam. Dan yang paling mendesak, mereka meminta pembebasan untuk sewa lahan petani garam di Desa Pandan agar dikelola oleh masyarakat Desa Pandan sendiri dan bukan dikelola oleh orang luar.

Menurut Korlap Aksi, Hendra Gobang mengatakan, sewa untuk lahan di PT Garam Persero Pamekasan dibanderol sebesar Rp 6 juta satu petak lahan garam. "Selama ini hasil dari sewa lahan bagi masyarakat Pandan tidak merasakan hasilnya," ujar Hendra.

Hendra menambahkan, malah akses jalan di desa mereka rusak berat akibat truk pengangkut garam keluar masuk ke PT Garam Persero.  Bahkan menurut mereka masyarakat yang sudah membayar sewa lahan sampai saat ini belum bisa menggarap lahan garam.

Simak berita selengkapnya ...