Minggu, 26 Mei 2019 22:57

11,84 Persen Balita di Kota Madiun Mengalami Stunting

Kamis, 14 Maret 2019 17:08 WIB
Editor: Revol Afkar
Wartawan: Hendro Utomo
11,84 Persen Balita di Kota Madiun Mengalami Stunting
Sekda Madiun Rusdiyanto saat membuka acara sarasehan upaya penurunan stunting.

KOTA MADIUN, BANGSAONLINE.com - Kasus stunting (Tinggi badan yang tidak sesuai dengan umur) di Kota Madiun masih cukup tinggi. Data Dinas Kesehatan dan Keluarga Berencana (Dinkes dan KB) merilis, hingga akhir tahun 2018 terdapat 995 balita atau 11,84 persen mengalami stunting.

Kepala Dinkes dan KB Kota Madiun, dr. Agung Sulistya Wardani di sela-sela Sarasehan Penanganan Masalah Gizi, Kamis (14/3/2019) mengatakan, angka tersebut masih dapat ditoleransi. Sebab badan kesehatan dunia atau World Health Organization (WHO) menargetkan angka stunting di suatu wilayah tidak boleh lebih dari 15 persen. Menurut Wardani, ada sejumlah faktor yang mempengaruhi balita mengalami stunting, di antaranya 30 persennya dari sisi kesehatan, 70 persen lainnya multisektor. Misalnya dipengaruhi kesehatan lingkungan, seperti mutu tanah dan air.

Upaya mencegah stunting, pihak Dinkes melakukan pendampingan pada 1.000 hari pertama kehidupan. Artinya, sejak awal masa kehamilan, kondisi ibu harus bagus. Bahkan dinkes juga menerapkan program Pemberian Makanan Tambahan (PMT) sampai masa nifas. Selanjutnya, jika kondisi gizi ibu hamil kurang bagus, maka akan didampingi sampai lulus status gizinya.

Selain itu, pendampingan juga dilakukan saat melahirkan hingga anak usia 2 tahun. Dr. Wardani menjelaskan, jika stunting tidak segera ditangani, akan berdampak buruk, di antaranya mempengaruhi tumbuh kembang anak, pertumbuhan otak, dan ketahanan tubuh anak terhadap suatu penyakit terganggu.

“Imbauan kepada masyarakat, utamanya mulai kehamilan sampai dengan anak usia 2 tahun itu periode emas. Jadi mohon untuk mengikuti saran dari kesehatan dan juga berperilaku hidup bersih dan sehat. Contohnya buang air besar tidak boleh di jamban, karena itu bisa merugikan orang lain. Kemudian juga air itu harus yang bagus lah mutunya. Pengelolaan sampah saja juga mempengaruhi lingkungan,” ungkap Wardani.

Sementara itu Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Madiun, Rusdiyanto menyatakan, balita yang mengalami stunting tersebar di seluruh kelurahan. Karena itu, berbagai upaya dilakukan untuk menurunkan angka stunting, di antaranya melalui program pemberian kecukupan gizi, imunisasi, perbaikan sanitasi, serta meningkatkan program posyandu.

“Seluruh upaya kita lakukan, program kegiatan yang ada di Pemkot Madiun yang selama ini sudah berjalan kita sinergikan, kemudian edukasi kepada masyarakat terus kita galakkan. Sehingga, mereka bisa memahami masalah stunting. Karena ini dampaknya luar biasa, bisa sampai merusak otak,” kata Rusdiyanto.

Rusdiyanto menjelaskan, pemkot akan melakukan evaluasi terhadap sejumlah program kesehatan yang dilakukan petugas Dinkes untuk menangani kasus stunting. Evaluasi akan dilakukan setiap semester untuk mengetahui progres penanganan stunting di Kota Madiun. (hen/rev)

Bandeng Jelak Khas Kota Pasuruan yang Tinggi Protein, Yuk Makan Ikan!
Minggu, 28 April 2019 01:01 WIB
PASURUAN, BANGSAONLINE.com - Kali ini Shania Indira Putri, Duta Gemarikan Kota Pasuruan, melihat lebih dekat bagaimana proses pemanenan ikan Bandeng Jelak khas Kota Pasuruan. Sekali panen, ikan ini air tawar ini bisa menghasilkan 600 hingga 120...
Selasa, 26 Maret 2019 21:54 WIB
MADIUN, BANGSAONLINE.com - KAI Daop 7 ajak beberapa wartawan wilayah Madiun, mulai dari wartawan cetak, online, dan televisi, ke tempat bangunan bersejarah Lawang Sewu dan Stasiun Ambarawa, Selasa (26/3). Kegiatan ini dilakukan selama dua hari (25-26...
Suparto Wijoyo
Rabu, 22 Mei 2019 11:24 WIB
Oleh: Suparto Wijoyo*SAYA menyaksikan penuh kagum terhadap para kompetitor yang menyorong sekehendaknya. Dengan nyaman menikmati gelisah rakyat yang sangat mayoritas. Para promotor pertandingan tergiring dalam alun langkahnya dengan kosa laku yang...
Minggu, 26 Mei 2019 13:06 WIB
Dr. KH A Musta'in Syafi'ie M.Ag
Oleh: Dr. KH A Musta'in Syafi'ie M.Ag42. qul law kaana ma’ahu aalihatun kamaa yaquuluuna idzan laibtaghaw ilaa dzii al’arsyi sabiilaanKatakanlah (Muhammad), “Jika ada tuhan-tuhan di samping-Nya, sebagai-mana yang mereka katakan, niscaya tuhan-t...
Dr. KH. Imam Ghazali Said
Jumat, 17 Mei 2019 16:44 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<...