Senin, 19 Agustus 2019 18:00

Berdalih Indigo, Pemuda Peras dan Setubuhi Gadis di bawah Umur

Selasa, 25 September 2018 13:43 WIB
Editor: Rizki Daniarto
Wartawan: Akina Nur Alana
Berdalih Indigo, Pemuda Peras dan Setubuhi Gadis di bawah Umur
Kapolres Blitar AKBP Anissullah M Ridha bersama pelaku.

BLITAR, BANGSAONLINE.com - Berdalih memiliki indra keenam atau indigo, Mohamad Mohemin Alifi (27), warga Dusun Gondangrejo, Desa Ngaringan, Kecamatan Gandusari memeras dan menyetubuhi gadis di bawah umur. Modusnya pelaku mengancam akan menyebarkan foto bugil korbannya jika tidak menuruti permintaannya.

Kapolres Blitar AKBP Anissullah M Ridha mengatakan, saat digelandang petugas tersangka mengaku sudah empat kali melakukan aksi serupa. Terakhir aksi tersangka dilaporkan orang tua korbannya yang masih di bawah umur setelah melakukan aksi pemerasan dan menyetubuhi korban berkali-kali.

Korban mengenal tersangka melalui media sosial. Hingga berlanjut dengan bertukar nomor handphone. Setelah bertukar nomor handphone, komunikasi antara keduanya berjalan semakin intens.

Saat intens berkomunikasi inilah, tersangka mengaku memiliki indera keenam dan memberi tahu jika korban sedang diikuti makhluk gaib. Untuk menghilangkan pengaruh makhluk gaib tersebut, korban harus mengirimkan foto bugilnya.

"Korban diminta mengirimkan foto bugil ke tersangka untuk melepaskan pengaruh makhluk gaib. Jika tidak, makhluk gaib itu akan memangsa orang tua korban. Karena ketakutan korban pun menuruti permintaan tersangka," ungkap Anissullah, Selasa (25/9).

Tak berhenti sampai di situ, pelaku juga mengajak korban bertemu dan menyetubuhinya. Selain itu korban juga diminta menyerahkan handphone dan sejumlah uang jika tidak mau foto bugilnya disebar melalui media sosial. Setidaknya, ada empat buah handphone dan uang tunai sebesar Rp 120 ribu yang diserahkan korban kepada tersangka.

"Korban kemudian mengadukan perbuatan tersangka kepada orang tuanya. Kemudian orang tua korban melaporkan kejadian ini ke polisi," jelas Anissullah.

Di depan petugas tersangka mengakui semua perbuatanya. Polisi terus mendalamikasus ini karenamasih ada korban lain yang belum melapor ke polisi. "Tersangka dikenakan pasal 369 tentang pemerasan dengan ancaman hukuman dengan ancaman hukuman 4 tahun penjara," pungkasnya.(ina/rd)

Bandeng Jelak Khas Kota Pasuruan yang Tinggi Protein, Yuk Makan Ikan!
Minggu, 28 April 2019 01:01 WIB
PASURUAN, BANGSAONLINE.com - Kali ini Shania Indira Putri, Duta Gemarikan Kota Pasuruan, melihat lebih dekat bagaimana proses pemanenan ikan Bandeng Jelak khas Kota Pasuruan. Sekali panen, ikan ini air tawar ini bisa menghasilkan 600 hingga 120...
Jumat, 09 Agustus 2019 19:52 WIB
KEDIRI, BANGSAONLINE.com - Kabupaten Kediri memiliki destinasi wisata baru bernama Dewi Cemara. Obyek wisata berbasis pertanian dan peternakan di Desa Kedung Malang, Kecamatan Papar, Kabupaten Kediri ini telah diresmikan oleh Gubernur Jawa Timur...
Minggu, 11 Agustus 2019 17:36 WIB
Oleh: Em Mas’ud AdnanPeta politik Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) di Kota Surabaya kembali berubah. Awalnya ada tiga kekuatan kubu politik di internal PDIP Kota Surabaya. Kubu Wihsnu Sakti Buana (wakil wali kota Surabaya), Bambang...
Senin, 19 Agustus 2019 01:09 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag58. wa-in min qaryatin illaa nahnu muhlikuuhaa qabla yawmi alqiyaamati aw mu’adzdzibuuhaa ‘adzaaban syadiidan kaana dzaalika fii alkitaabi masthuuraanDan tidak ada suatu negeri pun (yang durhaka penduduk...
Sabtu, 17 Agustus 2019 11:29 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<<...