Selasa, 19 Maret 2019 16:05

Kecam Pelaku Teror, Kaum Difabel dan Perempuan Tuban Gelar Aksi Solidaritas

Selasa, 15 Mei 2018 20:58 WIB
Editor: Revol Afkar
Wartawan: Gunawan Wihandono
Kecam Pelaku Teror, Kaum Difabel dan Perempuan Tuban Gelar Aksi Solidaritas
Aksi solidaritas massa gabungan mengecam terorisme.

TUBAN, BANGSAONLINE.com - Aksi teror secara beruntun pada Minggu-Senin (13-14/5) di Surabaya dan Sidoarjo menyentuh hati para perempuan dan kaum difabel di Kabupaten Tuban. 

Gabungan masa yang mengatasnamakan 'Gerakan Tuban Damai' ini menggelar aksi solidaritas mengecam segala bentuk aksi terorisme di Indonesia yang dinilai tidak manusiawi. Gabungan masa itu terdiri dari Yayasan Paramitra Jawa Timur, Koalisi Perempuan Ronggolawe, Organisasi Disabilitas (Orbit), dan Pertuni Tuban.

Pantauan BANGSAONLINE.com, aksi yang diikuti sekitar puluhan perempuan dan para penyandang cacat ini diawali dengan long mach dari Gor Rangga Jaya Anoraga menuju bundaran patung Letda Sucipto, Kabupaten Tuban, Selasa (15/5).

Dalam orasinya, mereka menyesalkan pelaku teror yang sengaja melibatkan perempuan hingga anak-anak. "Kita ingin Indonesia aman, kita ingin Tuban aman, kita semua butuh aman. Kita tidak ingin dipecah belah oleh kelompok manapun," teriak salah satu orator aksi.

Sambil berorasi, puluhan masa ini juga membentangkan poster dengan berbagai goresan tinta kecaman terhadap pelaku teror. Poster itu di antaranya bertuliskan 'Ayo semua berani lawan teroris', 'Teroris = menciptakan disabilitas baru', 'Kami butuh aman', 'Tolak kekerasan anak & perempuan', serta sejumlah tulisan lain.

Ketua Orbit Tuban Vira Fitria mengatakan, kegiatan ini bentuk perlawanan terhadap kelompok terorisme. Menurutnya, kelompok terorisme harus diberantas dari bumi Indonesia.

"Kami tidak takut, dan kami melawan segala bentuk terorisme, karena bisa menciptakan disabilitas baru pasca serangan teror," ujarnya.

Untuk itu, mereka meminta aparat penegak hukum segera mengusut dan menindak tegas segala bentuk terorisme sampai keakarnya. Selain itu, mereka juga meminta pemerintah segera mengambil langkah tegas dan cepat dalam merumuskan RUU terorisme.

"Segera bahas dan sahkan RUU terorisme, dan menciptakan situasi kondusif khususnya di Tuban," pungkasnya. (gun/rev) 

Polda Jatim Gerebek Pabrik Makanan Ringan Berbahan Tawas dan Bumbu Kadaluarsa di Sidoarjo
Jumat, 15 Maret 2019 05:14 WIB
SIDOARJO, BANGSAONLINE.com - Tim Satgas Pangan Polda Jatim menggerebek pabrik produksi makanan ringan (snack) di Dusun Dodokan, Desa Tanjungsari, Taman, Sidoarjo, Kamis (14/3). Dalam penggerebekan ditemukan bahan baku berbahaya dan kadaluarsa y...
Selasa, 19 Februari 2019 16:59 WIB
BANGSAONLINE.com - Februari udah mau abis aja nih... Saygon Waterpark punya banyak banget promo menarik buat kalian di bulan Februari ini. Ayo... jangan sampai ketinggalan ya...1. Romantic Moment, Berdua Lebih HematBuat kalian yang dateng berdua sama...
Suparto Wijoyo
Rabu, 13 Maret 2019 10:54 WIB
Oleh: Suparto Wijoyo*HARI ini, 13 Maret 2019 ada agenda batas waktu Fraksi-fraksi di DPRD Provinsi Jawa Timur untuk memberikan pendapatnya kepada Pimpinan Dewan berkenaan dengan Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Pro...
Minggu, 17 Maret 2019 23:15 WIB
Dr. KH A Musta'in Syafi'ie M.Ag
Oleh: Dr. KH A Musta'in Syafi'ie M.Ag28. Wa-immaa tu’ridhanna ‘anhumu ibtighaa-a rahmatin min rabbika tarjuuhaa faqul lahum qawlan maysuuraanDan jika engkau berpaling dari mereka untuk memperoleh rahmat dari Tuhanmu yang engkau harapkan, maka kat...
Dr. KH. Imam Ghazali Said.
Jumat, 01 Februari 2019 11:02 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<&...