Sabtu, 04 April 2020 23:14

Warga Jenu Kompak Tolak Kilang Minyak Rosneft, Sosialisasi Tak Membuahkan Hasil

Minggu, 05 November 2017 20:45 WIB
Wartawan: Gunawan Wihandono
Warga Jenu Kompak Tolak Kilang Minyak Rosneft, Sosialisasi Tak Membuahkan Hasil
Warga enggan melepas tanahnya untuk proyek pembangunan kilang minyak Rosneft. foto: GUNAWAN/ BANGSAONLINE

TUBAN, BANGSAONLINE.com - Sosialisasi pengadaan tanah untuk pembangunan proyek srategis Nasional kilang minyak kepada masyarakat Desa Mentoso dan Desa Remen, Kecamatan Jenu, Kabupaten Tuban, di Hotel Wilis Kecamatan setempat diwarnai protes, Minggu (5/11).

Ratusan warga yang hadir dalam pertemuan tersebut dengan tegas menolak melepas tanahnya untuk digunakan sebagai lokasi berdirinya proyek kilang minyak Rosneft Oil Company.

Pantauan BANGSAONLINE.com di lapangan, ratusan warga yang hadir memenuhi gedung pertemuan berteriak “Tidak” saat perwakilan dari Pertamina menjelaskan materi sosialisasi. “Ora ape tak dol (Tidak akan saya jual),” teriak para warga yang hadir dalam sosialisasi.

Menurut Suwarto, salah satu warga yang maju ke depan panggung untuk menyuarakan aspirasinya, pembangunan kilang minyak tersebut hanya akan merugikan masyarakat. Ia meyakini, apabila kilang minyak itu dibangun, maka masyarakat akan kehilangan mata pencaharian karena sebagian besar warga berprofesi sebagai petani. 

Sementara Narto, warga lainnya, mengaku menolak pembebasan lahan tersebut karena khawatir harganya yang terlalu murah. “Warga sudah dua kali ini terimbas pembebasan lahan untuk proyek-proyek sebelum ini. Jadi sudah trauma, takut kejadian yang dulu terulang kembali,” ucap Narto.

Sosialisasi yang rencananya berlangsung selama dua hari itu terpaksa harus dihentikan karena situasi dan kondisi yang tidak memungkinkan untuk dilanjutkan. 

Saat dikonfirmasi BANGSAONLINE.com, Kapolsek Jenu, AKP Elis Suendayati mengatakan bahwa warga yang hadir di luar perkiraan pihaknya. Pasalnya, tamu yang hadir bukan hanya undangan saja, namun masyarakat lainnya ikut serta, sehingga gedung mengalami over kapasitas.

“Rencananya dua hari, perintah Kapolres saat ini ditunda dulu, untuk besok dihentikan menunggu hasil koordinasi antara Pertamina, Polres, dan Pemprov,” ungkapnya.

Sementara itu, selaku Kepala Biro Administrasi dan Pemerintahan Setdaprov Jawa Timur, Anom Suharno mengatakan bahwa pertemuan ini baru tahap awal sosialisasi terhadap perencanaan pembangunan kilang.

"Wajar apabila warga belum memahami maksud pembangunan tersebut. Semuanya untuk kesejahteraan rakyat. Jelas untuk proyek sebesar ini pasti ada pro dan kontra. Masyarakat masih menganggap ini merugikan, namun sebenarnya ini untuk kesejahteraan rakyat," ungkapnya.

Pihaknya berharap masyarakat mendukung proyek pendirian kilang minyak tersebut. "Upaya persuasif terus dilakukan untuk menyadarkan masyarakat tentang manfaat didirikannya kilang minyak tersebut. Kita tak perlu saling menyalahkan, ini suatu tahapan yang harus dilalui, dan untuk mensejahterakan rakyat," pungkas Anom. (gun/rev)

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Rabu, 11 Maret 2020 22:53 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Keindahan alam di Jawa Timur adalah potensi wisata yang luar biasa. Salah satunya, Taman Wisata Genilangit di Kecamatan Poncol, Kabupaten Magetan. Gubernur Jatim, Khofifah Indar Parawansa datang langsung ke ikon wisata di...
Sabtu, 28 Maret 2020 14:13 WIB
Oleh: M Cholil NafisSaat saya wawancara di TV atau radio banyak pertanyaan tentang hadits yang menyebutkan bahwa orang yang meninggalkan jum’atan tiga kali berturut-turut jadi keras hatinya bahkan ada yang menyebut kafir dan wajib bersyahadat kemba...
Sabtu, 28 Maret 2020 23:26 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*85. Wayas-aluunaka ‘ani alrruuhi quli alrruuhu min amri rabbii wamaa uutiitum mina al’ilmi illaa qaliilaan.Dan mereka bertanya kepadamu (Muhammad) tentang ruh. Katakanlah, “Ruh itu termasuk urusan Tuhanku,...
Jumat, 20 Maret 2020 00:31 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, MA. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<&...