Selasa, 25 Juli 2017 11:37

Pamekasan Kirim Duta Seni pada Festival Karya Tari Provinsi Jatim 2017

Rabu, 17 Mei 2017 10:22 WIB
Editor: Abdurrahman Ubaidah
Wartawan: Erri Sugianto
Pamekasan Kirim Duta Seni pada Festival Karya Tari Provinsi Jatim 2017
Para duta seni Pamekasan saat melakukan gladi resik. foto erri sugianto/BANGSAONLINE

PAMEKASAN, BANGSAONLINE.com - Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Pamekasan, Madura Jawa Timur, mengirimkan duta seni pada festival karya tari daerah provinsi Jawa Timur, tanggal 18 - 20 Mei mendatang yang digelar di gedung Cak Durasin, Jalan Genteng Kali 85 Surabaya.

Kegiatan festival karya seni tari daerah ini merupakan agenda rutin Pemprov Jatim dalam rangka mencari duta seni dari seluruh Jawa Timur untuk dikirimkan dalam festival karya seni tari tingkat nasional.

Soni Budiarto SH. MSi sebagai Art Director duta karya seni tari mengatakan bahwa Pemkab Pamekasan setiap tahun rutin berpartisipasi mengirimkan duta seni untuk menunjukkan bahwasanya bumi gerbang salam memiliki seni budaya yang patut dilestarikan dan dikembangkan.

"Kali ini konsep yang kita bawa adalah mengangkat nilai-nilai tradisional yang ada dan berkembang di Kabupaten Pamekasan. Yakni "Pojian", sebuah bentuk upacara adat permohonan kepada Yang Maha Kuasa dan mempunyai prosesi ritual," ungkapnya.

Diceritakan, tarian ini menggambarkan suasana Desa Murtajih yang sedang dilanda paceklik, kekurangan sandang pangan, bahkan air di sumur-sumur kering kerontang. Maka masyarakat sepakat untuk mengadakan ritual "Pojian" yaitu ritual permohonan kepada Yang Maha Kuasa, untuk meminta turunnya hujan.

"Akhirnya terkabul apa yang diminta masyarakat dengan isyarat datangnya angin kalangbusbus atau puting beliung sehingga daun-daun berjatuhan dan saat itu juga hujan turun membasahi tanah Murtajih," cerita Soni.

Sedangkan Achmad Syaifuddin mengharapkan, Duta Seni Kabupaten Pamekasan pada festival karya seni tari kali ini mendapatkan hasil yang maksimal. "Karena kita sudah siapkan latihan satu bulan sebelumnya," tambahnya.

Achmad Syaifuddin juga bercita-cita, seni budaya di bumi gerbang salam ini dikemas menjadi suatu atraksi wisata, yang bisa berkolaborasi antara pariwisata dan budaya seni. Konteksnya menjadi industri pariwisata, ketika wisatawan datang ke Pamekasan untuk menikmati suasana pantai Jumiang atau Talang Siring.

"Setelah itu, kita bisa giring untuk melihat karya seni kita, seperti tarian daerah, seni karawitan ataupun yang lain. Sehingga dampaknya pelaku seni tidak hanya sebagai industri sembilan, tetapi seni budaya kita menjadi industri utama yang bisa menopang kehidupan mereka," pungkasnya.

Para penari ini gabungan siswa-siswi dari berbagai sekolah dengan koreografer Fitria Rika Wahyuni. Diiringi musik gamelan Madu Sekar berkolaborasi dengan musik Ul Daul dengan penata musik, Firmansyah. (adv/err)

Sabtu, 22 Juli 2017 18:23 WIB
Oleh: Dr. KHA Musta'in Syafi'ie MAg. . .   Ayat kaji kemarin (125) mengangkat soal tiga cara berdakwah, yakni: al-hikmah, al-mau'idhah al-hasanah dan mujadalah husna. Meski pemaknaan Idul Fitri dulu pernah dibahas, kini disempurnakan sebaga...
Rabu, 19 Juli 2017 13:09 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<...
Selasa, 25 Juli 2017 10:05 WIB
LONDON, BANGSAONLINE.com - Rihanna tampil dengan belahan dada rendah, yang menyebabkan sekitaran 60 persen buah dadanya menyembul. Mak plenuk! Ini penampilan Rihanna saat menghadiri pemutaran perdana di London, untuk film yang dibintangnya, Valeri...