Senin, 28 September 2020 03:47

Ini Kata Sopir Mikrolet Soal Penutupan Kantor Go-Jek di Malang

Selasa, 21 Februari 2017 16:56 WIB
Wartawan: Iwan Irawan
Ini Kata Sopir Mikrolet Soal Penutupan Kantor Go-Jek di Malang
Kadishub Kota Malang Kusnadi, bersama Kasat intelkam Polres Malang Kota AKP. Triyono, Plt. Kasatpol PP Kota Malang Dicky Hariyanto, serta aparat Kepolisian lainnya, saat menuju kantor Go-Jek di kawasan ruko Jl. LA.Sucipto Malang, Senin (20/02).

MALANG, BANGSAONLINE.com - Pemkot Malang bergerak cepat mengatasi gejolak penolakan dari sopir mikrolet dan taksi konvensional terkait hadirnya transportasi online. Kemarin (20/2), kantor salah satu transportasi online, yakni Go-Jek, ditutup oleh petugas gabungan dari Satpol PP dan Dishub, serta Organda yang diwakili beberapa pengurus jalur mikrolet.

Rudi Soesamto, Ketua Organda Malang mengungkapkan bahwa penutupan kantor Go-Jek tersebut lantaran belum memiliki kelengkapan legalitas perizinan seperti halnya izin trayek, izin uji kir, serta bentuk izin lainnya.

"Hal ini (penutupan) berlangsung sampai kondusifnya wilayah Kota Malang sekaligus turunnya aturan resmi dari Kemen Kominfo dan Kemenhub," terang Rudi Soesamto saat dihubungi Bangsaonline.com melalui ponselnya, Selasa (21/02).

Lanjut Rudi, penutupan ini dilakukan karena ratusan sopir mikrolet lintas jalur dan sopir taksi konvensional mengancam akan kembali menggelar mogok massal yang menyebabkan penumpang terlantar.

"Dan Wali Kota Malang secara jelas dan tegas menyatakan bahwa angkutan resmi di Kota Malang, yang sudah berbadan hukum dan dilindungi oleh UU adalah angkutan mikrolet dan taksi konvensional. Kita tunggu regulasi secara resmi dari Kemen Kominfo Kemenhub atas angkutan berbasis aplikasi," tukas Rudi.

BERITA TERKAIT:

Sementara  Kepala Dishub Kota Malang, Kusnadi yang juga ikut dalam penutupan tersebut mengatakan bahwa pihaknya hanya mendampingi saja. "Karena penertiban dan penutupan kantor angkutan online merupakan kewenangan dari Satpol PP. Dan ini (penutupan) sifatnya semenatara, seraya meredam gejolak di lapangan, agar kondusif," singkat Kusnadi.

Hal senada diungkapkan Plt Kasatpol PP Kota Malang, Dicky Hariyanto. "Yang kita lakukan merupakan sesuai kewenangan kita terkait kegiatan yang menunjang operasianal Go-Jek, yaitu terkait izin reklame usaha tersebut. Dan penutupan sifatnya sementara, untuk meredam unjuk rasa berkelanjutan, sekaligus menunggu aturan yang jelas terkait aplikasi tersebut," kata Dicky.

Terpisah, salah satu pengurus mikrolet jalur AL, yakni Muhammad Mukid, mengaku kami sangat mendukung upaya Pemkot Malang yang menutup kantor jasa angkutan online tersebut.

"Di beberapa kota seperti Solo, Makasar, Batu dan lainnya bisa berlangsung melakukan penertiban dan penutupan, di Kota Malang pun, kenapa tidak bisa, dan pastinya bisa. Terbukti, kami kemarin melakukan penutupan kantor Go-Jek, dan selanjutnya angkutan online lainnya," tegas Mukid.

Sementara Manajer Uber Malang, Dian Savitri, menanggapi santai adanya upaya penutupan kantor Go-Jek. Ia menyampaikan bahwa Uber selama ini beroperasi secara legal, sehingga tidak akan ditutup.

"Yakni dengan memperhatikan Permenhub no 32 tahun 2016, di mana Uber telah bekerjasama dengan sebuah koperasi yang ada di Jawa Timur bernama "Wiratama Mandiri Sejahtera" yang memiliki surat izin penyelenggaraan transportasi dan berkantor resmi di Jawa Timur dan Malang," jelas Dian saat dikonfirmasi via ponselnya, Selasa (21/02). (iwa/thu/rev)

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Minggu, 20 September 2020 21:35 WIB
BANYUWANGI, BANGSAONLINE.com - Banyuwangi banyak memiliki pantai cantik yang mempesona dengan keindahannya. Pantai yang bisa memikat para traveler datang di bumi sunrise of java ini.Tetapi bukan hanya pantai cantik saja yang menarik wisatawan mancan...
Kamis, 17 September 2020 20:43 WIB
Oleh: M Mas’ud Adnan---Sebuah video mencuat di media sosial. Viral. Isinya seorang perempuan desa. Madura. Menyanyikan lagu dangdut. Ciptaan Rhoma Irama.Penampilan perempuan itu sangat udik. Norak. Tanpa rias wajah. Bahkan video itu direkam d...
Minggu, 27 September 2020 12:13 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*30. inna alladziina aamanuu wa’amiluu alshshaalihaati innaa laa nudhii’u ajra man ahsana ‘amalaanSungguh, mereka yang beriman dan mengerjakan kebajikan, Kami benar-benar tidak akan menyia-nyiakan pahala or...
Minggu, 27 September 2020 12:00 WIB
>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A.. Kirim WA ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<&l...