Sabtu, 21 April 2018 16:47

Puncak Haul Ke-7 Gus Dur, Gus Solah: Tebuireng Pusat Pergerakan Memadukan Islam Indonesia

Minggu, 08 Januari 2017 03:32 WIB
Wartawan: Romza, Rony Suhartomo
Puncak Haul Ke-7 Gus Dur, Gus Solah: Tebuireng Pusat Pergerakan Memadukan Islam Indonesia
KH Salahuddin Wahid (Gus Solah) saat memberikan sambutan dalam acara puncak peringatan haul ke-7 Gus Dur di Ponpes Tebuireng Jombang, Sabtu (7/1) malam. foto : RONY SUHARTOMO/ BANGSAONLINE

JOMBANG, BANGSAONLINE.com - Pengasuh Pondok Pesantren Tebuireng Jombang, KH Salahuddin Wahid (Gus Solah) tidak banyak memaparkan tentang sosok KH Abdurrahman Wahid (Gus Dur) saat memberikan sambutan dalam puncak Peringatan Wafatnya (Haul) ke-7 Gus Dur, Sabtu (7/1) malam. Adik kandung Gus Dur ini lebih mengingatkan tentang kondisi bangsa yang perlu diperhatikan.

Sebab, bagi Gus Solah, sudah ada para pembicara yang akan mengulas lebih jauh tentang Gus Dur dalam kesempatan tersebut.

“Izinkan saya tidak bicara langsung mengenai Gus Dur, tapi saya ingin berbicara tentang yang saat ini terjadi di bangsa ini, yang kesannya mempertentangkan Islam dengan Indonesia,” ujar Gus Solah usai menyampaikan terimakasih kepada yang membantu terselenggaranya agenda tersebut saat memberikan sambutan.

Kemudian ia memaparkan gagasan dan upaya yang dilakukan pendiri bangsa dalam mempertemukan Islam dengan Indonesia. Di antaranya, berdirinya Kementerian Agama pada bulan Januari tahun 1946. “Di sini tentunya kiai-kiai berperan aktif. Itu juga tentunya atas persetujuan KH Hasyim Asy’ari,” katanya.

Lebih lanjut Gus Solah memaparkan, pada tahun 1960, KH Wahid Hasyim (putra KH Hasyim Asy’ari) sebagai menteri Agama menetapkan dasar-dasar kepercayaan agama. Bahkan, beberapa bulan menjabat Menteri Agama, KH Wahid Hasyim yang juga Bapak dari Gus Solah dan Gus Dur itu mengambil kebijakan memadukan antara pendidikan islam dengan pendidikan nasional melalui MoU (memorandum of understanding) bersama menteri pendidikan.

“Yang pertama memberikan pelajaran agama di sekolah-sekolah. Yang kedua mendirikan madrasah,” sebutnya.

Lantas, Gus Solah menyatakan, penyebutan dwi tunggal untuk Soekarno-Wahid Hasyim karena sebagai simbol bersatunya nasionalisme dan keislaman tidak tepat. “Menurut saya sebenarnya lebih tepat (dwi tunggal, red) Soekarno-Hasyim Asy’ari. Karena semua kebijakan Mbah Wahid Hasyim didasarkan pada persetujuan Mbah Hasyim Asy’ari,” bebernya.

Menurutnya, juga tidak salah jika Tebuireng disebut pusat pergerakan memadukan Islam dan Indonesia karena tokoh kunci penggagasnya berasal dari pondok tersebut. “Oleh karena itu, tidak berlebihan menurut saya kalau disebutkan bahwa Tebuireng adalah pusat dari pergerakan untuk memadukan Islam dan Indonesia,” terangnya.

Terkait persoalan-persoalan agama dan nasionalisme yang saat ini masih terjadi di Indonesia, Gus Solah mengajak agar segera diatasi.

“Sekarang ini gonjang-ganjing, kalau dibiarkan tidak ada langkah untuk mengatasinya akan membesar dan mengancam persatuan Indonesia. Saya melihat keadaan semacam ini, kemarin mengajak civitas akademika Unhasy dan Pesantren Tebuireng untuk melakukan kajian-kajian yang menyeluruh. Mudah-mudahan pada bulan Januari ini menemukan hasil bagaimana kita menanggapi yang sekarang terjadi. Paling tidak kita tentunya menyadarkan pihak-pihak yang berbeda pendapat dengan kita. Dengan cara yang baik tentunya,” tandas Gus Solah.

Selain tuan rumah Gus Solah dan Ny Faridah Salahuddin Wahid, sejumlah tamu juga hadir dalam kesempatan tersebut. Diantaranya, Anregurutta KH Sanusi Baco, mantan Rais Syuriah PWNU Sulawesi Selatan yang juga teman akrab Gus Dur selama belajar di Universitas Al-Azhar. Kemudian mantan Duta Besar RI untuk Lebanon, Abdullah Syarwani dan Cendekiawan Muslim Habib Chirzin. Tampak juga Wakil Bupati Jombang Mundjidah Wahab. (rom/rev)

Kamis, 19 April 2018 18:28 WIB
Oleh: Suparto Wijoyo*DEBAT perdana Kandidat Gubernur Jawa Timur telah dihelat 10 April 2018 lalu dan terus mengiangkan diksi dan intonasi kata “kemiskinan” selama saya mengikutinya dalam perjalanan. Pasangan Khofifah Indar Parawansa-Emil E...
Senin, 19 Maret 2018 19:42 WIB
Dr. KHA Musta'in Syafi'ie M.Ag
Oleh: Dr. KHA Musta'in Syafi'ie M.Ag. . .      Wa-aataynaa muusaa alkitaaba waja’alnaahu hudan libanii israa-iila allaa tattakhidzuu min duunii wakiilaan (2).Dzurriyyata man hamalnaa ma’a nuuhin innahu kaana ‘abdan syakuuraa...
Sabtu, 21 April 2018 12:32 WIB
Assalamualaikum Ustad, saya ingin bertanya. Bapak saya punya saudara laki-laki dan dia punya cucu perempuan, apakah boleh saya menikahinya. Mohon di jawab. Waalaikumsalam.(Muhammad Tesan, Netizen)Jawab:Status hubungan keluarga di atas adalah sudah ...
Jumat, 20 April 2018 23:01 WIB
NGAWI, BANGSAONLINE.com - Kabupaten Ngawi dikenal mempunyai Alas Srigati atau Alas Ketonggo yang terletak 12 Km arah selatan dari kota. Menurut masyarakat Jawa, Alas Ketonggo merupakan salah satu wilayah angker atau ‘wingit’ di tanah Jawa.Ha...