Selasa, 20 April 2021 05:02

​Forpimda Surabaya Komitmen Bersama Jaga Kondusivitas Kota

Kamis, 17 Desember 2020 20:35 WIB
Editor: Nizar Rosyidi
Wartawan: Diyah Khoirun Nisa
​Forpimda Surabaya Komitmen Bersama Jaga Kondusivitas Kota
Wali Kota Risma melakukan penandatanganan bersama dalam rangka memelihara ketenteraman, keamanan, dan ketertiban masyarakat, Kamis (17/12/2020). (foto: ist)

SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Forum Pimpinan Daerah (Forpimda) Kota Surabaya melakukan penandatanganan bersama dalam rangka memelihara ketenteraman, keamanan, dan ketertiban masyarakat, di Lobby Lantai II Balai Kota Surabaya, Kamis (17/12/2020).

Penandatanganan tersebut dilakukan sebagai bentuk komitmen bersama dalam upaya menjaga kondusivitas Kota Surabaya jelang libur bersama menyambut Hari Natal 2020 dan Tahun Baru 2021 (Nataru).

Acara penandatanganan diikuti Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini bersama jajarannya, Kapolrestabes Surabaya Kombes Pol. Johnny Eddizon Isir, Perwakilan Korem 084/Bhaskara Jaya, Polres Pelabuhan Tanjung Perak, Kejaksaan Negeri Surabaya, dan Kejaksaan Negeri Tanjung Perak.

Hadir pula, Forum Kerukunan Umat Beragama, Perwakilan Kantor Kementerian Agama (Kemenag) di Surabaya, serta perwakilan dari organisasi keagamaan. Penandatanganan ini juga berlangsung melalui video conference (vidcon) yang diikuti Camat, Lurah, Kapolsek, Danramil, Ketua RT/RW, Ketua LPMK, Tokoh Agama, hingga Tokoh Masyarakat yang ada di 31 Kecamatan Kota Surabaya.

BACA JUGA : 

Dukung Simulasi Sekolah Tatap Muka, Kapolrestabes Surabaya Jadi Pemateri di SMPN 1

Stabilkan Harga Sembako, Wawali Armuji Gelar Operasi Pasar

Dengan Layanan Adminduk Terintegrasi, Urus 18 Jenis Kependudukan Cukup di Kelurahan

HM Sampoerna Sumbang Alat Kesehatan untuk Pemkot Surabaya

Dalam sambutannya, Wali Kota Risma mengajak seluruh elemen masyarakat yang ada di Kota Pahlawan untuk bersama menjaga kondusivitas Kota Surabaya. Menurut dia, kondusivitas suatu kota itu akan berpengaruh terhadap kondisi perekonomian masyarakat.

"Selama ini kondisi Kota Surabaya relatif sangat aman dan saya juga berharap seluruh warga Surabaya dapat menjaga kota ini. Karena semua akan berimplikasi kepada kondisi perekonomian kita," kata dia.

Ia menyebut, apabila kondisi perekonomian di Surabaya tidak stabil karena kurangnya menegakkan disiplin protokol kesehatan, maka ini dapat berdampak pada seluruh sendi kehidupan.

"Bayangkan kalau kita tidak bisa keluar rumah, kita tidak bisa mencari nafkah, sementara anak-anak kita juga ingin sekolah. Karena itu saya berharap, mari warga Surabaya kita jaga kota ini," pesannya.

Risma menyatakan tak ingin kasus Covid-19 di Surabaya kembali meningkat seperti yang terjadi usai liburan sebelumnya. Dari hasil evaluasi kemarin, ia mengaku bahwa kasus Covid-19 di Surabaya sempat meningkat meski angka kesembuhan lebih tinggi. Makanya ia mengajak seluruh masyarakat agar Libur Natal dan Tahun Baru ini tidak pergi ke luar kota untuk merayakannya.

Wali kota perempuan pertama di Surabaya ini mengungkapkan, saat ini warga yang terpapar Covid-19 usianya merata, bahkan ada pula yang usia 5-7 tahun. Sementara untuk lansia, justru relatif kecil yang terpapar. "Sekarang ini yang lansia justru kecil sekali yang kena, beda di awal-awal. Kemudian, data kita itu anak-anak muda rate usia 17-29 tahun," terangnya.

Karenanya, pihaknya menyatakan bakal intens melakukan sosialisasi kepada masyarakat. Baik sosialisasi melalui surat edaran maupun operasi protokol kesehatan bersama tiga pilar. Ia berharap, seluruh sektor dapat disiplin menegakkan protokol kesehatan di setiap lingkungannya. "Kita ada swab hunter juga. Kita juga sudah ada protokol kesehatan untuk mal, hotel, pasar itu sudah ada semua," ungkap dia.

Dalam kesempatan itu, Wali Kota Risma juga mengimbau seluruh pengelola tempat wisata, perkantoran, hotel, permukiman, hingga restoran untuk tidak menyelenggarakan penyelenggaraan malam tahun baru. Seperti mengadakan pesta kembang api maupun hiburan.

Hal yang sama juga disampaikan Kapolrestabes Surabaya Kombes Pol. Johnny Eddizon Isir. Jelang Perayaan Natal 2020 dan Tahun Baru 2021 pihaknya juga mengajak masyarakat agar turut serta menjaga kondusivitas Kota Surabaya. Terutama dalam upaya pencegahan Covid-19.

"Kami dari Polrestabes Surabaya juga akan fokus menegakkan disiplin protokol kesehatan," pungkasnya. (diy/zar)

Polisi dan Tukang Becak, Madura Kok Dilawan
Senin, 19 April 2021 21:38 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Anekdot Gus Dur Edisi Ramadan episoode ke-8 ini mereview tukang becak asal Madura yang dihadang polisi karena dianggap melanggar rambu-rambu lalu lintas. Di jalan raya itu memang tertancap rambu lalu lintas berupa ga...
Jumat, 16 April 2021 16:59 WIB
BANYUWANGI, BANGSAONLINE.com - Kabupaten Banyuwangi memiliki cara menarik untuk memelihara infrastruktur fisiknya. Salah satunya, dengan menggelar festival kuliner di sepanjang pinggiran saluran primer Dam Limo, Kecamatan Tegaldlimo be...
Senin, 19 April 2021 05:29 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com – Dua guru besar ini punya integritas dan reputasi tinggi di bidangnya masing-masing. Nah, Dahlan Iskan kali ini tak banyak menulis. Tapi menurunkan pandangan dua profesor yang dua-duanya kontra dan kritis terhadap Vaksin...
Selasa, 20 April 2021 00:09 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*60. Wa-idz qaala muusaa lifataahu laa abrahu hattaa ablugha majma’a albahrayni aw amdhiya huqubaanDan (ingatlah) ketika Musa berkata kepada pembantunya, “Aku tidak akan berhenti (berjalan) sebelum sampai ke ...
Minggu, 18 April 2021 12:17 WIB
Memasuki Bulan Ramadan dan ibadah puasa, rubrik ini akan menjawab pertanyaan soal-soal puasa. Tanya-Jawab tetap akan diasuh Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A., Dekan Fakultas Adab dan Humaniora Universitas Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya (UINSA)...