Kamis, 29 Oktober 2020 17:38

Obat Diabetes Metformin Dapat Melindungi Otak dari Pikun

Kamis, 24 September 2020 22:24 WIB
Editor: Choirul
Obat Diabetes Metformin Dapat Melindungi Otak dari Pikun
foto: En Español

BANGSAONLINE.com - Obat diabetes tipe 2 yang umum disebut metformin mungkin memiliki efek samping yang tidak terduga, tetapi positif. Penelitian baru menunjukkan bahwa orang yang menggunakan obat ini, tampaknya mengalami penurunan lebih lambat dalam berpikir dan ingatan, seiring bertambahnya usia.

"Studi enam tahun kami terhadap orang Australia yang lebih tua dengan diabetes tipe-2, telah menemukan hubungan antara penggunaan metformin dan penurunan kognitif yang lebih lambat dan tingkat demensia yang lebih rendah," kata penulis studi Dr Katherine Samaras.

Dia adalah pemimpin penelitian penuaan yang sehat di Garvan Institute of Medical Research di New South Wales, Australia.

“Penemuan ini memberikan harapan baru untuk cara mengurangi risiko demensia pada individu dengan diabetes tipe-2, dan berpotensi pada mereka yang tidak menderita diabetes,” kata Samaras.

Metformin membantu tubuh menggunakan hormon insulin dengan lebih efektif. Ini dikenal sebagai pemeka insulin. Insulin membantu mengantarkan gula ke dalam sel tubuh untuk digunakan sebagai bahan bakar. Orang dengan diabetes tipe-2 tidak menggunakan insulin secara efektif. Ini disebut resistensi insulin. "Metformin adalah obat peka insulin. Namun, ia memiliki sejumlah efek lain dalam sel yang memungkinkan mereka tetap sehat secara metabolik," jelas Samaras.

Samaras mencatat, para ahli berpikir bahwa diabetes tipe-2 atau resistensi insulin dapat berperan dalam degenerasi otak dan jaringan saraf, serta menyebabkan perubahan berbahaya pada pembuluh darah.

Dengan meningkatkan seberapa baik insulin bekerja dalam tubuh, metformin dapat membantu menahan beberapa kerusakan ini.

Studi diikuti lebih dari 1.000 orang, dengan rentang usia 70 - 90, selama enam tahun. Pada awal penelitian, semua relawan tinggal di rumah dan tidak ada tanda-tanda demensia. Mereka menjalani serangkaian tes neuropsikologis setiap dua tahun.

Di antara peserta, 123 menderita diabetes dan 67 menggunakan metformin.

Orang dengan diabetes yang tidak menggunakan metformin memiliki risiko lima kali lebih tinggi terkena demensia selama penelitian, demikian temuan penelitian.

Para peneliti mencatat bahwa ini bukan studi pertama yang menunjukkan bahwa metformin terkait dengan rendahnya risiko demensia . Penelitian lain menemukan hubungan serupa. Para penulis bertujuan untuk melihat apakah obat ini membuat perbedaan dalam penurunan memori pada kelompok usia lebih tua.

Samaras dan rekan-rekannya sekarang merencanakan uji klinis metformin terkontrol acak pada orang yang tidak menderita diabetes tetapi memiliki risiko tinggi terkena demensia, selama tiga tahun.

"Studi kami telah memberikan bukti awal yang menjanjikan bahwa metformin dapat melindungi dari penurunan kognitif. Percobaan akan mengungkapkan, apakah metformin dapat membantu mencegah penurunan kognitif pada orang tua secara lebih luas," katanya.

Metformin adalah obat yang tidak mahal dan hanya memiliki sedikit efek samping, kata Samaras. Efek samping, seperti masalah pencernaan, biasanya terjadi selama beberapa minggu pertama penggunaan obat dan kemudian mereda.

Penemuan ini dipublikasikan secara online pada 23 September di Diabetes Care.

Heather Snyder, wakil presiden hubungan medis dan ilmiah di Alzheimer's Association, mengatakan, meskipun ini bukan studi pertama yang menunjukkan kemungkinan manfaat metformin bagi otak, penelitian ini menggunakan sampel besar, dan sampel berbeda, dalam beberapa tahun. Yang menggembirakan, hasil serupa pada populasi yang berbeda.

Snyder mengatakan sulit untuk mengetahui secara pasti bagaimana metformin membantu memperlambat kerusakan memori dan masalah berpikir. Akan diuji coba apakah metformin mungkin merupakan pengobatan yang efektif untuk memperlambat timbulnya demensia.

Ada penelitian nasional besar di Amerika Serikat, dan peneliti Inggris akan melihat bagaimana metformin dikombinasikan dengan perubahan gaya hidup sehat, dapat berdampak pada risiko demensia.

Sementara itu, jika Anda ingin mengambil langkah-langkah yang berpotensi menurunkan risiko demensia, Snyder merekomendasikan untuk berkonsultasi dengan dokter tentang apa yang dapat Anda lakukan, seperti berolahraga secara teratur, makan makanan yang sehat, dan terlibat dalam pergaulan (sebanyak mungkin). 

Sumber: consumer.healthday.com
Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Rabu, 28 Oktober 2020 18:30 WIB
NGANJUK, BANGSAONLINE.com - Selama ini, masyarakat jamak mengetahui khasiat minyak kayu putih dipakai sebagai penghilang masuk angin atau perut kembung. Jarang atau belum banyak yang tahu kalau minyak tersebut berasal dari sebuah tanaman kayu putih. ...
Senin, 12 Oktober 2020 19:15 WIB
Oleh: M Mas’ud Adnan --- Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) minta para kepala daerah meniru Jawa Timur dan Sulawesi Selatan dalam menangani Covid-19. Dua provinsi tersebut – menurut Jokowi - mampu menekan angka kasus Covid-19."Saya mencata...
Kamis, 22 Oktober 2020 10:40 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*34. wakaana lahu tsamarun faqaala lishaahibihi wahuwa yuhaawiruhu anaa aktsaru minka maalan wa-a’azzu nafaraandan dia memiliki kekayaan besar, maka dia berkata kepada kawannya (yang beriman) ketika bercakap-ca...
Rabu, 28 Oktober 2020 10:49 WIB
>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A.. Kirim WA ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<&l...