Senin, 10 Agustus 2020 23:13

Dilakukan Bertahap, ​Ponpes Tebuireng Terapkan Karantina untuk Santri yang Kembali

Rabu, 17 Juni 2020 16:43 WIB
Editor: Nizar Rosyidi
Wartawan: Aan Amrulloh
Dilakukan Bertahap, ​Ponpes Tebuireng Terapkan Karantina untuk Santri yang Kembali
Pengasuh Ponpes Tebuireng, K.H. Abdul Hakim Mahfudz (Gus Kikin)­.

JOMBANG, BANGSAONLINE.com - Pondok Pesantren (Ponpes) Tebuireng Jombang akan menerapkan karantina bagi para santri yang kembali untuk mengikuti proses belajar. Hal itu disampaikan oleh Pengasuh Ponpes Tebuireng Jombang, K.H. Abdul Hakim Mahfudz (Gus Kikin) usai melakukan rapat pengurus pondok.

Hasil dari rapat tersebut memutuskan bahwa sebanyak 3.881 santri mukim akan kembali ke pondok secara bertahap. Untuk tahap pertama sebanyak 1,176 santri akan mengawali masuk kembali ke Ponpes Tebuireng. Mereka adalah para santri yang duduk di bangku kelas 3 SMP maupun SMA di lingkungan pendidikan ponpes.

“Kemarin itu kesimpulannya akan mengundang dulu santri kelas 3, totalnya itu 44 persen, yakni sekitar 1.176 santi. Ini yang kita fokuskan lebih dahulu,” tutur Gus Kikin kepada BANGSAONLINE.com di Ponpes Tebuireng, Rabu (17/6/2020).

Gus Kikin mengungkapkan, pihak pondok belum bisa memastikan kapan para santri ini bisa kembali berkegiatan di pesantren yang didirikan oleh K.H. Hasyim Asy'ari tersebut. Ia berharap, di awal bulan Juli nanti semua santri sudah bisa berada di Ponpes Tebuireng.

“Kita tidak menargetkan tanggal, tapi yang utama itu bagaimana kesehatan menjadi prioritas utama. Dalam semua proses itu, kita harus mengikuti protokol kesehatan, sehingga kalau ada keterlambatan tak ada masalah tetap kita jalankan,” terangnya.

“Artinya bahwa memang ini kita berniat untuk bagaimana caranya kita memulai kegiatan di pondok pesantren ini, tapi kita tetap mematuhi protokol kesehatan. Mudah-mudahan di awal Juli itu paling tidak para santri sudah sampai di sini,” imbuhnya.

Bagi para santri yang datang ke pondok, nantinya akan diberlakukan protokol kesehatan secara ketat untuk memutus potensi penyebaran Covid-19. Santri yang datang akan terlebih dahulu diisolasi 14 hari di Gedung Universitas Hasyim Asy'ari dan Ma'had Aly.

“Sesampainya di sini, santri kita proses dengan isolasi selama dua minggu, itu juga kita rapid test. Pada hari kesepuluh, kita lakukan rapid test. Kemudian nantinya kalau bagus, baru masuk ke pondok,” tegas Gus Kikin.

Sementara itu, skema kedatangan ribuan santri ini sudah diatur oleh para pengurus Ponpes Tebuireng. Para wali santri yang mengantar, akan dipusatkan di Parkiran Terminal Kawasan Wisata Religi Makam Gus Dur yang terletak di sisi barat pondok. Keluarga santri tidak diperkenankan ikut memasuki lingkungan pesantren. Hal itu dilakukan untuk menghindari timbulnya kerumunan.

“Nanti masuknya lewat pintu di belakang pondok. Jadi nanti santri masuk tidak didampingi wali santri. Kami juga akan siapkan puskestren (pusat kesehatan pesantren) sebagai tempat perawatan kesehatan. Saat santri sudah kembali ke pondok, akan diberlakukan aturan-aturan ketat untuk memenuhi protokol kesehatan,” pungkasnya.

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Senin, 10 Agustus 2020 20:48 WIB
NGAWI, BANGSAONLINE.com - Tidak tanggung-tanggung, Pemkab Ngawi telah menyiapkan anggaran dari APBD senilai Rp 9,1 miliar untuk membuat area yang digadang-gadang akan menyerupai kawasan Malioboro Jogja.Budi Sulistyono, Bupati Ngawi melakukan pen...
Senin, 10 Agustus 2020 18:53 WIB
Oleh: M Mas'ud AdnanApollinaris Darmawan - seorang kakek – sangat rajin menghina dan memfitnah agama Islam dan Nabi Muhammad. Dari jejak digitalnya, Apollinaris yang non muslim itu kurang lebih 10 tahun menghina Islam dan juga tokoh-tokoh Islam ...
Minggu, 02 Agustus 2020 22:39 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*25. Walabitsuu fii kahfihim tsalaatsa mi-atin siniina waizdaaduu tis’aanDan mereka tinggal dalam gua selama tiga ratus tahun dan ditambah sembilan tahun.26. Quli allaahu a’lamu bimaa labitsuu lahu ghaybu als...
Senin, 03 Agustus 2020 11:04 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A.. Kirim WA ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan ala...