Jumat, 14 Agustus 2020 15:16

Jelang New Normal, Gubernur Bersama Forkopimda Jatim Kunjungi Ponpes Tebuireng

Selasa, 16 Juni 2020 16:57 WIB
Editor: Yudi Arianto
Wartawan: Aan Amrullah
Jelang New Normal, Gubernur Bersama Forkopimda Jatim Kunjungi Ponpes Tebuireng
Rombongan Gubernur, Kapolda, dan Pangdam V/Brawijaya saat kunjungi Ponpes Tebuireng.

JOMBANG, BANGSAONLINE.com - Jelang new normal, Gubernur bersama Forkopimda Jawa Timur mengunjungi sejumlah ponpes di wilayah Kabupaten Jombang. Tujuannya tak lain ialah untuk meninjau kesiapan pesantren tangguh.

Pondok pesantren yang dikunjungi pertama oleh rombongan tersebut yakni, Ponpes Tebuireng, kemudian dilanjutkan ke Ponpes Bahrul Ulum Tambakberas, Kabupaten Jombang, Selasa (16/06/20).

Rombongan tiba di Tebuireng sekira pukul 11:30 WIB, dengan disambut oleh Forkopimda Jombang serta Pengasuh Ponpes Tebuireng, KH Abdul Hakim Mahfud. Selanjutnya mereka masuk ke Dalem Kasepuhan guna bersilaturahim dengan keluarga besar ponpes.

Usai dari dalem kasepuhan, rombongan kemudian menuju ke makam Presiden RI ke-4, KH Abdurrahman Wahid (Gus Dur), makam Gus Solah, dan makam lainnya yang berada kompleks pemakaman Ponpes Tebuireng.

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa mengatakan bahwa ia bersama Kapolda Jatim dan Pangdam V Brawijaya beberapa hari ini bersilaturahim mengunjungi pesantren-pesantren untuk menyiapkan pesantren tangguh.

“Kunjungan ini untuk menyiapkan pesantren yang sehat, pesantren yang bersih. Dan kita menggunakan terminologi Pesantren Tangguh, kira-kira demikian,” ucapnya.

Gubernur menjelaskan, bagaimana hari-hari ini yang sedang dihadapi bersama adalah bagaimana penyiapan Pesantren Tebuireng sebagai pesantren yang sehat, bersih, serta bisa menjaga seluruh santri. Ini adalah sesuatu yang penting. Karena di pesantren inilah komunitas yang cukup besar dalam pendidikan.

“Terutama pengasuhnya dari kemungkinan pandemi Covid-19. Jadi ini adalah pesantren tangguh yang sudah memiliki SOP yang sangat detail. Selalu ada koordinasi diantara forkopimda dengan pengasuh pesantren. Pesantren ini juga untuk bisa menyiapkan kader bangsa ke depan dilakukan dengan intensitas pembelajaran yang sangat ketat,” jelasnya.

Sementara, Kapolda Jatim, Irjen Pol Dr M. Fadil Imran menerangkan, mulai dari masuk sampai dengan kegiatan sehari-hari dilakukan intervensi, agar santri bisa beraktivitas, produktif namun juga bisa tetap sehat.

“Jadi, sepanjang protokol kesehatan dilaksanakan dengan disiplin, jumlahnya besar tidak masalah. Dan kami melihat Ponpes Tebuireng siap untuk melaksanakan aktivitas belajar mengajar di ponpes,” terangnya.

Saat ditanya kapan para santri bisa kembali ke pesantren, Fadil mengatakan jika berdasarkan hasil kesepakatan dari pengurus pondok pesantren, kesepakatan awal tadinya pada tanggal 20 Juni 2020. Namun, pihaknya juga akan melihat perkembangan lebih lanjut.

“Kita lihat perkembangan selanjutnya, kalau kesepakatan awal tanggal 20 bulan ini. Sedangkan upaya untuk pengawasan para santri ada tim dari Forkopimda, ada tim dari pondok. Nanti setiap saat dilaksanakan assessment, dilaksanakan evaluasi, supaya makin sempurna, unggul, dan tangguh, Ponpes ini dalam menghadapi Covid-19,” pungkasnya.

Usai berkunjung ke Ponpes Tebuireng, selanjutnya rombongan berangkat menuju Ponpes Bahrul Ulum Tambakberas, Kecamatan/Kabupaten Jombang. Dan kemudian dilanjutkan bertolak ke Madiun. (aan/ian)

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Rabu, 12 Agustus 2020 20:53 WIB
NGANJUK, BANGSAONLINE.com - Mengantisipasi lonjakan penumpang saat libur panjang sekaligus meningkatkan bentuk pelayanan, KAI Daop 7 Madiun akan mengoperasikan dua KA Brantas, yakni KA 117 dan KA 118 relasi Blitar-Pasar Senen.Manajer Humas PT KAI Dao...
Kamis, 13 Agustus 2020 16:50 WIB
Oleh: Suparto Wijoyo---Ketika HARIAN BANGSA mengontak untuk membahas pilkada 9 Desember 2020, saya sedang bersungguh-sungguh untuk menyuguhkan argumentasi mengenai krisis pangan yang akan mengancam, apabila negeri ini tidak mampu membang...
Kamis, 13 Agustus 2020 09:55 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*25. Walabitsuu fii kahfihim tsalaatsa mi-atin siniina waizdaaduu tis’aanDan mereka tinggal dalam gua selama tiga ratus tahun dan ditambah sembilan tahun.26. Quli allaahu a’lamu bimaa labitsuu lahu ghaybu als...
Senin, 03 Agustus 2020 11:04 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A.. Kirim WA ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan ala...