Sabtu, 06 Juni 2020 20:38

Ketua DPRD Gresik Bersama Anggota Pantau Sebaran Corona di Masing-masing Dapil

Senin, 23 Maret 2020 10:22 WIB
Editor: Abdurrahman Ubaidah
Wartawan: M Syuhud Almanfaluty
Ketua DPRD Gresik Bersama Anggota Pantau Sebaran Corona di Masing-masing Dapil
Ketua DPRD Gresik Fandi Akhmad Yani dan Wakil Ketua Asluchul Alif memberikan keterangan terkait pencegahan sebaran Corona. foto: SYUHUD/ BANGSAONLINE

GRESIK, BANGSAONLINE.com - DPRD Gresik meningkatkan pengawasan dalam memantau sebaran virus Corona (Covid-19) di Kabupaten Gresik. Sebab, tren sebaran penyakit mematikan ini di kota Wali dan Santri angkanya cenderung terus naik.

Hingga Minggu (22/3), tercatat orang dalam risiko (ODR) virus Corona sudah mencapai 620 orang, orang dalam pantauan (ODP) 25 orang, dan pasien dalam pengawasan (PDP) 7 orang.

"Untuk itu, DPRD kian mengintensifkan membantu pemerintah dalam pengawasan sebaran virus Corona," ujar Ketua DPRD Gresik, Fandi Akhmad Yani kepada BANGSAONLINE.com, Senin (23/3).

Menurut pria yang akrab disapa Gus Yani itu, pimpinan DPRD meminta kepada semua anggota dewan agar turut aktif melakukan pengawasan dan pemantauan sebaran virus Corona di daerah pemilihan (dapil) masing-masing.

"Teknisnya, anggota DPRD intens melakukan komunikasi dengan para kepala desa (kades), pondok kesehatan desa (ponkesdes), puskesmas pembantu (pustu), pusat kesehatan masyarakat (puskesmas), kecamatan, klinik kesehatan, maupun rumah sakit (RS) yang berada di dapil masing-masing. Sehingga saat ada temuan tanda-tanda masyarakat terpapar Corona bisa cepat diambil tindakan. Langkah ini kami lakukan untuk mencegah sebaran Corona," jelas Anggota Fraksi PKB DPRD Gresik ini.

Selama ini, DPRD Gresik sudah melakukan berbagai upaya mencegah sebaran virus Corona. Di antaranya, merekomendasikan Pemkab Gresik melalui Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) agar mengalokasikan anggaran kedaruratan Rp 2 miliar untuk kebutuhan pencegahan penyebaran Corona.

Menurut Gus Yani, naiknya jumlah ODR, ODP, dan PDP di Kabupaten Gresik disebabkan beberapa faktor. Di antaranya, posisi wilayah Gresik yang bertetangga dengan Kota Surabaya, di mana Surabaya saat ini sudah masuk zona merah dengan 20 positif Corona per hari Minggu (22/3).

"Masyarakat Gresik ini kan juga banyak yang bekerja merantau, ada yang menjadi TKI ke berbagai negara. Kebanyakan TKI itu tersebar di wilayah Gresik selatan dan pulau Bawean. Dan, Gresik merupakan perlintasan wilayah perdagangan, di mana banyak tenaga kerja asing (TKA) dan orang-orang pendatang dari luar daerah yang bekerja di sejumlah perusahaan di Gresik," ungkapnya.

"Makanya, melihat fakta ini sangat berpotensi untuk menetapkan Kabupaten Gresik sebagai daerah 'Darurat Corona'," terangnya.

"DPRD telah meminta Pemkab agar selektif terhadap kegiatan kerumunan massa, dan tak gampang mengambil kebijakan isolasi (lockdown), seperti menutup masjid, pasar, dan sarana ekonomi, dan tempat lain tempat massa berkumpul baik untuk beribadah maupun transaksi ekonomi. Saat ini, yang terpenting langkah antisipasi dan pencegahan sebaran Covid-19," katanya.

"Selain itu, DPRD Gresik juga mengimbau kepada masyarakat agar menghindari potensi-potensi penularan Corona yaitu di tempat kerumunan massa, banyak orang, dan acara-acara yang mendatangkan massa. Langkah ini untuk mencegah sebaran virus Corona," pungkasnya. (hud/dur) 

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Rabu, 11 Maret 2020 22:53 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Keindahan alam di Jawa Timur adalah potensi wisata yang luar biasa. Salah satunya, Taman Wisata Genilangit di Kecamatan Poncol, Kabupaten Magetan. Gubernur Jatim, Khofifah Indar Parawansa datang langsung ke ikon wisata di...
Selasa, 02 Juni 2020 23:45 WIB
Oleh: M. Cholil NafisItulah kemudahan ajaran Islam. Kalau bisa dipermudah mengapa dipersulit, (yassiru wa la tu’assiru). Demikian prinsip ajaran Islam yang beradaptasi dengan kondisi dan zaman. Begitu juga soal pelaksanaan ibadah haji yang meny...
Minggu, 31 Mei 2020 18:02 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*22. Sayaquuluuna tsalaatsatun raabi’uhum kalbuhum wayaquuluuna khamsatun saadisuhum kalbuhum rajman bialghaybi wayaquuluuna sab’atun watsaaminuhum kalbuhum qul rabbii a’lamu bi’iddatihim maa ya’lamuhum...
Rabu, 03 Juni 2020 11:08 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said MA. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <...