Selasa, 26 Mei 2020 07:58

Didapat dari Madura, Peredaran Upal Rp 16 Juta di Jember Digagalkan Polisi

Rabu, 12 Februari 2020 15:39 WIB
Editor: Revol Afkar
Wartawan: Muhammad Hatta
Didapat dari Madura, Peredaran Upal Rp 16 Juta di Jember Digagalkan Polisi
Dua tersangka peredaran upal dipamerkan Kapolres Jember AKBP Alfian Nurrizal kepada awak media saat rilis pers.

JEMBER, BANGSAONLINE.com - Peredaran uang palsu (uang palsu) senilai Rp 16 juta berhasil digagalkan Resmob Polres Jember di Jalanan Desa Kertonegoro, Kecamatan Jenggawah, Kabupaten Jember. Diketahui, lembaran upal tersebut terdiri dari pecahan 50 ribuan 124 lembar, dan 100 ribuan sebanyak 98 lembar.

Upal tersebut didapatkan dari Pulau Madura, dan pelaku yang mengirim upal tersebut saat ini masuk dalam daftar pencarian orang (DPO). Sementara itu tersangka yang tertangkap dalam kasus ini adalah seorang residivis dengan kasus yang sama, dan merupakan target operasi polisi.

"Kami berhasil menggagalkan upaya peredaran upal di wilayah Kecamatan Jenggawah, tepatnya di jalanan Desa Kertonegoro. Pelaku adalah residivis dan salah satunya inisial T adalah target operasi kami," kata Kapolres Jember AKBP Alfian Nurrizal saat rilis di mapolres, Rabu (12/2/2020) siang.

Diketahui saat itu, tersangka Tehgno Axel Syaputra (38) warga Dusun Krajan, Desa Mlokorejo, Kecamatan Puger, membeli upal dari Sunarso alias Pak Dah (60) warga Desa Kertonegoro, Kecamatan Jenggawah.

Dalam transaksi itu, Tehgno harus menyerahkan uang seharga Rp 4 juta untuk mendapat upal senilai Rp 16 juta dari Sunarso.

Penangkapan terhadap kedua tersangka itu, lanjut Alfian, dilakukan di jalanan desa, di mana saat itu kedua tersangka sedang melakukan transaksi. "Ratusan upal senilai Rp 16 juta itu dibeli tersangka T dari S dengan harga perbandingan 1:4," kata mantan Kapolres Probolinggo ini.

Dari mana asal upal itu? "Berasal dari Pulau Madura menurut keterangan tersangka. Inisial pelaku di Pulau Madura itu P. Tersangka S membelinya dengan perbandingan harga 1:5," kata Alfian.

Saat ini pun polisi sedang memburu pelaku, yang diketahui bernama H. Putra asal Pulau Madura. Bersama rekannya, Mujib asal Bogor. "Saat ini (sudah) masuk dalam daftar DPO," katanya.

Ditanya kemungkinan peredaran upal itu ada kaitannya dengan persiapan Pilkada September 2020, pihaknya mengaku masih mendalaminya. "Kita akan lakukan antisipasi mendalam, agar tidak sampai membuat kegaduhan pilkada. Ada kemungkinan peredaran upal ini untuk persiapan pilkada," pungkasnya. (ata/yud/rev)

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Rabu, 11 Maret 2020 22:53 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Keindahan alam di Jawa Timur adalah potensi wisata yang luar biasa. Salah satunya, Taman Wisata Genilangit di Kecamatan Poncol, Kabupaten Magetan. Gubernur Jatim, Khofifah Indar Parawansa datang langsung ke ikon wisata di...
Sabtu, 23 Mei 2020 12:36 WIB
Oleh: Firman Syah AliSaat ini gelar Habib sedang populer di Indonesia karena beberapa peristiwa. Diantaranya Insiden Habib Umar Abdullah Assegaf Bangil dengan mobil sedan mewah Nopol N 1 B diduga melanggar peraturan pemerintah tentang pembatasan sosi...
Sabtu, 23 Mei 2020 23:28 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*21. Unzhur kayfa fadhdhalnaa ba’dhahum ‘alaa ba’dhin walal-aakhiratu akbaru darajaatin wa-akbaru tafdhiilaanPerhatikanlah bagaimana Kami melebihkan sebagian mereka atas sebagian (yang lain). Dan kehidupan ...
Rabu, 13 Mei 2020 11:23 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <&...