Minggu, 17 November 2019 11:23

Kementerian Kebudayaan Serahkan Perahu Baja Peninggalan Perang Dunia I ke Pemkab Lamongan

Kamis, 07 November 2019 22:57 WIB
Editor: Revol Afkar
Wartawan: Nur Qomar Hadi
Kementerian Kebudayaan Serahkan Perahu Baja Peninggalan Perang Dunia I ke Pemkab Lamongan
Bupati Fadeli dan Fitra Arda dari Direktorat Pelestarian Cagar Budaya saat melihat kapal baja temuan di Bengawan Solo.

LAMONGAN, BANGSAONLINE.com - Satu unit perahu baja yang berhasil diangkat dari dasar Sungai Bengawan Solo di Desa Mertani, Kecamatan Karanggeneng, Kabupaten Lamongan, Rabu (6/11) kemarin, diserahkan kepada Pemkab Lamongan.

Perahu baja yang diduga merupakan peninggalan perang dunia pertama itu, secara simbolis diserahkan oleh perwakilan Direktorat Pelestarian Cagar Budaya dan Permuseuman (PCBM), Kementerian Kebudayaan Republik Indonesia, Fitra Arda di Kantor Dinas Pariwisata dan Kebudayaan (Disparbud) Lamongan, Kamis (7/11) sore.

Meski sudah diserah terimakan kepada Pemkab Lamongan, namun kajian literasi penemuan perahu tersebut akan terus berlanjut. Rencananya Kementerian Kebudayaan akan melakukan penelusuran, kapan perahu itu dibuat, dan untuk apa dibawa ke Lamongan.

"Tentunya yang paling penting dari temuan ini adalah nilai sejarahnya, untuk keperluan apa dan buat apa perahu ini pada saat masa perang dunia pertama, apakah buat mobilisasi massa, atau sebagai jembatan kendaraan pada masa perang," katanya.

Untuk membuktikan sejarah perahu baja ini ditemukan, tentunya pemerintah tak hanya mengungkapkan berdasarkan arsip sejarah saja. Namun juga dibutuhkan penelitian hingga ke Belanda.

"Nilai penting dari benda yang kita temukan ini, bisa membuka sejarah baru, tapi hal itu harus dibuktikan dan berdasarkan penelitian tak hanya di Indonesia saja tapi juga sampai ke Belanda," imbuhnya

Fitra menjelaskan, temuan perahu baja di Sungai Bengawan Solo di Lamongan itu, pihaknya menduga jika dahulunya masyarakat setempat atau adanya pemerintahan yang kuat serta melakukan perlawanan terhadap penjajah. Sehingga penjajah butuh peralatan yang memadai untuk menguasai wilayah ini. "Kajian lagi yang kita lakukan untuk memperkuat temuan benda ini untuk apa dan dibuat apa, kita juga perlu mencari keterangan dari masyarakat sekitar Bengawan Solo," tegasnya.

Bupati Lamongan Fadeli mengatakan tidak hanya penemuan perahu baja saja yang menguatkan bahwa Lamongan dahulunya menjadi daerah yang diperhitungkan pada masa itu. Sejumlah candi dan situs budaya yang berhasil ditemukan oleh tim arkeologi juga menandakan bahwa dahulunya Lamongan merupakan wilayah yang memiliki kejayaan.

"Adanya penemuan situs candi patakan di Sambeng juga sebagai simbol bahwa Lamongan adalah daerah yang sangat tua, tidak akan muncul arfak budaya, seperti candi yang bisa menahan ruang tanpa tiang dan ini terjadi di Lamongan," ungkapnya. (qom/rev)

Badai Kembali Terjang Ngawi, Panggung dan Tenda untuk Lomba Panahan di Alun-alun Porak Poranda
Sabtu, 09 November 2019 00:05 WIB
NGAWI, BANGSAONLINE.com - Hujan disertai angin kencang kembali memporak-porandakan Kabupaten Ngawi, Jumat (8/11) sore. Kali ini badai angin menerjang wilayah alun-alun dan sekitarnya, yang kebetulan sedang digelar lomba panahan....
Jumat, 15 November 2019 23:45 WIB
PAMEKASAN, BANGSAONLINE.com - Wisata Budaya Taneyan Lanjhang yang terletak di Dusun Buddagan I Desa Larangan Luar Kecamatan Larangan Kabupaten Pamekasan semakin diminati wisatawan dari berbagai daerah di Indonesia. Taneyan Lanjhang merupakan rum...
Rabu, 06 November 2019 12:44 WIB
Oleh: M Mas’ud Adnan*Para elit NU struktural tak bisa menyembunyikan kekecewaannya ketika Presiden Joko Widodo mengumumkan susunan Kabinet Indonesia Maju pada 23 Oktober 2019 lalu. Kekecewaan itu dieskpresikan secara terbuka oleh Wakil Ketua PB...
Minggu, 17 November 2019 01:29 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*71. Yawma nad’uu kulla unaasin bi-imaamihim faman uutiya kitaabahu biyamiinihi faulaa-ika yaqrauuna kitaabahum walaa yuzhlamuuna fatiilaan.(Ingatlah), pada hari (ketika) Kami panggil setiap umat dengan pemimpi...
Minggu, 22 September 2019 14:08 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<<...