Selasa, 17 September 2019 00:21

Tafsir Al-Isra' 61-62: Orang Terdekat, Itulah yang Paling Berpeluang Mengkhianati

Rabu, 11 September 2019 14:03 WIB
Editor: Redaksi
Tafsir Al-Isra
Ilustrasi

Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag

61. Wa-idz qulnaa lilmalaa-ikati usjuduu li-aadama fasajaduu illaa ibliisa qaala a-asjudu liman khalaqta thiinaan

Dan (ingatlah), ketika Kami berfirman kepada para malaikat, “Sujudlah kamu semua kepada Adam,” lalu mereka sujud, kecuali Iblis. Ia (Iblis) berkata, “Apakah aku harus bersujud kepada orang yang Engkau ciptakan dari tanah?”

62. qaala ara-aytaka haadzaa alladzii karramta ‘alayya la-in akhkhartani ilaa yawmi alqiyaamati la-ahtanikanna dzurriyyatahu illaa qaliilaan

Ia (Iblis) berkata, “Terangkanlah kepadaku, inikah yang lebih Engkau muliakan daripada aku? Sekiranya Engkau memberi waktu kepadaku sampai hari Kiamat, pasti akan aku sesatkan keturunannya, kecuali sebagian kecil.”


TAFSIR AKTUAL

Memparhatikan pesan dua ayat sebelumnya (59 dan 60) tentang pola nasihat yang menekankan "takhwif" atau memberi peringatan sekaligus ancaman kepada pelaku dosa. Tujuannya agar orang beriman bersih dulu dari noda, baru berhias dengan amal-amal kebajikan. Jadinya, keimanannya tangguh dan ketaqwanya cepat meningkat.

Bersih dan bersih dari noda dosa itu sungguh perbuatan anak manusia yang paling dibenci oleh syetan. Karena bersih itu dasar utama seseorang bisa terhindar dari api neraka. Maka selanjutnya, pantas pada ayat studi ini, Tuhan membicarakan biangnya, yaitu Iblis yang terkutuk, sang provokator segala bentuk keburukan.

Dikemukakan, bahwa setelah Tuhan mencipta Adam, seluruh malaikat diperintah bersujud (menghormat bukan menyembah) kepada Adam dan mereka patuh tanpa catatan. Padahal sebelumnya, mereka paling keras memprotes kejibajakan Tuhan yang mau mencaipta Adam. Tuhan diminta meninjau kembali rencana-Nya.

Tidak sama dengan Iblis yang diam saja ketika mengetahui Tuhan akan mencipta Adam. Dia menunggu perkembangan. Begitu menyentuh harga dirinya, yakni disuruh menghormat Adam, dia tersinggung berat, membangkang dan melawan. Hati-hati terhadap pendiam, biasa jadi dia pendendam.

Di sono, sebelumya Iblis adalah hamba paling dekat dengan Tuhan, selain super shalih, juga super pinter. Tapi dialah yang pertama berani mengkhianati. Hati-hati terhadap orang terdekat anda, mereka paling berpeluang mengkhianati anda. Apalagi dalam dunia politik. Dulu partai itu sedikit, kini sudah punya banyak cucu dan berani bertarung melawan kakeknya sendiri.

Bandeng Jelak Khas Kota Pasuruan yang Tinggi Protein, Yuk Makan Ikan!
Minggu, 28 April 2019 01:01 WIB
PASURUAN, BANGSAONLINE.com - Kali ini Shania Indira Putri, Duta Gemarikan Kota Pasuruan, melihat lebih dekat bagaimana proses pemanenan ikan Bandeng Jelak khas Kota Pasuruan. Sekali panen, ikan ini air tawar ini bisa menghasilkan 600 hingga 120...
Jumat, 23 Agustus 2019 22:22 WIB
NGAWI, BANGSAONLINE.com - Masyarakat Kabupaten Ngawi dan sekitarnya kini sedang gandrung dengan destinasi wisata baru di Desa Bringin, Kecamatan Bringin, Ngawi. Di mana, salah satu obyek wisata yang dikenal dengan nama 'Jurang Krowak' banyak men...
Rabu, 11 September 2019 18:57 WIB
Oleh: Em Mas'ud Adnan*Indonesia – terutama Jawa Timur – memang sepotong taman surga. Tanah subur, pohon rimbun, air mengalir dan gunung bertebaran menghiasi alam. Indah luar biasa. Masih ditambah satu anugerah lagi: keajaiban alam!Lihatlah blue...
Jumat, 13 September 2019 23:27 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag61. Wa-idz qulnaa lilmalaa-ikati usjuduu li-aadama fasajaduu illaa ibliisa qaala a-asjudu liman khalaqta thiinaanDan (ingatlah), ketika Kami berfirman kepada para malaikat, “Sujudlah kamu semua kepada Adam,” ...
Sabtu, 17 Agustus 2019 11:29 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<<...