Sabtu, 17 Agustus 2019 23:03

OTT 2 Oknum LSM Terkait Proyek Pemeliharaan Rumdis Wabup Gresik

Selasa, 13 Agustus 2019 20:04 WIB
Editor: Revol Afkar
Wartawan: M. Syuhud Almanfaluty
OTT 2 Oknum LSM Terkait Proyek Pemeliharaan Rumdis Wabup Gresik
Kapolres AKBP Wahyu S. Bintoro saat mengekpos 2 oknum LSM LIPAN, terduga pelaku pemerasan Kabag Umum Setda Gresik. foto: SYUHUD/ BANGSAONLINE

GRESIK, BANGSAONLINE.com - Kapolres Gresik AKBP Wahyu S. Bintoro menggelar konferensi pers terkait Operasi Tangkap Tangan terhadap 2 oknum LSM Lembaga Investigasi Pemantau Aset Negara (LIPAN) di Mapolres Gresik, Selasa (13/8).

Kedua tersangka adalah Micel Panjaitan dan Johnsen Pargaulan Nababan, warga Sidoarjo. Mereka di-OTT saat melakukan dugaan pemerasan terhadap Kabag Umum Setda Gresik Sukardi.

Kapolres menceritakan kronologi dugaan pemerasan. Yakni bermula saat para terduga pelaku mempertanyakan proyek pemeliharaan rumah dinas (Rumdis) Wakil Bupati Gresik pada tahun 2018 yang pekerjaannya dipecah-pecah melalui penunjukkan langsung (PL).

"Jadi para terduga pelaku ini mempersoalkan proyek pemeliharaan di rumah dinas wakil bupati," terangnya.

Lanjut Kapolres, para terduga pelaku kemudian mengancam akan membawa kasus tersebut ke Kejaksaan Tinggi (Kejati) kalau permintaan uang Rp 50 juta tak dituruti. Sebelum meminta uang Rp 50 juta, kedua oknum LSM ini mengirim surat permintaan klarifikasi atas proyek pemeliharaan rumdis wabup kepada Bagian Umum Setda Kabupaten Gresik.

Surat itu kemudian dibalas. Selain itu, Bagus, pegawai Bagian Umum juga menelepon keduanya melalui kontak yang tertera dalam surat. Selanjutnya, kedua tersangka minta bertemu di rumah makan (RM) Agis Jambangan, Surabaya, pada Senin (12/8).

"Dalam pertemuan itu, kedua oknum LSM meminta bertemu langsung dengan Kabag Umum Sukardi," terang Kapolres.

Pada hari yang sama, sekitar pukul 14.00 WIB, keduanya menghubungi Bagus meminta agar menyampaikan pesan kepada Sukardi yang intinya disiapkan uang Rp 50 juta. "Mereka mengancam akan melapor ke Kejati. Namun, akhirnya dikasih Rp 5 juta," katanya.

"Terduga pelaku saat kami OTT kedapatan membawa uang Rp 5 juta, dan sejumlah barang bukti lain," imbuhnya.

Akibat perbuatannya, Kapolres menambahkan, para pelaku dijerat dengan pasal 368 KUHP tentang pemerasan dengan ancaman hukuman 9 tahun penjara dan pasal 378 tentang penipuan dengan ancaman 3 tahun penjara. (hud/rev)

Bandeng Jelak Khas Kota Pasuruan yang Tinggi Protein, Yuk Makan Ikan!
Minggu, 28 April 2019 01:01 WIB
PASURUAN, BANGSAONLINE.com - Kali ini Shania Indira Putri, Duta Gemarikan Kota Pasuruan, melihat lebih dekat bagaimana proses pemanenan ikan Bandeng Jelak khas Kota Pasuruan. Sekali panen, ikan ini air tawar ini bisa menghasilkan 600 hingga 120...
Jumat, 09 Agustus 2019 19:52 WIB
KEDIRI, BANGSAONLINE.com - Kabupaten Kediri memiliki destinasi wisata baru bernama Dewi Cemara. Obyek wisata berbasis pertanian dan peternakan di Desa Kedung Malang, Kecamatan Papar, Kabupaten Kediri ini telah diresmikan oleh Gubernur Jawa Timur...
Minggu, 11 Agustus 2019 17:36 WIB
Oleh: Em Mas’ud AdnanPeta politik Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) di Kota Surabaya kembali berubah. Awalnya ada tiga kekuatan kubu politik di internal PDIP Kota Surabaya. Kubu Wihsnu Sakti Buana (wakil wali kota Surabaya), Bambang...
Kamis, 18 Juli 2019 13:54 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag57. Ulaa-ika alladziina yad’uuna yabtaghuuna ilaa rabbihimu alwasiilata ayyuhum aqrabu wayarjuuna rahmatahu wayakhaafuuna ‘adzaabahu inna ‘adzaaba rabbika kaana mahtsuuraanOrang-orang yang mereka seru itu, ...
Sabtu, 17 Agustus 2019 11:29 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<<...