Rabu, 24 Juli 2019 08:26

Cawapres Sandiaga Hadiri Haul Akbar di Ponpes Sambilangan Bangkalan

Minggu, 27 Januari 2019 19:36 WIB
Editor: Yudi Arianto
Wartawan: Ahmad Fauzi
Cawapres Sandiaga Hadiri Haul Akbar di Ponpes Sambilangan Bangkalan
Sandiaga S.Uno diapit KH. Imam Buchori (kanan) dan Rocky Gerung (kiri) di rumah Pengasuh Pondok Pesantren Sambilangan KH. Sofwan Tajul Arifin.

BANGKALAN, BANGSAONLINE.com - Kedatangan Cawapres nomor urut 02 Sandiaga S. Uno ke Pondok Pesantren Sambilangan Desa Kramat, Bangkalan pada Minggu (27/01/2019), tidak banyak mendapat perhatian masyarakat setempat.

Sandiaga datang ke Bangkalan dalam rangka menghadiri Haul Akbar KH. Abdul Karim, KH. Muqoddas Bin KH. Abdul Karim, KH. Ahmad Anwar Bin KH. Mugoddas, KH. Shofwan Bin KH. Ahmad Anwarl serta KH. M. Tadjul Anwar Bin KH. Shofwan ke-135. Ia tiba pada pukul 09.15 WIB setelah bertolak dari Makassar.

Setelah ramah tamah dengan shohibul bait KH. Sofwan Tajul Anwar dan Wahed Anwar, Sandiaga S. Uno ziarah kubur ke Makam KH. Abdul Karim yang terletak di belakang rumah Pengasuh Pondok Pesantren Sambilangan didampingi KH. Shofwan.

Selesai ziarah, Sandi lalu menyapa emak-emak dan santriwati yang ada di lingkungan PP. Sambilangan.

"Mator Sakalangkon (terima kasih), saya sudah beberapa kali ke Madura, lama-lama saya bisa bahasa Madura. Mator Sakalangkong (terima kasih), dan Ampon Baktonah (sudah saatnya)," ujar Sandi dalam sambutannya.

Ia menegaskan, kaum santri yang harus tampil membangun ekonomi setelah selesai nyantri. Sandi mencontohkan, bahwa di Jakarta banyak alumni pesantren Madura berkiprah di bidang bisnis. 

"Banyak para kiai di Jakarta bukan hanya menyebarkan agama Islam, tapi menjadi pengusaha sukses dalam ekonomi, khusunya besi tua. Saya ingin santri menjadi lokomotif pembangun ekonomi Indonesia ke depan," tegas Sandi.

"Santri sudah saatnya berperan, sudah waktunya, Ampon Baktonya," sambungnya.

Sandi juga berpesan agar masyarakat turut menjaga Pemilu dari kampanye hitam, baik dari pasangan calon manapun terutama dari pihaknya. "Jangan lah cederai politik sejuk ini dengan kampanye hitam yang dapat memecah belah bangsa. Janganlah saling menyalahkan ini bagian dari intropeksi diri agar ukhwah dan persatuan kita jaga," pungkasnya.

Haul akbar ini juga dihadiri KH. Imam Bukhori, Rocky Gerung, Ketua PKS Mustain, KH. Fattah Imron (Demokrat) Kholifi (Gerindra), para tokoh masyarakat dan tokoh agama, serta masyarakat Kramat Bangkalan. (uzi/ian)

Kamis, 11 Juli 2019 16:29 WIB
YOGYAKARTA, BANGSAONLINE.com - Siapa pun pasti tersenyum membaca nama tempat wisata ini. Maklum, identik alat vital wanita: “Tempik Gundul” yang artinya alat vital wanita tanpa bulu. Apalagi tulisan yang beredar di media sosial (medsos) juga d...
Minggu, 14 Juli 2019 13:13 WIB
Oleh: Dr. KH. M. Cholil NafisBaru saja, Kamis (12/7) saya berpartisipasi dalam kegiatan Bussiness Matching The 1st Pasific Exposition yang berlangsung pada 11 s.d. 14 Juli 2019 di Auckland, Selandia Baru.Pacific Exposition merupakan salah satu kontri...
Kamis, 18 Juli 2019 13:54 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag57. Ulaa-ika alladziina yad’uuna yabtaghuuna ilaa rabbihimu alwasiilata ayyuhum aqrabu wayarjuuna rahmatahu wayakhaafuuna ‘adzaabahu inna ‘adzaaba rabbika kaana mahtsuuraanOrang-orang yang mereka seru itu, ...
Sabtu, 29 Juni 2019 14:36 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<<...