Minggu, 21 April 2019 02:14

Mengulik Cerita Pesanggrahan Bung Karno di Alas Ketonggo Ngawi

Jumat, 20 April 2018 23:01 WIB
Editor: Revol Afkar
Wartawan: Zainal Abidin
Mengulik Cerita Pesanggrahan Bung Karno di Alas Ketonggo Ngawi
Pesanggrahan Bung Karno di Alas Ketonggo.

NGAWI, BANGSAONLINE.com - Kabupaten Ngawi dikenal mempunyai Alas Srigati atau Alas Ketonggo yang terletak 12 Km arah selatan dari kota. Menurut masyarakat Jawa, Alas Ketonggo merupakan salah satu wilayah angker atau ‘wingit’ di tanah Jawa.

Hal tersebut terbukti dengan banyaknya situs-situs yang hingga kini masih menjadi jujukan para peziarah yang berkunjung di wilayah Alas Ketonggo.

Yadiman (68) salah satu juru kunci Alas Ketonggo yang ditemui BANGSAONLINE.com, menjelaskan asal muasal dari Alas Srigati. "Kepercayaanya, di tempat ini terdapat kerajaan makhluk halus," jelasnya, Jumat (20/04).

"Eyang Srigati adalah Priyagung, seorang begawan dari Benua Hindia yang datang ke tanah Jawa. Beliau lah yang menurunkan kerajaan-kerajaan di Indonesia mulai dari Pajajaran, Majapahit, Mataram, dan seterusnya. Semua kisah spiritual tertuang di Punden Srigati yang terdapat di Desa Babadan, Kecamatan Paron, Kabupatan Ngawi," paparnya.

Di dalam areal Srigati atau dikenal dengan Alas Ketonggo ini juga terdapat situs yang dipercaya oleh masyarakat sebagai tempat Bung Karno (Presiden RI pertama) mengasingkan diri untuk berdoa. Pada hari-hari tertentu, situs Bung Karno itu menjadi salah satu jujukan bagi peziarah yang datang.

Situs tersebut awalnya hanya berbentuk sebuah batu. Karena seringnya dikunjungi peziarah, warga setempat selanjutnya membangun semacam pendopo yang dipergunakan untuk berkumpul bagi peziarah yang datang.

"Biasanya pada bulan Suro diadakan semacam upacara dari Keraton Solo," urai Mbah Yadiman.

Dahulu sebelum kemerdekaan, menurut cerita Mbah Yadiman, Bung Karno sering mampir ke Srigati untuk berdoa. Dan pendopo yang sering dikunjungi masyarakat itulah yang dipercaya sebagai tempat berdoa Bung Karno. Kini tempat tersebut dinamai Pesanggrahan Soekarno.

Meskipun, hingga saat ini kabar tersebut masih simpang siur karena tidak ada saksi yang melihat benar tidaknya Bung Karno berdoa di areal Srigati tersebut.

Dibanding Pesanggrahan Srigati, Pesanggrahan Soekarno terlihat lebih sederhana. Hanya ada lima tonggak yang menopang bilik kecil beratap asbes tanpa dilengkapi dinding. Di tengahnya ada beberapa batu.

Yang pasti di areal hutan milik Perhutani tersebut memang banyak situs atau peninggalan yang menjadi tujuan para peziarah untuk sekedar berdoa. (nal/rev)

Polda Jatim Gerebek Pabrik Makanan Ringan Berbahan Tawas dan Bumbu Kadaluarsa di Sidoarjo
Jumat, 15 Maret 2019 05:14 WIB
SIDOARJO, BANGSAONLINE.com - Tim Satgas Pangan Polda Jatim menggerebek pabrik produksi makanan ringan (snack) di Dusun Dodokan, Desa Tanjungsari, Taman, Sidoarjo, Kamis (14/3). Dalam penggerebekan ditemukan bahan baku berbahaya dan kadaluarsa y...
Selasa, 26 Maret 2019 21:54 WIB
MADIUN, BANGSAONLINE.com - KAI Daop 7 ajak beberapa wartawan wilayah Madiun, mulai dari wartawan cetak, online, dan televisi, ke tempat bangunan bersejarah Lawang Sewu dan Stasiun Ambarawa, Selasa (26/3). Kegiatan ini dilakukan selama dua hari (25-26...
Yogi Indra Pratama
Jumat, 19 April 2019 21:53 WIB
Oleh: Yogi Indra Pratama, ST.,MT.*Istilah golput atau golongan putih pertama kali muncul pada tahun 1971. Pada masa itu, golput merupakan suatu bentuk gerakan protes yang dikumandangkan oleh pemuda dan mahasiswa dengan datang ke TPS untuk mencob...
Jumat, 19 April 2019 22:40 WIB
Dr. KH A Musta'in Syafi'ie M.Ag
Oleh: Dr. KH A Musta'in Syafi'ie M.Ag36. Walaa taqfu maa laysa laka bihi ‘ilmun inna alssam’a waalbashara waalfu-aada kullu ulaa-ika kaana ‘anhu mas-uulaanDan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesung...
Dr. KH. Imam Ghazali Said.
Jumat, 01 Februari 2019 11:02 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<&...