Rabu, 23 Mei 2018 10:05

Oknum Staf Kecamatan Dukuh Pakis Diduga Palsukan Surat Kependudukan

Rabu, 06 Desember 2017 23:22 WIB
Wartawan: Nur Khasanah Yulistiani
Oknum Staf Kecamatan Dukuh Pakis Diduga Palsukan Surat Kependudukan

SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Oknum pegawai staf Kecamatan Dukuh Pakis berinisial SG diduga merangkap sebagai biro jasa kepengurusan surat kependudukan. Sayangnya, selain menarik ongkos jutaan rupiah, dia diduga memalsukan surat-surat itu.

Biaya pengurusan KTP, KK dan Akte Kelahiran, milik warga yang bernama Sri Wulansari dikenakan biaya Rp 8,2 Juta. Parahnya, surat KK yang sudah jadi diketahui Aspal (Asli Palsu). Ketika dilakukan pengecekan ke pusat data Dispendukcapil Kota Surabaya, surat KK ini belum masuk database.

Proses pengurusannya KTP, KSK, dibilang sangat mudah, tanpa harus membawa surat pindah dari daerah asal yakni, Dipendukcapil Kediri.

Andi, kerabat Sri Wulandari, saat ditemui di kantor Humas pemkot Surabaya, Rabu (6/12) mengatakan, hanya dengan menyerahkan nama, tempat tanggal lahir dan orang tua sudah dapat KTP dan KSK Surabaya.

“Untuk data cabut bendel dari Dispenduk capil dari Kediri tidak perlu, cukup hanya mengisi data nama, tempat tanggal lahir dan nama orang tua, janjinya seminggu jadi, ternyata sebulan lebih baru jadi. Untuk pembuatan KTP, KSK dan Akte Kelahiran saya disuruh bayar Rp 8.250.000,- dan sudah bayar lunas, tinggal aktenya yang belum,” terangnya.

Namuh demikian, Andi menjelaskan, kalau untuk keaslian data yang menurut SG itu asli, tapi belum terekam di database Dispendukcapil Surabaya.

“Untuk mengetahui asli atau tidak saya tidak tahu, menurut dia (SG, Red) datanya asli, tapi belum terekam di database Dispendukcapil. Dan saya tidak tahu caranya gimana,”ucapnya.

Kepala Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil (Dispenduk capil) Kota Surabaya Suharto Wardoyo mengatakan, untuk data berdasarkan Nomor Induk Kependudukan (NIK) dan biodata sudah dicek dan tidak ditemukan dalam database.

"Data sudah saya cek berdasarkan NIK dan biodata, yang bersangkutan tidak ditemukan di database alias tidak terdaftar," ungkapnya.

Kasus ini sudah ditangani Inspektorat Kota Surabaya. Andi telah dipanggil Inspektorat Kota Surabaya untuk diklarifikasi kebenaran kasus yang dialami saudaranya. (yul/ros)

Kamis, 17 Mei 2018 15:54 WIB
Oleh: Suparto Wijoyo*AHAD pagi itu, 13 Mei 2018, saya bergumul dalam cengkerama keluarga usai menjalankan Shalat Subuh berjamaah di Masjid Ar-Rahman, Western Regency, Surabaya, yang semalamnya (Sabtu, 12 Mei 2018) diresmikan. Sambil menikmati d...
Minggu, 20 Mei 2018 12:10 WIB
Oleh: Dr. KHA Musta'in Syafi'ie M.Ag. . .   Wa-aataynaa muusaa alkitaaba waja’alnaahu hudan libanii israa-iila allaa tattakhidzuu min duunii wakiilaan (2).Dzurriyyata man hamalnaa ma’a nuuhin innahu kaana ‘abdan syakuuraan (3).Minggu-...
Sabtu, 19 Mei 2018 11:02 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<...
Senin, 14 Mei 2018 00:06 WIB
Pantai Kramat Banyuwangi yang mau dijadikan destinasi wisata.BANYUWANGI, BANGSAONLINE.com - Kelompok Nelayan Al Karomah bersama pemuda-pemudi Kertosari menggelar kegiatan bersih-bersih Pantai Kramat, Minggu (13/5). Kegiatan bersih-bersih pantai ...