Sabtu, 21 September 2019 10:47

Tanggapi Rencana Pembatasan Tembakau, Pakde Karwo: Harus Ada Tanaman Pengganti

Minggu, 22 Januari 2017 03:43 WIB
Tanggapi Rencana Pembatasan Tembakau, Pakde Karwo: Harus Ada Tanaman Pengganti
Petani tembakau. foto: ilustrasi

SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Rencana pemerintah pusat untuk mengurangi konsumsi rokok dengan menurunkan produksi tembakau mendapat tanggapan dari Pemerintah Provinsi Jawa Timur (Pemprov Jatim). Gubernur Jatim Soekarwo menilai, pemerintah harus mempertimbangkan nasib petani tembakau.

Gubernur yang akrab disapa Pakde Karwo ini mengatakan, pemerintah perlu menyiapkab tanaman pengganti, jika memang nantinya ada larangan mengenai penanaman tembakau oleh petani.

"Fungsi pemerintah haruslah sesuai dengan konstitusi kita, yaitu UUD 1945 adalah mengatur. Ketika melarang, ya harus ada gantinya," ujar Pakde Karwo, Jumat (20/1).

Menurut Pakde Karwo, kebijakan penurunan produksi tembakau ini tidak etis. Ketika di satu sisi cukai rokok ditarik, sementara petani tidak boleh menanam tembakau. Tentunya ini akan sangat merugikan para petani. Oleh sebab itu, dirinya berpendirian agar ada pengganti yang ditanam, ketika petani tidak boleh menanam tembakau. Meski beberapa saat lalu Direktur Utama PTPN X dan XI menemuinya. "Perlu ada tanaman pengganti," ungkapnya.

Data yang dimiliki oleh orang nomor satu di Jatim ini, tidak kurang 6 juta penduduk Jatim bergantung pada industri rokok. Termasuk para petani tembakau, juga merokok. Sedangkan di sektor cukai rokok, pada tahun lalu Jatim menyumbangkan Rp 110 triliun. Nilai tersebut sangat besar dan bisa dimasukkan dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN).

Sebelumnya, pemerintah pusat mewacanakan rencana larangan iklan rokok di televisi merupakan adopsi dari perjanjian internasional Framework Convention on Tobacco Control (FTCT). Fungsi FTCT adalah membatasi dan mengontrol penyebaran produk tembakau seperti rokok dan telah ada 183 negara di dunia yang meratifikasi FCTC.

Sementara itu, Anggota Komisi B Agus Maimun mengatakan, kebijakan tersebut masih akan sulit diterapkan oleh pemerintah. Menurutnya, selama petani tembakau tidak dicarikan pengganti tanamnya, maka akan sangat sulit dibatasi. Harus ada tanaman pengganti yang cocok dengan kondisi tanah dan petani di Jatim. "Kalau itu ada, bisa dilakukan pembatasan," ungkap Agus.

Tak hanya itu, Agus juga menyarankan kepada pemerintah pusat untuk memberikan aturan teknis terhadap regulasi tersebut. Karena regulasi untuk pembatasan tembakau ini belum ada aturan.

"Tembakau di Jatim ini memiliki jenis super dan telah memberikan sumbangan yang besar. Untuk itu, harus ada solusi juga yang harus ditawarkan," tandas politisi asal PAN tersebut. (mdr/rev) 

Bandeng Jelak Khas Kota Pasuruan yang Tinggi Protein, Yuk Makan Ikan!
Minggu, 28 April 2019 01:01 WIB
PASURUAN, BANGSAONLINE.com - Kali ini Shania Indira Putri, Duta Gemarikan Kota Pasuruan, melihat lebih dekat bagaimana proses pemanenan ikan Bandeng Jelak khas Kota Pasuruan. Sekali panen, ikan ini air tawar ini bisa menghasilkan 600 hingga 120...
Jumat, 23 Agustus 2019 22:22 WIB
NGAWI, BANGSAONLINE.com - Masyarakat Kabupaten Ngawi dan sekitarnya kini sedang gandrung dengan destinasi wisata baru di Desa Bringin, Kecamatan Bringin, Ngawi. Di mana, salah satu obyek wisata yang dikenal dengan nama 'Jurang Krowak' banyak men...
Rabu, 11 September 2019 18:57 WIB
Oleh: Em Mas'ud Adnan*Indonesia – terutama Jawa Timur – memang sepotong taman surga. Tanah subur, pohon rimbun, air mengalir dan gunung bertebaran menghiasi alam. Indah luar biasa. Masih ditambah satu anugerah lagi: keajaiban alam!Lihatlah blue...
Jumat, 13 September 2019 23:27 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag61. Wa-idz qulnaa lilmalaa-ikati usjuduu li-aadama fasajaduu illaa ibliisa qaala a-asjudu liman khalaqta thiinaanDan (ingatlah), ketika Kami berfirman kepada para malaikat, “Sujudlah kamu semua kepada Adam,” ...
Sabtu, 17 Agustus 2019 11:29 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<<...