Kamis, 21 September 2017 21:14

Gerindra dan PDIP Setuju Pimpinan dan Alat Kelengkapan DPRD Gresik Dikocok Ulang

Rabu, 11 Januari 2017 16:31 WIB
Gerindra dan PDIP Setuju Pimpinan dan Alat Kelengkapan DPRD Gresik Dikocok Ulang
Wakil Ketua DPRD Gresik, Hj. Nur Saidah.

GRESIK, BANGSAONLINE.com - Bak gayung bersambut, usulan DPD II Golkar Gresik agar alat pimpinan dan alat kelengkapan DPRD dikocok ulang banyak yang merespon. Salah duanya dari DPC Gerindra dan DPC PDIP. Mereka mendukung usulan tersebut.

"Kalau memang ada usulan kocok ulang alat kelengkapan, ya kami welcome saja," kata Wakil Ketua DPRD Gresik Hj. Nur Saidah kepada BANGSAONLINE.com, Rabu (11/1).

Menurut dia, rolling atau kocok ulang alat kelengkapan maupun pimpinan itu sah-sah dilakukan lantaran sudah ada aturannya. "Nanti teknisnya partai mengsulkan lewat fraksi," tuturnya.

Hanya, tambah Nur Saidah, sejauh ini belum ada usulan kocok ulang alat kelengkapan maupun pimpinan DPRD masuk ke DPRD.

Senada juga dikatakan Ketua DPC PDIP Kabupaten Gresik, Ir. Hj. Siti Muafiyah. Menurut dia, PDIP selaku pemilik 6 kursi setuju saja jika ada rolling alat kelengkapan. "Pada prinsipnya dalam rolling tidak ambisi untuk memperebutkan jabatan pimpinan di alat kelengkapan," ujarnya.

"Namun, kalau dalam rolling nanti PDIP diberikan jatah pimpinan di alat kelengkapan, PDIP berterima kasih. Pada prinsipnya dalam rolling, PDIP selalu menjunjung asas kebersamaan," jelas mantan anggota DPRD Gresik ini.

Sekadar informasi, saat ini di 6 alat kelengkapan dewan, memang tidak ada anggota fraksi dari PDIP yang menjabat ketua. Mulai dari empat komisi, A, B, C dan D, hingga dua alat kelengkapan lain, yakni BK (Badan Kehormatan) dan Banleg (Badan Legislasi).

"Memang PDIP tidak ambisi jabatan dalam kocok ulang alat kelengkapan ketika itu," cetus Muafiyah.

Menurut Muafiyah, untuk rolling alat kelengkapan 2016 lalu, PDIP hanya ingin mendudukkan 6 anggotanya di posisi alat kelengkapan sesuai dengan bidangnya masing-masing. "Kalau anggota fraksi itu memiliki background hukum, maka diletakkan di komisi hukum (Komisi A), yang memiliki background ekonomi ditempatkan di komisi keuangan (Komisi B) dan seterusnya," jelasnya.

Ditegaskan Muafiyah, langkah itu diambil, karena PDIP dalam periode tahun ini memiliki tugas untuk membesarkan partai. "PDIP Gresik ke depan ingin konsen membesarkan partai, bukan untuk berburu jabatan," terangnya.

Muafiyah mengatakan jika dirinya menyerahkan mekanisme kocok ulang itu kepada partai koalisi. "Dikasih jabatan monggo, tidak dikasih nggak apa apa," pungkasnya. (hud/rev)

Sabtu, 02 September 2017 20:45 WIB
Oleh: Dr. KHA Musta'in Syafi'ie MAg. . .   Ud’u ilaa sabiili rabbika bialhikmati waalmaw’izhati alhasanati wajaadilhum biallatii hiya ahsanu inna rabbaka huwa a’lamu biman dhalla ‘an sabiilihi wahuwa a’lamu bialmuhtadiina (125).Ti...
Sabtu, 16 September 2017 12:29 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<...
Rabu, 20 September 2017 12:08 WIB
VANCOUVER, BANGSAONLINE.com - Penyanyi pop muslim Mozhdah Jamalzadah membuat kegaduhan warganet dengan memosting foto selfie dengan latar belakang monitor yang menggambarkan adegan film bokep.Dia pun langsung dikutuk oleh fansnya. Mereka sang...