Selasa, 26 Maret 2019 08:05

Memancing Nila, Siapkan Berbagai Jenis Umpan

Senin, 28 April 2014 10:57 WIB
Editor: rosihan c anwar
Memancing Nila, Siapkan Berbagai Jenis Umpan
memancing, bisa hilangkan stres dan melatih kesabaran. foto:istimewa

IKAN NILA adalah varitas baru dari ikan mujair, dewasa ini banyak jenis ikan nila, ada gips, nila biru, nila merah, nila batu, nila hitam dll.

Ikan nila termasuk ikan predator dengan tingkat resistensi yang tinggi, ia bisa hidup dan berkembang pada perairan rawa, air payau di daerah pasang surut sampai di pegunungan, sebetulnya ikan nila (mujair) bukanlah asli ikan Indonesia menurut beberapa teori ia berasal dari Afrika melintas laut sampai di Indonesia dan ditemukan petama kali oleh pak Mujair jadilah nama ikan tersebut di Indonesia sebagai ikan mujair.

Mancing ikan nila gampang-gampang susah, kalau ia lagi mood begitu pancing dilempar langsung disogotnya sayangnya mood ikan ini tidak setiap waktu, kalau ia sedang mogok makan walaupun umpan dilempar di depan mulutnya ia cuek aja, alih-alih makan umpan ia malah kabur, sungguh menjengkelkan, tapi kalau anda tau triknya ternyata mancing nila sangat mudah walaupun ia lagi mogok makan.

Kuncinya adalah pada umpan. Yang paling favorit adalah lumut. Meski begitu, ikan nila sesungguhnya lebih menyukai tumbuh-tumbuhan, seperti daun talas, daun singkong, rumput, termasuk lumut, meski sesungguhnya juga termasuk ikan pemakan segala/Omnivora seperti kita.

Lumut yang dimaksud adalah berwana hijau dengan bentuk seperti gumpalan rambut, lumut sepertiitu bisa kita dapatkan dengan mudah, karena biasanya lumut tumbuh pada genangan air yangcukup lama tak tersentuh manusia, seperti genangan bekas kolam ikan yang tak terpakai, sawah yang baru ditanami padi/yang masih terdapat airnya.

Kadang kita dibuat pusing karena kadang lumut yang kita temui berbentuk kasar/kaku, atau malah sangat lembut, disini perlu diketahui bahwa jenis lumut tersebut juga mempengaruhi hasil dari ikan yang kita pancing, karna biasanya ikan besar lebih menyukai lumut kasar/kaku, sedang ikan kecil lebih menyukai lumut halus.

Ketika umpan lumut tak disambar, kita bisa beralih ke umpan udang kecil/rebon. Udang-udang ini termasuk makanan keseharian nila, karena memang hidup di air tawar. Disarankan memakai udang yang masih hidup.

Kalau pun udang tak disambar, ada umpan lain, yaitu kroto. Dan tentu saja, makanan all round, yaitu cacing.

Sumber: HARIAN BANGSA edisi 27 Mei 2014
Polda Jatim Gerebek Pabrik Makanan Ringan Berbahan Tawas dan Bumbu Kadaluarsa di Sidoarjo
Jumat, 15 Maret 2019 05:14 WIB
SIDOARJO, BANGSAONLINE.com - Tim Satgas Pangan Polda Jatim menggerebek pabrik produksi makanan ringan (snack) di Dusun Dodokan, Desa Tanjungsari, Taman, Sidoarjo, Kamis (14/3). Dalam penggerebekan ditemukan bahan baku berbahaya dan kadaluarsa y...
Selasa, 19 Februari 2019 16:59 WIB
BANGSAONLINE.com - Februari udah mau abis aja nih... Saygon Waterpark punya banyak banget promo menarik buat kalian di bulan Februari ini. Ayo... jangan sampai ketinggalan ya...1. Romantic Moment, Berdua Lebih HematBuat kalian yang dateng berdua sama...
H. Suparto Wijoyo
Rabu, 20 Maret 2019 10:57 WIB
Oleh: H. Suparto Wijoyo*PAPUA menghadirkan duka pada saat yang nyaris setarikan nafas panjang atas tragedi yang menimpa Jamaah shalat Jumat di Masjid An Noor, Christchurch, Selandia Baru, Jumat 15 Maret 2019. 49 orang tewas akibat pemberondongan...
Sabtu, 23 Maret 2019 12:18 WIB
Dr. KH A Musta'in Syafi'ie M.Ag
Oleh: Dr. KH A Musta'in Syafi'ie M.Ag29. Walaa taj’al yadaka maghluulatan ilaa ‘unuqika walaa tabsuthhaa kulla albasthi fataq’uda maluuman mahsuuraanDan janganlah kamu jadikan tanganmu terbelenggu pada lehermu dan janganlah kamu terlalu mengul...
Dr. KH. Imam Ghazali Said.
Jumat, 01 Februari 2019 11:02 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<&...