Minggu, 21 Oktober 2018 11:58

Pj Sekdes Purwokerto Blitar Diduga Selingkuh dengan Istri Warga, Dituntut Mundur oleh Warga

Senin, 21 Desember 2015 22:56 WIB
Pj Sekdes Purwokerto Blitar Diduga Selingkuh dengan Istri Warga, Dituntut Mundur oleh Warga
TOLAK: Kepala Desa (Kades) Purwokerto Ashar Hunaifi saat menemui pengunjuk rasa dengan naik diatas truk, kemarin. foto: tri susanto/ BANGSAONLINE

BLITAR, BANGSAONLINE.com - Aksi unjuk rasa yang dilakukan ratusan warga Desa Purwokerto Kecamatan Srengat Kabupaten Blitar di kantor desa setempat, sempat berlangsung ricuh, Senin (21/12).

Sebab, beberpa pemuda yang mabuk akibat menenggak minuman keras (miras) melempari nasi bungkus ke arah petugas Brimob dan polisi yang mengamankan jalannya unjukrasa. Akhirnya, beberapa pemuda yang berbuat onar tersebut diamankan. Namun setelah diberi pengarahan oleh Kapolres Blitar Kota AKBP Yossi Runtukahu, akhirnya sejumlah pemuda mabuk tersebut dilepas.

Ratusan warga yang unjuk rasa sambil membawa poster bernada hujatan dan 2 keranda mayat itu, menuntut salah satu perangkat desa mundur karena diduga telah melakukan perselingkuhan dengan istri warganya. Untuk itu, kepala desa dan Pemkab Blitar didesak mencopot Pj Sekdes Purwokerto, Mahmudi (40) karena dianggap telah merusak pagar ayu.

"Kami warga desa Purwokerto meminta Mahmudi mundur karena telah merusak rumah tangga warganya. Pak Lurah harus mendengarkan suara warganya,” teriak korlap aksi, Sunarto (45) dalam orasinya dari atas truk.

Kepala Desa (Kades) Purwokerto Ashar Hunaifi (40), menolak tegas permintaan pengunjukrasa dengan alasan pihaknya belum mempunyai bukti. Mahmudi sempat menjalani pemeriksaan di Polsek Srengat beberapa waktu silam, namun polisi tidak mempunyai saksi atau bukti. Sementara para pendemo bersikukuh agar Mahmudi mundur.

"Kalau Sekdes tidak mengakui, mari kita buktikan dengan sumpah Pocong, atau sumpah dalam keranda," teriak Sunarto lagi. (tri/rev)

Suparto Wijoyo
Rabu, 17 Oktober 2018 11:08 WIB
Oleh: Suparto Wijoyo*DARI Malang menuju Bekasi. Begitulah aksi KPK dalam melakukan gerakan senyap OTT yang melibatkan para bupati kedua daerah itu. Simbul para koruptor kian menjalar dari daerah ke daerah untuk merapatkan barisan sambung-meny...
Sabtu, 20 Oktober 2018 19:42 WIB
Dr. KH A Musta'in Syafi'ie M.Ag
Oleh: Dr. KH A Musta'in Syafi'ie M.Ag. . .  ‘Asaa rabbukum an yarhamakum wa-in ‘udtum ‘udnaa waja’alnaa jahannama lilkaafiriina hashiiraan (8).Menjadi viral saat ada rombongan umrah menyanyikan lagu Ya Lal Wathan, termasuk yang memb...
Dr. KH. Imam Ghazali Said
Sabtu, 29 September 2018 09:57 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<...
Kamis, 04 Oktober 2018 13:39 WIB
PACITAN, BANGSAONLINE.com - Gua Jenggung, begitulah nama yang diberikan kepada gua yang baru ditemukan di Desa Kalak, Kecamatan Donorojo, Kabupaten Pacitan.Saat melihat keindahan stalaktit maupun stalagmit di dalam Gua Jenggung, laksana berlibur ke T...