Ini Tiga Klaster Program Prioritas MUI Jatim, Kiai Mutawakkil Sujud Syukur, Kenapa?

Ini Tiga Klaster Program Prioritas MUI Jatim, Kiai Mutawakkil Sujud Syukur, Kenapa? Para pengurus MUI Jatim foto pertama saat penutupan Rapat Evaluasi Program Kerja Tahun 2021 dan Pembahasan Rencana Kerja Tahun 2022 di Hotel Wyndham Surabaya, Ahad (24/10/2021). Foto: mma/bangsaonline.com

SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI) Jawa Timur, KH Moh Hasan Mutawakkil Allah, mengaku ber atas kinerja pengurus MUI selama ini. Menurut dia, ternyata semua pengurus dan perangkat MUI bekerja dengan baik.

“Semua tak ada yang jalan di tempat. Semua bergerak,” kata Kiai Hasan Mutawakkil saat menutup Rapat Evaluasi Program Kerja Tahun 2021 dan Pembahasan Rencana Kerja Tahun 2022 di Hotel Wyndham Surabaya, Ahad (24/10/2021).

Rapat itu berlangsung dua sehari, yaitu sejak Sabtu (23/10/2021) hingga hari ini, Ahad (24/10/2021).

Rapat kerja itu dihadiri jajaran Dewan Pertimbangan, antara lain Prof Dr M Nuh, KH Hasyim Abbas, Dr Saad Ibrahim (ketua PW Muhammadiyah Jatim) dan yang lain.

Juga hadir para pengurus harian yaitu: Prof Dr A Halim Soebahar (Wakil Ketua Umum ), Prof Dr Akhmad Muzakki (Sekretaris Umum), Prof Dr M Mas'ud Said (Wakil Ketua) dan yang lain.

Selain pengurus harian, semua pimpinan komisi dari berbagai bidang juga hadir. Termasuk Lembaga Pengkajian Pangan, Obat-obatan dan Kosmetika (LPP POM).

(DARI KIRI: Prof Dr A Halim Soebahar, Dr H Hudiono, KH Moh Hasan , Prof Dr M Nur DEA, dan Dr Saad Ibrahim. Foto: mma/bangsaonline.com)

Menurut Kiai Mutawakkil, ukuran kinerja MUI itu sangat sederhana. “Hadir dan bekerja ketika dibutuhkan pemerintah. MUI itu mitra pemerintah, pelayan umat,” tegas pengasuh Pondok Pesantren Zainul Hasan Genggong Probolinggo itu.

Sebelumnya, saat pembukaan, Kiai Mutawakkil juga mengungkapkan bahwa mendapat support dana sebesar Rp 3 miliar dari Pemerintah Provinsi Jawa Timur. Karena itu kiai yang suka berpantun itu berterima kasih kepada Gubernur Jawa Timur Indar Parawansa.

Mantan Ketua PWNU Jatim itu melaporkan bahwa dana Rp 3 miliar itu sebagian besar digunakan untuk renovasi kantor yang terletak di Jalan Dharmahusada Selatan No 5 Kecamatan Gubeng Surabaya.

Simak berita selengkapnya ...