Sabtu, 08 Mei 2021 21:09

Guru SMP-nya Salah Jawab Pertanyaan, Kiai Asep Pernah Dikasih Nilai 2 Pelajaran Fisika

Senin, 29 Maret 2021 10:38 WIB
Editor: mma
Guru SMP-nya Salah Jawab Pertanyaan, Kiai Asep Pernah Dikasih Nilai 2 Pelajaran Fisika
Prof. Dr. KH. Asep Saifuddin Chalim, M.A. selalu kebanjiran tamu. Ia banyak menerima tamunya di raung tamu Guest House Institut KH. Abdul Chalim Pacet Mojokerto. foto: MMA/ BANGSAONLINE.com

MOJOKERTO, BANGSAONLINE.com – Prof. Dr. KH. Asep Saifuddin Chalim punya banyak kenangan saat masih muda. Selain hidup susah karena abahnya, KH Abdul Chalim, wafat, sehingga ia harus keluar dari sekolah, juga pernah dikerjai gurunya.

“Saya dikasih nilai 2 untuk pelajaran fisika,” kata Kiai Asep Saifuddin Chalim kepada BANGSAONLINE.com di sela-sela menerima banyak tamu dan Pelantikan Pengurus Anak Cabang (PAC) Persatuan Guru Nahdlatul Ulama (Pergunu) se-Kabupaten Bangkalan dan Sampang di Masjid Kampus KH Abdul Chalim (IKHAC) Pacet Mojokerto, Minggu (28/2021) sore.

Loh kenapa? Ternyata sang guru kesal. Tersinggung. Guru SMP Negeri Sidoarjo itu salah saat menjawab pertanyaan muridnya yang bernama Asep.

Apa pertanyaan Asep muda sehingga gurunya tak bisa menjawab. “Kalau benda dimasukkan ke dalam air, kan ada tekanan udara sebesar benda yang kita masukkan. Misalnya kita memasukkan batu ke dalam air, maka akan ada tekanan udara sebesar batu itu,” kata Kiai Asep memulai kisahnya sembari menyebutkan bahwa gurunya perempuan.

BACA JUGA : 

Tuntas, ASC Foundation Bagi-Bagi Takjil Selama Ramadhan di 21 Kecamatan

Peduli Terhadap Dunia Pendidikan, Kiai Asep Dianugerahi Penghargaan Tokoh Pendidikan Islam Kultural

Silaturahim, Pengasuh Pesantren Lirboyo Kediri dan Amanatul Umah Mojokerto Saling Rendah Hati

Ulama, Rektor, Hingga Kakanwil Jatim Kumpul Doakan Bangsa dan para Pemimpin RI

“Saya tanya (kepada bu guru), berat mana air yang batunya dimasukkan ke dalam air dengan air yang batunya tidak dimasukkan ke dalam air (batunya ditaruh di luar air),” kata Kiai Asep.

“Guru saya menjawab lebih berat air yang dimasuki benda itu,” kata Kiai Asep.

Spontan siswa bernama Asep itu menyanggah. Salah. “Saya timbang kok sama,” kata Asep muda yang dikenal punya otak cerdas.

Sang guru pun malu. Tersinggung. Tampaknya bu guru itu tak mau dikritik terbuka di depan murid-murid yang lain. Karena itu, bu guru itu lalu memberi nilai kecil kepada Asep. “Saya dikasih nilai 2 untuk pelajaran fisika,” kata Kiai Asep yang saat pengukuhan guru besarnya dihadiri Presiden Joko Widodo.

Tak hanya itu. Bu Guru itu kemudian berusaha mengeluarkan Asep dari jurusan Ilmu Pengetahuan Alama (IPA).

“Saya dipindah ke IPS (Ilmu Pengetahuan Sosial-Red),” kata Kiai Asep sembari tertawa. Tapi Asep tak mau. Ia ngotot tetap di jurusan IPA. “Akhirnya saya dikembalikan ke IPA,” kata Kiai Asep disambut tawa orang-orang yang lagi santai di ruang tamu Guest House IKHAC, tak jauh dari Masjid Kampus KH Abdul Chalim.

Sejak kecil Kiai Asep memang dikenal pintar dan cerdas. Putra salah satu kiai pendiri Nahdlatul Ulama (NU) KH Abdul Chalim itu banyak menguasai mata pelajaran ilmu eksakta, terutama matematika dan ilmu pengetahuan alam (IPA). Karena itu, saat sekolah di Sekolah Menengah Pertama (SMP) dan Sekolah Menengah Atas (SMA) Sidoarjo memilih jurusan IPA.

Selain pintar, Asep muda dikenal gigih. Ia tidak hanya sekolah di SMP dan SMA, tapi juga rajin belajar agama. Ia tinggal di Pondok Pesantren di Sidoarjo. Karena itu ia tumbuh menjadi ulama besar dan terkenal. Bahkan Kiai Asep yang kemudian sukses mendirikan Pondok Pesantren Amanatul Ummah Surabaya dan Pacet Mojokerto itu dikenal sebagai kiai miliarder tapi dermawan. (mma)   

Awal Mula Tarawih Cepat di Ponpes Hidayatullah Al Muhajirin Bangkalan
Jumat, 07 Mei 2021 23:44 WIB
BANGKALAN, BANGSAONLINE.com - Ada fenomena yang selalu viral setiap Bulan Ramadan, yakni Salat Tarawih Cepat. Jika di Indramayu ada pesantren yang menuntaskan salat tarawih 23 rakaat dalam durasi hanya 6 menit, di Bangkalan juga ada pesantren ya...
Jumat, 16 April 2021 16:59 WIB
BANYUWANGI, BANGSAONLINE.com - Kabupaten Banyuwangi memiliki cara menarik untuk memelihara infrastruktur fisiknya. Salah satunya, dengan menggelar festival kuliner di sepanjang pinggiran saluran primer Dam Limo, Kecamatan Tegaldlimo be...
Sabtu, 08 Mei 2021 09:36 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com – Genre baru persuratkabaran dimulai dari Singapura. Koran terkemuka di negeri singa itu mengubah diri menjadi not for profit. Perubahan drastis ini dilakukan setelah mengalami kemerosotan yang terus terjadi.Tapi apa beda...
Rabu, 28 April 2021 14:16 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*61. falammaa balaghaa majma’a baynihimaa nasiyaa huutahumaa faittakhadza sabiilahu fii albahri sarabaanMaka ketika mereka sampai ke pertemuan dua laut itu, mereka lupa ikannya, lalu (ikan) itu melompat mengamb...
Sabtu, 08 Mei 2021 11:38 WIB
Selama Bulan Ramadan dan ibadah puasa, rubrik ini akan menjawab pertanyaan soal-soal puasa. Tanya-Jawab tetap akan diasuh Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A., Dekan Fakultas Adab dan Humaniora Universitas Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya (UINSA) d...