Minggu, 06 Desember 2020 07:59

AKD Dukung Inisiasi KWG dan DPRD Geliatkan Potensi Desa Untuk Sejahterakan Warga

Senin, 12 Oktober 2020 10:00 WIB
Editor: Abdurrahman Ubaidah
Wartawan: M Syuhud Almanfaluty
AKD Dukung Inisiasi KWG dan DPRD Geliatkan Potensi Desa Untuk Sejahterakan Warga
Ketua AKD Kabupaten Gresik, Nurul Yatim.

GRESIK, BANGSAONLINE.com - Asosiasi Kepala Desa (AKD) Kabupaten Gresik mendukung inisiasi Komunitas Wartawan Gresik (KWG) bekerja sama dengan DPRD Gresik menggali potensi desa untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat, menciptakan lapangan pekerjaan, bertujuan mengurangi angka pengangguran dan kemiskinan.

AKD berharap dengan adanya program tersebut, potensi desabaik berupa wisata, sentra kuliner, usaha mikro kecil menengah (UMKM) pertanian, dan potensi lain, bisa dikelola maksimal sehingga mampu mendongkrak pendapatan asli desa (PADes) dan mewujudkan kemandirian desa.

"Saya mewakili AKD sangat mendukung program yang diinisasi KWG dan DPRD untuk menggali potensi desa untuk mewujudkan kesejahteraan masyarakat, dan mewujudkan kemandirian desa," ujar Ketua AKD Kabupaten Gresik, Nurul Yatim kepada BANGSAONLINE.com, Senin (12/10/2020).

Menurut Nurul Yatim, di Kabupaten Gresik banyak potensi desa yang bisa digali untuk menggeliatkan sumber pendapatan desa dan menciptakan lapangan pekerjaan. Ia mencontohkan potensi wisata, sentra pertanian, kuliner, industri, UMKM, wisata edukasi, dan lainnya.

"Sangat banyak sekali potensi desa yang dapat digali dan dikembangkan untuk kesejahteraan dan kemandirian desa," terang Kepala Desa Baron Kecamatan Dukun ini.

"Saya contohkan Desa Sukomulyo Kecamatan Manyar. Jika desa itu bisa menjadi salah satu supplier limbah pabrik Mie Sedap yang bernilai ekonomis melalui Bumdes, dan kebutuhan lain yang dibutuhkan, tak ada istilah kemiskinan, orang nganggur di desa tersebut. Hal ini juga bisa dimanfaatkan di desa-desa lain yang sekelilingnya ada industri dengan potensi yang ada," ungkapnya.

Sebab menurut Nurul Yatim, di Kabupaten Gresik ada 1.800 lebih perusahaan skala besar dan kecil, baik penanaman modal dalam negeri (PMDN) maupun penanaman modal asing (PMN).

"Selama ini desa-desa hanya terlena dengan pemberian corporate social responsibility (CSR) yang nilainya kecil. Sudah saatnya desa yang dikelilingi industri jangan hanya terlena dengan pemberian CSR. Manfaatkan potensi yang bisa dikerjakan untuk kepentingan masyarakat dan kemajuan desa," pintanya.

Selain potensi industri, lanjut Nurul Yatim, di Kabupaten Gresik juga ada sejumlah desa yang memiliki potensi wisata, baik wisata alam, bahari (laut), religi, wisata pertanian, dan kuliner. Potensi tersebut kalau digarap dengan baik, maka akan bisa menciptkan pendapatan besar, di samping lapangan pekerjaan.

"Gresik juga daerah pertanian dan pertambakan. Kalau potensi ini juga digarap untuk wisata, sangat potensi mendatangkan pendapatan dan lapangan pekerjaan, seperti wisata persawahan dan pertambakan yang dikemas dengan wisata kuliner dan dan edukasi, saya kira sangat menarik itu. Gresik belum ada," jelasnya.

"Makanya, untuk mewujudkan itu butuh sentuhan dan keterlibatkan pemerintah baik pendampingan maupun pendanaan. Selama ini yang terjadi desa harus berjibaku sendiri untuk menggali dan mengembangkan potensi desa, baik bentuk pariwisata dan lainnya," tuturnya.

"Sementara setelah sukses, pemerintah ingin turut ikut andil ambil bagian, baik dengan dalih untuk pendapatan asli daerah (PAD) dari sejumlah sektor yang bisa dimasuki. Kasus ini sudah banyak terjadi. Pemerintah seolah-olah mau jadinya. Sementara desa wajar kalau tak mudah melepas karena mereka yang sudah payah," cetusnya.

Untuk itu, Nurul Yatim meminta Pemkab Gresik melakukan pemetaan potensi desa. "Setelah diketahui potensinya, pengembangannya seperti apa yang bisa menjadikan potensi itu untuk kemaslahatan warga, dan desa setempat termasuk pemerintah," tambahnya.

Nurul Yatim juga minta kepada DPRD Gresik juga menyiapkan regulasi berupa Perda (peraturan daerah) dalam menjalankan program penggalian potensi. "Hal ini sebagai pijakan atau payung hukum. Sehingga, desa-desa bisa enjoy dalam menjalankan program tersebut," pungkasnya. (hud/dur)

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Selasa, 01 Desember 2020 16:52 WIB
PROBOLINGGO, BANGSAONLINE.com – Meletusnya Gunung Semeru di Kabupaten Lumajang, tidak mengakibatkan kenaikan material vulkanik di Gunung Bromo, Kabupaten Probolinggo.Namun demikian, status Gunung Bromo tetap level II atau waspada. Sehingga pengunju...
Sabtu, 28 November 2020 22:34 WIB
Oleh: M Mas’ud Adnan --- Nahdlatul Ulama (NU) punya khasanah (bahasa) baru: Neo Khawarij NU. Istilah seram ini diintroduksi KH Imam Jazuli, LC, MA, untuk mestigmatisasi kelompok kritis NU: Komite Khittah Nahdlatul Ulama (KKNU). Khawarij ...
Rabu, 02 Desember 2020 21:44 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*39. walawlaa idz dakhalta jannataka qulta maa syaa-a allaahu laa quwwata illaa biallaahi in tarani anaa aqalla minka maalan wawaladaanDan mengapa ketika engkau memasuki kebunmu tidak mengucapkan ”Masya Allah, ...
Kamis, 03 Desember 2020 15:46 WIB
Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam tentang kehidupan sehari-hari. Diasuh Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A, Dekan Fakultas Adab dan Humaniora Universitas Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya (UINSA) dan pengasuh Pesantren Mahasiswa An-Nur Wono...