Rabu, 02 Desember 2020 13:00

Arab Saudi Gelar Lelang Burung Elang Selama 45 Hari

Minggu, 04 Oktober 2020 22:05 WIB
Editor: Choirul
Arab Saudi Gelar Lelang Burung Elang Selama 45 Hari
Cantik. foto: Ahmed Yosri / Reuters

BANGSAONLINE.com - Elang menjadi burung yang sangat bergengsi di Arab Saudi. Untuk itu, digelar lelang elang, selama 45 hari ke depan. Lelang digelar di Ibu Kota Ryad, dan burungnya didatangkan dari seluruh penjuru negeri.

Lelang diselenggarakan oleh Saudi Falcons Club, berlangsung dari 3 Oktober hingga 15 November, awal musim elang Teluk.

Falconry adalah bisnis bernilai jutaan dolar di wilayah ini, dengan raptor terbaik akan memerebutkan ratusan ribu dolar di turnamen regional, selama musim dingin.

Seekor elang pemenang hadiah potensial dapat memperoleh Dh1 juta ($ 272.300). Lelang memang menjadi cara populer untuk menjual unta atau elang. “Masing-masing akan membayar sesuai kehebatan elang,” kata Mohammed Ghazi, anggota klub elang dari Abu Dhabi.

“Tapi umumnya, harga seekor elang sekitar Dh100,000. Itu elang biasa. Jika dari keturunan elang habat, dan memiliki kecepatan, lebih mahal," ungkapnya.

Dalam sejarah, setiap orang arab memiliki elang. Hewan elang di Arab sama halnya dengan anjing peliharaan di Eropa.

Penyelenggara festival Saudi Falcons Club mendatangkan elang di seluruh kerajaan, dengan elang diterbangkan ke situs di Malham, sekitar 70 kilometer utara Riyadh.

Asal tahu, Festival Elang Raja Abdulaziz tahun lalu, menghadirkan 2.350 elang yang bersaing untuk mendapatkan hadiah sekitar $ 5,6 juta.

Selain berburu dan balapan, elang juga ikut serta dalam kompetisi kecantikan, di mana mereka mendapatkan skor 100 untuk bentuk, ukuran, dan perawakannya. "Untuk kompetisi kecantikan, kami melihat panjangnya, beratnya, cara berdiri," kata Ghazi. “Setelah itu kita lihat keindahannya. Apakah dia memiliki sikap yang baik?”

Hadiah kompetisi kecantikan mencapai $ 27.000, relatif kecil dibandingkan dengan acara balap atau keuntungan yang diperoleh melalui perdagangan.

Tetapi permintaan elang telah memicu perdagangan burung ilegal di Timur Tengah, dengan 2,7 juta burung dibunuh atau diambil secara ilegal di Arab Saudi setiap tahun. Penegakan hukum yang lebih kuat diperlukan untuk melindungi populasi burung di kawasan itu

Meskipun perburuan elang musim panas terhenti karena pandemi virus corona, kompetisi elang di Teluk dijadwalkan untuk dilanjutkan musim dingin ini.

Pertemuan semacam itu, seperti Festival Al Dhafra di Abu Dhabi, biasanya menarik ribuan peserta dari seluruh Teluk yang datang untuk memerebutkan hadiah besar, membangun kawanan ternak, dan membina jaringan sosial.

"Elang berarti keselamatan karena elang membawa makanan. Siapa yang tidak memiliki senjata untuk berburu, memiliki elang untuk menangkap makanan di guru,” tambah Ghazi.

Sumber: https://www.thenational.ae/
Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Selasa, 01 Desember 2020 16:52 WIB
PROBOLINGGO, BANGSAONLINE.com – Meletusnya Gunung Semeru di Kabupaten Lumajang, tidak mengakibatkan kenaikan material vulkanik di Gunung Bromo, Kabupaten Probolinggo.Namun demikian, status Gunung Bromo tetap level II atau waspada. Sehingga pengunju...
Sabtu, 28 November 2020 22:34 WIB
Oleh: M Mas’ud Adnan --- Nahdlatul Ulama (NU) punya khasanah (bahasa) baru: Neo Khawarij NU. Istilah seram ini diintroduksi KH Imam Jazuli, LC, MA, untuk mestigmatisasi kelompok kritis NU: Komite Khittah Nahdlatul Ulama (KKNU). Khawarij ...
Sabtu, 28 November 2020 15:26 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*39. walawlaa idz dakhalta jannataka qulta maa syaa-a allaahu laa quwwata illaa biallaahi in tarani anaa aqalla minka maalan wawaladaanDan mengapa ketika engkau memasuki kebunmu tidak mengucapkan ”Masya Allah, ...
Sabtu, 28 November 2020 12:00 WIB
>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A.. Kirim WA ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<&l...