Sabtu, 31 Juli 2021 02:45

Arab Saudi Gelar Lelang Burung Elang Selama 45 Hari

Minggu, 04 Oktober 2020 22:05 WIB
Editor: Choirul
Arab Saudi Gelar Lelang Burung Elang Selama 45 Hari
Cantik. foto: Ahmed Yosri / Reuters

BANGSAONLINE.com - Elang menjadi burung yang sangat bergengsi di Arab Saudi. Untuk itu, digelar lelang elang, selama 45 hari ke depan. Lelang digelar di Ibu Kota Ryad, dan burungnya didatangkan dari seluruh penjuru negeri.

Lelang diselenggarakan oleh Saudi Falcons Club, berlangsung dari 3 Oktober hingga 15 November, awal musim elang Teluk.

Falconry adalah bisnis bernilai jutaan dolar di wilayah ini, dengan raptor terbaik akan memerebutkan ratusan ribu dolar di turnamen regional, selama musim dingin.

Seekor elang pemenang hadiah potensial dapat memperoleh Dh1 juta ($ 272.300). Lelang memang menjadi cara populer untuk menjual unta atau elang. “Masing-masing akan membayar sesuai kehebatan elang,” kata Mohammed Ghazi, anggota klub elang dari Abu Dhabi.

BACA JUGA : 

Hafidz Asal Mojokerto Terpilih Imam Masjid Besar di UEA, Ini Pesan Gubernur Khofifah

​Umrah Gagal, Inilah 20 Negara yang Warganya Dilarang Masuk Saudi

Kesebelasan Beitar Jerusalem yang Anti Arab, Dibeli oleh Keluarga Kerajaan Emirat

Arab Saudi Sudah Izinkan Umrah

“Tapi umumnya, harga seekor elang sekitar Dh100,000. Itu elang biasa. Jika dari keturunan elang habat, dan memiliki kecepatan, lebih mahal," ungkapnya.

Dalam sejarah, setiap orang arab memiliki elang. Hewan elang di Arab sama halnya dengan anjing peliharaan di Eropa.

Penyelenggara festival Saudi Falcons Club mendatangkan elang di seluruh kerajaan, dengan elang diterbangkan ke situs di Malham, sekitar 70 kilometer utara Riyadh.

Asal tahu, Festival Elang Raja Abdulaziz tahun lalu, menghadirkan 2.350 elang yang bersaing untuk mendapatkan hadiah sekitar $ 5,6 juta.

Selain berburu dan balapan, elang juga ikut serta dalam kompetisi kecantikan, di mana mereka mendapatkan skor 100 untuk bentuk, ukuran, dan perawakannya. "Untuk kompetisi kecantikan, kami melihat panjangnya, beratnya, cara berdiri," kata Ghazi. “Setelah itu kita lihat keindahannya. Apakah dia memiliki sikap yang baik?”

Hadiah kompetisi kecantikan mencapai $ 27.000, relatif kecil dibandingkan dengan acara balap atau keuntungan yang diperoleh melalui perdagangan.

Tetapi permintaan elang telah memicu perdagangan burung ilegal di Timur Tengah, dengan 2,7 juta burung dibunuh atau diambil secara ilegal di Arab Saudi setiap tahun. Penegakan hukum yang lebih kuat diperlukan untuk melindungi populasi burung di kawasan itu

Meskipun perburuan elang musim panas terhenti karena pandemi virus corona, kompetisi elang di Teluk dijadwalkan untuk dilanjutkan musim dingin ini.

Pertemuan semacam itu, seperti Festival Al Dhafra di Abu Dhabi, biasanya menarik ribuan peserta dari seluruh Teluk yang datang untuk memerebutkan hadiah besar, membangun kawanan ternak, dan membina jaringan sosial.

"Elang berarti keselamatan karena elang membawa makanan. Siapa yang tidak memiliki senjata untuk berburu, memiliki elang untuk menangkap makanan di guru,” tambah Ghazi.

Sumber: https://www.thenational.ae/
Respons Keluhan Ojol Karena Terdampak Pandemi, ASC Foundation Bagikan Paket Sembako dan Uang Bensin
Kamis, 29 Juli 2021 13:40 WIB
MOJOKERTO, BANGSAONLINE.com - Muhammad Al Barra bersama Tim ASC Foundation-nya, telah menyalurkan paket sembako kepada para pedagang terdampak PPKM darurat di 12 kecamatan di Kabupaten Mojokerto. Aksi sosial ini terus dilakukan Gus Barra. Kali i...
Kamis, 15 Juli 2021 06:50 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Ini ide baru. Untuk menyiasati pandemi. Menggelar resepsi pernikahan di dalam bus. Wow.Lalu bagaimana dengan penghulunya? Silakan baca tulisan wartawan terkemuka Dahlan Iskan di  Disway, HARIAN BANGSA dan B...
Selasa, 27 Juli 2021 06:32 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Mayat korban covid yang perlu dibakar – sesuai keyakinan mereka – terus bertambah. Bahkan menumpuk. Sampai perusahaan jasa pembakaran mayat kewalahan. Celakanya, hukum kapitalis justru dipraktikkan dalam pe...
Kamis, 15 Juli 2021 12:37 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*66. Qaala lahu muusaa hal attabi’uka ‘alaa an tu’allimani mimmaa ‘ullimta rusydaanMusa berkata kepadanya, “Bolehkah aku mengikutimu agar engkau mengajarkan kepadaku (ilmu yang benar) yang telah diajark...
Sabtu, 17 Juli 2021 10:23 WIB
>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A.. Kirim WA ke 081357919060, atau email ke [email protected] Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<...