Jumat, 18 September 2020 20:05

Pembangunan Jalan Nasional di Madura Dianaktirikan, H. Syafiuddin: Ditjen Bina Marga Tanggung Jawab

Senin, 14 September 2020 22:30 WIB
Editor: Revol Afkar
Wartawan: Ahmad Fauzi
Pembangunan Jalan Nasional di Madura Dianaktirikan, H. Syafiuddin: Ditjen Bina Marga Tanggung Jawab
H. Syafiuddin, S.Sos Anggota Komisi V DPR RI saat Rapat Dengar Pendapat (RDP) dengan Ditjen Bina Marga Kementerian PUPR di Gedung Komisi V DPR RI, Senin (14/9/2020).

BANGKALAN, BANGSAONLINE.com - Anggaran Ditjen Bina Marga Kementerian PUPR untuk peningkatan jalan di Pulau Madura nihil setiap tahunnya. Peningkatan jalan nasional Madura tidak ada perubahan beberapa tahun ini.

Dengan nihilnya peningkatan jalan nasional, baik pelebaran atau penambahan, bukan hanya berdampak terhadap lesu dan mandeknya laju pertumbuhan perekonomian Pulau Garam. Bahkan berdampak fatal terhadap kecelakaan lalu lintas (laka lantas). Angkanya selalu meningkat tiap tahun.

Hal ini disampaikan H. Syafiuddin, S.Sos anggota Komisi V DPR RI saat Rapat Dengar Pendapat (RDP) dengan Ditjen Bina Marga Kementerian PUPR terkait rencana Kerja Tahun 2021 di Gedung Komisi V DPR RI, Senin (14/9/2020).

"Populasi penduduk Pulau Madura kurang lebih sama dengan Provinsi Bali, Aceh, Nusa Tenggara Timur. Namun anggaran yang dikucurkan oleh Ditjen Bina Marga Kementerian PUPR untuk peningkatan sarana dan prasarana (Sarpras) tidak sebanding," ujar legislator asal Dapil Madura.

Ia menjelaskan, alokasi anggaran saat ini hanya mencapai 30 milyar yang di kuncurkan ke Madura untuk pemeliharaan saja,seharus Kementerian PUPR untuk peningkatan Jalan Nasional atau pembangunan Madura dapat mengalokasi anggaran sedikitnya 300 milyar," pinta Politikus PKB

Oleh karena itu, ia mengusulkan peningkatan jalan nasional di Madura. Selain untuk peningkatan laju perekonomian, juga agar dapat menekan angka kecelakaan.

"Peningkatan pembangunan Madura dibutuhkan secara berkesinambungan dan membutuhkan keseriusan Pemerintah Pusat. Jangan sampai menganggap Madura sebagai daerah anak tiri, sangat penting menjadi atensi khsusus bagi Pemerintah Pusat," cetusnya.

Ia mencotohkan Jembatan Suramadu yang saat ini hanya berfungsi sebagai jembatan penyeberangan biasa, sehingga tidak dapat memberikan dampak yang signifikan sesuai perintah Perpres 27/2008. "Fungsinya hanya memberikan dampak pengurangan biaya ongkos transportasi sekitar 25 ribu," jelasnya.

Padahal, kata H. Syafiuddin, Madura kaya akan wisata, seperti wisata bahari, religi, alam, bahkan wisata Pulau Giliyang menjadi wisata kesehatan terbaik karena mempunyai oksigen terbaik kedua setelah Yordania.

"Kementerian PUPR harus bertangggung jawab terhadap kondisi jalan nasional di Madura yang sudah tidak representatif. Jangan sampai BPWS diberikan tanggung jawab yang besar, sementara anggaran yang ada hanya Rp 150 miliar, belum dikurangi biaya administrasi internal," ucapnya.

"BPWS tidak bisa diharapkan banyak, ini semua menjadi tanggung jawab Kementerian PUPR lewat Ditjen Bina Marga. Masyarakat Madura berharap kepada Ditjen Bina Marga segera merealisasikan keinginan masyarakat Madura," jelasnya.

"Jangan sampai jembatan Suramadu, Perpres 27/2008, dan Perpres nomer 80 tahun 2019 sebagai media ngapusi (membohongi, red) masyarakat Madura, agar masyarakat Madura tidak bergejolak," tukas politikus PKB ini. (uzi/zar/rev)

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Kamis, 10 September 2020 10:51 WIB
BLITAR, BANGSAONLINE.com - Detik-detik dua orang wisatawan sebelum tergulung ombak di Pantai Serang Desa Serang Kecamatan Panggungrejo Kabupaten Blitar tertangkap kamera. Peristiwa ini menimpa Yoga (21) dan Hendri Wisnu Pratama (18). Dua oran...
Kamis, 17 September 2020 20:43 WIB
Oleh: M Mas’ud Adnan---Sebuah video mencuat di media sosial. Viral. Isinya seorang perempuan desa. Madura. Menyanyikan lagu dangdut. Ciptaan Rhoma Irama.Penampilan perempuan itu sangat udik. Norak. Tanpa rias wajah. Bahkan video itu direkam d...
Selasa, 15 September 2020 13:32 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*30. inna alladziina aamanuu wa’amiluu alshshaalihaati innaa laa nudhii’u ajra man ahsana ‘amalaanSungguh, mereka yang beriman dan mengerjakan kebajikan, Kami benar-benar tidak akan menyia-nyiakan pahala or...
Jumat, 11 September 2020 09:50 WIB
>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A.. Kirim WA ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<&l...