Wisata ​Gunung Bromo Dibuka Hari Ini, Gubernur Khofifah: Protokol Kesehatan Wisatawan Dimonitor

Wisata ​Gunung Bromo Dibuka Hari Ini, Gubernur Khofifah: Protokol Kesehatan Wisatawan Dimonitor Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa saat kawasan wisata alam Bromo. foto: ist/ bangsaonline.com

SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Reaktivasi kawasan wisata alam Bromo - Tengger - Semeru secara bertahap mulai dibuka hari ini, Jumat (28/8/2020).

Pembukaan kembali kawasan wisata ini setelah melalui diskusi virtual dengan pemerintah pusat, sampai adanya rekomendasi dan kesepakatan empat kepala daerah Kabupaten Probolinggo, Kabupaten Malang, Kabupaten Lumajang, dan Kabupaten Pasuruan, serta Balai Besar Taman Nasional Bromo Tengger Semeru (TNBTS).

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa mengatakan bahwa dalam pembukaan kembali wisata di TNBTS ini, sementara hanya untuk kawasan Gunung Bromo. Sedangkan untuk Gunung Semeru masih belum dibuka kembali.

“Wisata Gunung Bromo dibuka mulai hari ini. Pada prinsipnya reaktivasi kembali kawasan wisata alam Gunung Bromo ini berdasarkan rekomendasi empat kepala daerah serta Balai Besar TNBTS yang sepakat untuk membuka kembali destinasi pariwisatanya dengan mempertimbangan penerapan protokol kesehatan yang ketat. Jika salah satu tidak setuju, maka tidak bisa dilaksanakan. Oleh karena itu, tanggung jawab menjaga kapasitas wisatawan serta protokol kesehatan harus di monitor oleh semua pihak baik empat pemkab maupun TNBTS,” kata Gubernur Khofifah di Gedung Negara Grahadi, Jumat (28/8/2020).

Reaktivitasi wisata alam Gunung Bromo ini dilakukan bertahap dengan menerapkan sistem kuota pada wisatawan yang berkunjung. Kontrol kuota jumlah wisatawan ini dilakukan melalui sistem pembelian tiket wisata secara online.

Tiket online bisa diperoleh pengunjung dengan memesan di situs bookingbromo.bromotenggersemeru.org. Hanya wisatawan yang sudah melakukan booking online dan mendapatkan tiket yang bisa berkunjung ke kawasan wisata Gunung Bromo.

“Saya beberapa hari ini juga sudah berkoordinasi dengan tokoh tetua Suku Tengger, bahwa akan ada check point di titik-titik masuk kawasan Gunung Bromo. Misalnya di Ngadisari kalau via Probolinggo, akan ada tim yang mengecek wisatawan, misalnya akan menginap di mana, di homestay atau di hotel mana, lalu akan ada tim yang monitor agar semua terjaga dengan baik,” tegas Khofifah.

Simak berita selengkapnya ...